Setelah Menikah, Ayo Tinggal Lepas dari Orang Tua!

Bagaimana kehidupan setelah pernikahan? Menyenangkan, menakjubkan, bikin gw bersyukur banget-banget! Bahkan sering banget kita berdua ‘mempertanyakan’, bener nggak sih kita udah nikah, saking masih amazed-nya sama kehidupan baru ini😛

Dari sebelum nikah, kita sepakat untuk tinggal berdua langsung sendiri. Gw ga pernah seumur hidup sebelum nikah tinggal terpisah dari ortu, misalnya untuk ngekos (lah gw sekolah sampe kuliah ga jauh dari rumah kok).

Istri anak terakhir, tapi dia pengen tinggal sendiri dan mertua juga ga masalah, karena hampir semua kakak-kakak ipar memang tinggal deket banget rumah mertua, jadi di sana hampir tiap hari selalu kumpul lagi di rumah.

Akhirnya di sinilah kita, tinggal langsung terpisah dari orang tua kita, mengontrak rumah mungil berwarna hijau, hampir sama dengan rumah kedua pasang orang tua gw. Rumah yang masih bagus, karena baru ditempatin sekali cuma sekitar sebulan sebelum gw tempatin.

Rumahnya petakan, tapi nggak petakan manjang ke belakang. Rumahnya bentuknya “kotak”, jadi lega banget, meskipun luasnya cuma sekitar 40m persegi dengan satu kamar, satu kamar mandi, satu dapur, dan ruang tamu-tengah yang lega. Rumahnya juga memberikan perlindungan privasi dan keamanan yang insya Allah baik, karena letaknya di pojok.

Rumah gw letaknya sekitar 500m dari rumah orang tua gw di Jakarta Selatan, ga jauh dari rumah orang tua gw, memudahkan kalo mau minjem2 barang apaa gitu. Tapi ga deket juga (jalan kaki ya paling nggak kan 5 menit), bikin kita secara praktis sudah nggak tergantung sama orang tua lagi.

Milihnya di sekitar Jaksel, bukan di deket mertua di Jakarta Utara, karena pertimbangan aktivitas kita berdua paling sering ada di sekitar Depok dan Jaksel, jadi terlalu jauh kalo di Jakut.

Manfaat Tinggal Sendiri Setelah Menikah?

Kita udah pernah baca beberapa kali sebelum menikah dari buku-buku “pelajaran” berkeluarga, bahwa lebih baik setelah menikah itu tinggal sendiri, langsung terpisah dari orang tua. Itu juga yang jadi dasar kita memilih tinggal sendiri.

Setelah ngejalanin tiga bulan, kita mengalamin sendiri, berbagai manfaat tersebut. Gw coba share ya, mudah-mudahan bisa menginspirasi🙂

#1 Kita jadi lebih mandiri, karena survival-nya hidup kita ada di tangan kita. Secara praktis, semua hal A-Z dalam hidup kita harus diurus sendirian (berdua ding), tanpa mengandalkan orang lain.

Dengan melepaskan ketergantungan dengan orang lain (orang tua, dalam kasus ini), kita juga bisa cepat belajar jadi orang tua yang kuat, yang bisa digantungkan hidupnya nanti oleh anak-anak.

#2 Dikenal tetangga atau lingkungan sosial sebagai diri kita sendiri, bukan “anaknya bapak x”. Kita juga lebih pede, karena lepas dari bayang-bayang orang tua kita yang jelas udah lebih dikenal di sekitar itu. Ini akan membawa kepercayaan diri kita untuk bergaul dan beraktivitas di masyarakat ke depannya.

#3 Mengerti susahnya perjuangan orang tua kita dulu, jadi kita bisa lebih bersyukur dan lebih sayang orang tua. Cara berempati yang paling akurat dengan orang lain ya dengan berada di posisi orang lain itu. Dan ternyata rasanya seperti ini ya, menjadi papah-mamah 20 tahunan lalu dan bapak-mama (mertua) 30 tahunan lalu! Dengan ini, kita jadi bisa lebih bersyukur dan lebih ingat untuk mendo’akan mereka berdua.

