dari Macet jadi Novel, Gimana Caranya?

Apa yang biasa kamu lakukan saat macet di jalan dan kamu sedang di mobil atau kendaraan umum roda empat? Tidur, ngedumel, baca, SMSan, ngetwit/FB? Itu udah biasa..

Gimana kalo gara-gara macet, jadi tulisan? Bahkan bisa jadi novel? Walah, gimana caranya?

Temen gw, cewek, @navikaanggun, rumahnya di Bekasi, kantornya di Pasar Minggu. Tiap hari dia naik kendaraan umum, berangkat abis Subuh, pulang dari kantor nyampe rumah jam 21.

Tapi dia baru aja ngeluncurin novel keduanya, yang diterbitin di situs print-on-demand nulisbuku.com!

Walah, kok bisa, bukannya dia sibuk bener?

Triknya adalah, dia nulis dari hape. Saat macet atau perjalanan, dia ngetik naskahnya lewat hape, terus dia email ke dirinya sendiri seselesainya.

Sedikit demi sedikit, potongan demi potongan, begitu terus, akhirnya jadi deh naskah novel. 80% penulisan dia ketik dari hape, tinggal 20% finishing dan rapih-rapih diselesein di komputer.

Daripada nunggu harus di depan komputer baru nulis, yang ada juga jadinya lupa atau ga sempet, mending langsung nulis. Dikit-dikit, lama-lama jadi bukit. The power of persistence!

Dia udah ngelakuin trik itu untuk kedua novelnya, A Moment for Love, dan yang terbaru, Love Is…

Trik serupa juga gw lakukan sebenernya, bedanya kalo gw belum jadi buku hehe..

Sejak alhamdulillah ganti hape ke Sony Ericsson Xperia Mini Pro, smartphone Android dengan keyboard QWERTY fisik yang enak banget buat nulis, gw juga jadi sering nulis di jalan atau dimanapun berada..

Lima tulisan blog terbaru gw (selain yang bentuknya video) ini gw tulis semuanya dari hape gw. Ada yang gw tulis saat lagi di bus Trans Jakarta, ada yang lagi pas leyeh-leyeh santai di rumah, pokoknya dimana-mana.. Jadi gw bisa bilang , “selamat tinggal, blog ga diupdate”, hehe..

Trik menulis kaya gw dilakukan duluan oleh mas Roni Yuzirman, founder-nya komunitas entrepreneur Tangan Di Atas (TDA).

Saya sering ngetik di jalan atau sambil menunggu makan siang datang via Gmail, kemudian saya posting keesokan paginya. Tulisan pendek-pendek, karena memang tidak leluasa ngetik di BB ketimbang dari laptop. Makanya, tulisan jadi pendek dan to the point, tidak banyak “bumbu” (terinspirasi dari Seth Godin dan Bob Bly).

Buat saya, yang penting konsisten ngeblog dan tetap ada “sesuatu” dalam tulisan itu.

Enam Tahun Ngeblog dan Tantangannya

Tentu, hape yang digunain harus yang nyaman buat ngetik panjang.. Hape dengan keyboard full-QWERTY (baik di touch screen atau fisik), yang sudah makin umum tampaknya pilihan yang paling pas.

Hape dengan keyboard numerik (yang angkanya 0-9) sepertinya ga nyaman dan ga produktif bagi sebagian besar orang, karena mau ngetik satu huruf aja harus ngetik berkali-kali.

Tapi tinggal mau/ga mau aja sih. Punya hape QWERTY canggih juga, kalo ga mau, ya ga bakal kejadian ada tulisan saat macet. Kalo udah niat, semua dijabanin, iya kan?

Jadii, buat yang hapenya udah mendukung buat ngetik-ngetik sambil di jalan, maukah kamu mulai menulis?🙂

7 pemikiran pada “dari Macet jadi Novel, Gimana Caranya?

  1. lama gak mampir kemari. thanks untuk inspirasinya. memang seharusnya BB/smartphone yg kita punya bisa benar2 dipakai utk produktif menulis spt navika, bukannya twitteran flirting2 gak jelas kayak gue #eh @curcol

    =))

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s