Hati-hati, Jangan Jadi Orang yang Sukanya Menzalimi Orang Lain!

Postingan pertama di 2012, bukan tentang resolusi atau sejenisnya, hahaha..

Ini gw tulis karena baru aja dizalimi orang lain. Gw nulis ini, dengan harapan mudah-mudahan gw selalu ingat untuk tidak melakukan hal yang sama, menzalimi, merugiin, bikin susah, mengambil hak, dan sejenisnya, kepada orang lain..

Jadi, kemarin sore gw dan @momopururu lagi jalan di trotoar jalan TB Simatupang ke arah lampu merah pertanian, dari pom bensin di deket situ. Di belakang gw tiba-tiba ada motor yang boncengan dateng, nglakson-nglakson minta dikasih lewat trotoar.

Gw ga kasih lewat dong. Gw bilang, “trotoar buat pejalan kaki pak!”. Ya bener gw kan, karena trotoar itu milik pejalan kaki. Beberapa meter jalan sambil gandengan tangan, nyuekin dia, dia nglakson terus2an, dan gw biarkan aja.

Eh yang dibonceng turun, sambil nyolot dia bilang, “ini, saya jalan kaki kan”, sambil sedikit ngedorong gw minggir supaya motornya ngelewatin gw. Bukan tipe gw buat nyari ribut, lagi juga gw lagi ngejar mau ada meeting. Gw cuma neriakin sinis “Semoga selamat sampe tujuan Pak!”

Selese dia lewat, gw jalan lagi, eh ada motor berikutnya yang nglakson-nglakson. Males ngebikin hati gw makin kesel, kali ini, gw kasih lewat aja.

Eh ada satu lagi abis itu, ngelakson-ngelakson juga. Yang ini nggak gw kasih lewat, karena dikit lagi udah sampe ujung lampu merah.

Intinya, ketiga oknum pengendara motor yang ga disiplin itu (meskipun yang ‘oknum’ lebih banyak daripada pengendara motor beneran yang disiplin, hahaha) udah merampas hak gw sebagai pejalan kaki untuk jalan dengan nyaman di trotoar.

Sama kaya buang sampah sembarangan, tindakan menzalimi orang lain itu mungkin banget dilakukan secara ga sadar.. Hasil didikan/pembiaran orang tua bertahun-tahun atau lingkungan yang nggak baik, meresap di alam bawah sadar, membuat perilaku negatif dianggap “tidak apa-apa”

Alhamdulillah, gw diajarkan dan dicontohkan oleh bokap gw untuk tidak menzalimi orang lain. Zaman bocah dulu, bokap selalu nunjukin, “Itu mobil tetangga parkirnya nggak bener tuh, bikin orang susah belok”. Atau selalu bilang, “Jangan jadi orang yang suka bikin orang susah ya Man.”

Karena itu, saat ingin atau saat melakukan sesuatu, gw selalu mengecek apakah tindakan gw ini merugikan orang apa nggak.

Dan gw kalo melihat tindakan orang lain yang menzalimi orang lain/lingkungan sekitarnya, gw langsung merefleksikan ke diri gw sendiri, apakah gw melakukan itu? Mohon teman-teman sampaikan ke gw langsung ya, kalo gw pernah atau sedang menzalimi teman-teman.

Beberapa tindakan menzalimi orang lain yang sering kita lihat di kehidupan sehari-hari:

– Buang sampah sembarangan. Bikin banjir, begitu banjir nyalahin Foke deh.

Melanggar lalu lintas, untuk mempermudah penyebutan, daripada gw sebut satu-satu kaya menerobos lampu merah, masuk jalur busway, naik motor di trotoar, dsb.

– Nggak bergeser ke tengah/belakang saat naik bus TransJakarta, ngumpul di deket pintu aja

– Korupsi! Dari hal besar kaya yang kita sering lihat di berita, sampe hal-hal kecil selama kuliah seperti nyontek/plagiarisme dan titip absen

– Nggak nge-silent hape sebelum sholat, terus hapenya bunyi kenceng

Nyerobot antrean, nuff said

– Begadang semalem suntuk, sambil ngobrol kenceng-kenceng di pinggir jalan, gangguin orang yang tidur. Pernah ngalamin?

– Parkir ga tertib. Itu sangat merugikan pengguna parkir yang lain. Saking tidak tertibnya, kadang memakan space yang harusnya bisa muat 4 motor, jadi hanya bisa ditempati 3 motor saja. by AMYunus

– dan masih banyak lagi..

Mohon teman-teman share di komentar ya, apa aja hal-hal menzalimi orang yang biasa kita lihat/temui..

Mudah-mudahan yang masih melakukan hal tersebut baca, lalu bisa sadar kalo itu tuh ngerugiin orang lain 🙂

Iklan

9 pemikiran pada “Hati-hati, Jangan Jadi Orang yang Sukanya Menzalimi Orang Lain!

  1. Parkir ga tertib. Itu sangat merugikan pengguna parkir yang lain. Saking tidak tertibnya, kadang memakan space yang harusnya bisa muat 4 motor, jadi hanya bisa ditempati 3 motor saja.

    Suka

    1. Tombol like itu sama kaya share kok fir.. Abis ngeklik like, bisa masukin status/komentar jg..

      Sekarang tombol share ga diencourage lg ama fesbuk, adanya tombol like kaya begini..

      Suka

  2. Percisss tadi pagi dibahas sama mentor mas, yg begini nih.. yg dianggap enteng tapi justru banyak bikin rugi orang… Iman itu ada 70 lebih cabang. Yang terkecil membuang jarum di jalan. 😀 Nah kalo parkir kendaraan sembarang udah naruh barapa ribu jarum di jalan??? 😀 yg dianggap kecil ternyata malah bikin rugi banyak orang …

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s