#4 Kita berdua jadi ‘terpaksa jago’ ngerjain berbagai kerjaan rumah. Yang istri jadi ‘terpaksa’ masak tiap hari, yang suami jadi ‘terpaksa’ punya kemampuan nukang, pokoknya kita berdua dipaksa ngurusin rumah biar tetap enak ditinggalin. Dulu mungkin bagi-bagi dengan saudara kandung yang lain, sekarang semua sendiri.

Istri gw tadinya hampir nggak pernah masak waktu masih single. Begitu udah nikah dan dapet kado kitab 1.000 lebih resep masakan, tiap hari cobain menu baru, wuah, manteb sekarang masakannya!😀

Gw yang hampir ga pernah ‘nukang’, minggu kemarin motong-motong kawat kasa nyamuk dan masang di kusen pintu dan jendela rumah! Buat pasangan yang waktu jomblonya dulu biasa ‘dimanjain’, tinggal sendiri setelah nikah dan ga bisa punya asisten rumah tangga dulu, wah, ‘neraka’ dunia tuh hehe.

#5 Bikin pasangan suami istri makin cuintaaa. Halah😛. Tiap hari berduaan aja tanpa ada orang yang mengganggu, tiap hari berkomunikasi, tiap hari ‘berantem’, tiap hari ada hal baru yang diketahui dari pasangan, tiap hari ada inspirasi yang ditularkan ke pasangan, tiap hari melepas dan menerima rasa sayang, ya jangan heran kalo makin cuinta, huehehe..

#6 Makin mengerti arti PROSES dan KERJA KERAS, bukan cuma menikmati hasil. Orang tua kita sekarang punya rumah, kendaraan, perabotan rumah tangga yang banyak. Emangnya itu semua instan dapetnya? Itu hasil kerja keras mereka berpuluh-puluh tahun!

Kalo masih tinggal sama orang tua, kita pasti masih pake semua fasilitas tersebut (setidaknya sebagian besarnya). Kalo udah tinggal sendiri, kulkas ga punya, mesin cuci ga punya, TV ga punya, motor pun belum mulai nyicil, rumah apalagi. Kita jadi termotivasi untuk bekerja keras, bersabar, menghargai proses, dan menunda menikmati kesuksesan untuk kesuksesan lain yang lebih besar nanti.

Tapi ada pasangan-pasangan yang tetap tinggal dengan orang tua setelah menikah. Itu jadi pengecualian, untuk alasan-alasan yang biasanya seperti ini:

  • Kita anak terakhir, dan semua kakak kita sudah tinggal sendiri. Atau anak satu-satunya, jadi orang tua pengeeen banget tetep ada yang nemenin mereka di rumahnya. Biasanya anak perempuan nih.
  • Misalnya ga masalah buat orang tua kita buat kita tinggal sendiri, tapi kita pengen banget ngerawat dan ngejagain mereka di hari tua mereka.
  • Atau misalnya anaknya adalah tulang punggung keluarga, yang masih harus menanggung biaya hidup orang tua dan adik-adiknya yang lebih kecil darinya.

Ridho orang tua comes first dari semua manfaat tinggal sendiri di atas, karena berkahnya orang tua yang ridho sama kita itu tak terbayangkan efeknya sama hidup kita🙂

Orang tua gw punya prinsip, yang bener-bener baru gw denger setelah menikah ini: pisang itu bakal tumbuh subur kalo dipisahin dari induknya. Tahu pohon pisang kan, yang berkembang biak dengan tumbuh tunas pohon barunya di samping pohon induknya. Ternyata, tunas baru pisang itu akan tumbuh dengan cepat, lebat, dan berbuah subur kalau tunasnya dipotong, dipindahin dari samping induknya!

