Kita Bisa Memperbaiki Kondisi Pendidikan Indonesia, Lho!

Sekolah Laskar Pelangi

Hei, apakah teman-teman tahu bahwa pendidikan di Indonesia masih punya masalah di sana-sini? Infrastruktur menuju sekolah yang buruk, jumlah guru yang kurang dan tidak tersebar merata, serta kurangnya buku bacaan & pelajaran, hanya tiga dari banyak sekali masalah pendidikan lainnya.

Kalau teman-teman mengetahui gerakan bernama Indonesia Berkibar (Bersama Kita Belajar) dan membaca halaman fakta pendidikan di websitenya, kita akan menemukan fakta lebih banyak lagi tentang kondisi pendidikan di Indonesia yang memprihatinkan.

Melihat kondisi pendidikan seperti itu, apa yang ada di pikiran teman-teman? Hanya miris & prihatin? Atau berpikir “ini pemerintah & DPR kerjanya ngapain sih”?

Apakah teman-teman pernah terpikir untuk melakukan sesuatu untuk memperbaiki kondisi pendidikan Indonesia?

Jangan cuma diam & merasa prihatin, dan mengandalkan orang lain seperti pemerintah & DPR saja dong. Kita bisa kok, melakukan sesuatu yang bisa jadi solusi untuk masalah pendidikan Indonesia. Lakukan hal sederhana saja, lakukan bersama-sama, kita pun bisa memberikan sesuatu untuk memperbaiki kondisi pendidikan Indonesia.

Di tulisan ini, saya berbagi informasi mengenai tiga saja dari banyak sekali masalah pendidikan di Indonesia, plus gerakan yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki masalah itu.

1. Sulitnya berangkat ke sekolah karena infrastruktur yang buruk

Awal Januari 2012 lalu, masyarakat Indonesia terhenyak karena di Kampung Waru, Desa Sangiangtanjung, Kec. Kalanganyar, Kab. Lebak, Banten, anak-anak SD harus menantang maut saat berangkat sekolah, karena harus menyeberangi sungai berarus deras dengan bergelantungan di jembatan yang putus!

Tahun 2011 lalu sempat ramai juga, murid SDN Cicaringin 3 di Kecamatan Gunung Kencana, Lebak, Banten, meniti kawat baja berbahaya melintasi sungai.

Murid SDN Cicaringin 3, Kecamatan Gunung Kencana, Lebak, Banten Meniti Kawat Baja
Murid SDN Cicaringin 3, Kecamatan Gunung Kencana, Lebak, Banten Meniti Kawat Baja

Cuma di Banten? Di SDN 1 Tanjung Ratu di Lampung Tengah, sama.

Di Desa Batu Busuk, Lambung Bukit, Pauh, Padang, Sumatera Barat, juga sama.

Solusi

Tahun 2011 lalu, saat ada kasus murid di Cicaringin, Lebak, Banten, yang meniti kawat baja untuk menyeberangi sungai, beberapa orang yang peduli berinisiatif membuat gerakan Jembatan untuk Anak Bangsa, yaitu gerakan pengumpulan dana untuk membuat jembatan di sana. Alhamdulillah gerakan ini saya dengar berhasil.

2. Buanyak sekali daerah masih kekurangan guru

Ilustrasi: Guru SD
Ilustrasi: Guru SD

Yang sekolah di Jakarta atau kota-kota besar lain enak, gurunya banyak, nggak ada tuh ceritanya sekolah libur karena kekurangan guru. Tapi, di daerah-daerah lain, kondisinya sebaliknya!

Misalnya di Kecamatan Bakongan Timur (Bakotim), Kabupaten Aceh Selatan, ada SD dengan 254 murid hanya diajar oleh 1 guru PNS & 7 guru honorer.

Hampir seluruh Sekolah Dasar (SD) Negeri di Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang kekurangan guru PNS. Bahkan, ada 10 sekolah yang gurunya hanya 2-3 orang saja!

Sekolah-sekolah di Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan, juga kekurangan guru. Di Kabupaten Pandeglang, Banten, sama juga.

.. dan masih banyak lagi.

Solusi

Jadi guru dong! Ada dua program yang bisa membuat kita menjadi guru di sekolah-sekolah di pelosok tanah air.

1. Sarjana Mengajar di Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM3T). Ini program dari pemerintah, khusus bagi Sarjana Pendidikan. Sarjana-sarjana pendidikan ditempatkan setahun di daerah 3T itu, untuk menyiapkan mereka menjadi guru profesional ke depannya. Jadi, kalau kamu sarjana pendidikan dari berbagai kampus, ayo ikut SM3T!

2. Indonesia Mengajar. Tidak hanya sarjana pendidikan saja yang bisa menjadi guru. Di gerakan Indonesia Mengajar, para pemuda lulusan sarjana terbaik dari berbagai universitas dikirim selama satu tahun untuk tinggal dan mengajar di daerah pelosok.

Dengan pengalaman menjadi Pengajar Muda (sebutan bagi guru Indonesia Mengajar), diharapkan para pemuda bisa mendapatkan pengalaman yang memperkaya mereka menjadi pemimpin masa depan Indonesia yang memiliki pengalaman grass root.

3. Sekolah kekurangan buku bacaan & pelajaran

Murid Membaca Bersama-sama
Sumber: Agung Firmansyah, Pengajar Muda Angkatan I

Katanya, buku adalah jendela dunia. Dengan membaca buku, kita bisa memperluas wawasan kita. Tapi, duuh, bagaimana anak-anak Indonesia bisa pintar dan luas wawasannya, kalau mereka kurang membaca.

Di Bengkulu, sekolah-sekolah kekurangan buku perpustakaan. Di daerah perbatasan Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur, kondisinya serupa.

Gimana daerah lain? Ehm, sepertinya sama parahnya, karena lebih dari 76.000 sekolah di Indonesia ternyata belum punya perpustakaan!O_o

Solusi

1. Gerakan Indonesia Menyala, adalah gerakan dari Indonesia Mengajar, berupa pengumpulan buku dari masyarakat, untuk kemudian dibuatkan perpustakaan di sekolah-sekolah yang menjadi tempat para Pengajar Muda.

2. Gerakan Buku untuk Anak Bangsa (BuAB), inisiatif dari Perkumpulan Pelajar Indonesia di Australia, yang mengumpulkan buku-buku bacaan berbahasa Inggris maupun donasi untuk buku.

Tahun 2011, BuAB berhasil mendistribusikan 561,5kg buku ke 19 sekolah di 5 Propinsi yakni Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Gorontalo, ditambah 1 kontainer buku.

Jadi?

Contoh gerakan di atas adalah sebagian kecil dari yang bisa kita lakukan untuk perbaikan kondisi pendidikan Indonesia. Ingat, jangan cuma merasa miris & prihatin saja ya. Kamu dan saya, kita, bisa melakukan sesuatu untuk memperbaiki kondisi pendidikan di Indonesia.

Lakukan langkah kecil bersama-sama, untuk anak-anak Indonesia lebih baik🙂

Gambar dari IndonesiaMengajar.org
Gambar dari IndonesiaMengajar.org

2 pemikiran pada “Kita Bisa Memperbaiki Kondisi Pendidikan Indonesia, Lho!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s