Artinya, anak akan lebih cepat berkembang hidupnya kalau sudah tidak bergantung dengan orang tuanya! Waw, amiiin! Sebisa mungkin, usahain untuk punya paradigma “hidup harus terpisah dengan orang tua setelah menikah”, seberapapun sulit hidup kita. Jadi, kalo nggak ada pengecualian, setelah menikah, mari tinggal sendiri, lepas dari orangtua!🙂

47 pemikiran pada “Setelah Menikah, Ayo Tinggal Lepas dari Orang Tua!

  1. 🙂
    Ane termasuk dalam pilihan yg tinggal ama mertua, karena istri ane anak terakhir dan kakaknya udah gk serumah lagi. sbnrnya ini cukup memeras perasaan ane.. terus terang, dirumah mertua ane gk bisa kerjasama sm istri, krn istri kebiasaan kerjasama dgn ortunya, ane gk bisa mandiri bahkan yg paling membuat sedih ane merasa terkekang karena harus jaga image didepan mertua setiap waktu. Emang gak bebas, tp mgkn ini suatu proses. Suatu saat nanti, ane yakin bisa mandiri bersama istri.

    Do’ain ya kang, ane bisa ngikutin saran ente..

    Suka

  2. aslkm salam kenal bnk ilman, ane ikutan nimbrung nih, coment dikit, artikelnye bgs bnget cukup menyentuh perasaan smua org, memang betul disaat kita lepas menikah kita musti mandiri, shingga ga tergantungan sm bonyok (bokap nyokap mksnye bro he he … )

    Suka

  3. wah saya koq susah ya. masih di tahan2 sama ibu mertua. istri udah pengen banget misah. gwa juga karena alesan kerjaan msti pindah dari situ biar lebih berkembang. udah gwa kasih pengertian tetp ga bisa. alasanya masalah harga diri ibu mertuwa. gwa anak terakhir. kata istri gwa emang udah sifatnya dari dulu ke gitu ga bisa nerima pendapat orang lain apa2 pengin dia yang ngatur.

    udah hampir dapet kontrakan malah ga jdi.

    apa yang msti gwa lakukan

    Suka

  4. Alhamdulillah kang ilman saya jadi lebih termotivasi untuk segera mandiri.Mudah2an dalam waktu dekat ini sudah bisa mewujudkan niat saya dan suami untuk cari rumah kontrakan.Sebagai wanita mungkin sangat berat bagi saya untuk meninggalkan rumah apalagi meninggalkan ibu…yang notabene saya tidak pernah jauh dari rumah…..Semoga niat baik kami bisa diterima dengan baik sama orang tua kami….

    Disukai oleh 1 orang

    1. pelan2 dikomunikasikannya ya🙂

      teman saya lebih dari setahun pertama mereka nikah, tinggal bareng ibunya perempuannya, karena dia perempuan satu2nya, dan bapaknya pun sudah lama tak ada.. kemudian mereka ngontrak, dan sekarang alhamdulillah lagi bangun rumah sendiri..

      salah satu faktornya pasti karena ridho dari ibunya itu..🙂

      Suka

  5. Assalamu’alaikum wr wb mas ilman dan sobat semua..,
    mau minta solusi dan pendapat nich..,
    kira2 gmana caranya memberi pengertian kepada mertua supada dapat izin untuk mandiri dan mengontrak yahhh…,
    masih gak enak ngomongnya walaupun sudah setengah tahun menikah dan posisi sekarng istri Alhamdulillah sudah hamil kurang lebuh 3 bln..,
    wassalamu’alaikum wr wb..,
    terima kasih..,

    Suka

  6. Salam kenal bang ilman,,sy awalnya sejak nikah smpe anak usia 4th,kita misah rumah bahkan misah pulau.sekarang kita tinggal serumah dg mertua laki2(yg prempuan sdh alm),dan 2 adik ipar laki2.ada kebiasaan2 yg tdk cocok soal ipar,di mana di usia mereka(1 sdh 24th,1 kls 2 SMA)msh belum bs mengurus diri sendiri,maka secara perlahan sy ada perasaan bhw wkt n perhatian istri terbagi,yg tdinya hanya buat suami n anak,sekarang buat ortu n 2 adiknya,sy ingin kembali misah tp istri menolak n ttp ingin tinggal bersama ortu n adik2nya,dg alasan kasihan dg ortu n 2 adiknya,,pertanyaannya apa sikap sy pantas bila merasa telah di duakan,dan untuk menghadapi ketidak mandirian adik ipar gmn,,terima kasih

    Suka

    1. Sabarin aja… jgn mikir d 2in.. justru istri udh berat dgn fikiran nya.. juga berat tanpa dukungan suami.. saran saya mah.. ade nya istri d ajak ngobrol.. mertua d jd panutan..kasian mertua laki sndri pasti k sepian.. karna nikah ga hanya mas dan istri.. tp smua klrga.. moga jadi amal mas d akhirt yg memberatkan hingga dpt surga nya Allah.. ttp sll dukung istri untuk brbakti.. dalam lubuk hati nya pasti ia pun ingin bahagian mas dan anak mas.. tp dy merasa bertanggung jwb atas adek nya.. posisikan lah mas k keadaan dy.. pasti mas akan melakukan yg sama terhadap keluarga mas

      Suka

  7. Mas, saya anak perempuaan terakhir, kakak saya sudah menikah dan tinggal di madura. Saya sekarang dengan mama saja ken papa sudah lama tidak ada. Calon suami saya ingin kami setelah nikah tinggal terpisah dari mama krn ingin mandiri dan tidak ada intervensi orang lain dalam mengurusi rumah tangga, saya inginnya begitu juga. Tapi mama sepertinya pahamnya kalo kami menikah akan tetap tinggal dgn beliau. Mama saya orangnya keras dan memang sika sekali jnterveensi dalam mengurusi, kakak saya saja masih diurusi bahkan sampai ke hal2 kecil. Saya takut nanti ada pertentangan dan mama marah, bagaimana ya mas? Saya samapi minta tolong ke sahabat mama untuk nanti bantu bicara, karena mama kalau ada masalah sering gambek. Saya nggak enak nanti setelah menikah seperti itu. Mertua saya pasti juga lebih nyaman kalo kami terpisah,jadi kalo mengunjungi k jogja tidak sungkan sama mama. Tolong solisinya mas….karena sampai sekarang saya belum berani membicarakannya?terimakasih

    Suka

    1. halo Ajeng,
      solusi satu-satunya cuma bicara dari hati ke hati sama mama Ajeng.

      jangan berharap dalam sekali bicara, mama langsung mengizinkan ya. perlu waktu bicara berkali-kali, terus cari waktu yang beliau pun dalam kondisi senang.

      bisa juga ajeng nraktir mama untuk jalan atau nyalon atau bersenang2 berdua. lalu bicara deh tentang hal ini.

      apakah Ajeng muslim? kalau muslim, bisa dijelaskan pelan-pelan kalau sebagai istri, hukumnya wajib untuk menuruti suami.

      yang pasti tunjukkan bahwa Ajeng tetap sayaaang banget sama mama, cuma saat sudah bersuami, prioritas harus bergeser ke suami.

      oh iya, do’akan beliau juga ya pastinya🙂

      semoga membantu!

      Suka

      1. Aslamuaikum bang ilman saya mau minta saran , saya udah menikah 6 bln .
        Nah saya pngn hidup mandiri pisah sma org tua , tapi suami saya gamau diajak mandiri pisah rumah karena ingin terus2an tergantung sma org tuanya saya sudah ga tahan dan ga enak terus2an tinggal dirumah mertua , saya tidak enak dan tidak nyaman karena sifat nya sperti ituu .
        Mau ngmh soal pisah dan mandiri pasti ga boleh terus karena dia anak satu2nya tapi meskipun anak satu2 nya dia harus tanggung jawab isti jngn terrgantung sma org tuanya .
        Harus ngalakuin apa lagi saya sudah cape ngadepin sikap suami dan mertua saya

        Suka

    1. bicarakan baik2.. cari tahu mengapa mama menginginkan terus di sana. kalau sudah tahu mengapanya, coba pahami beliau.

      kalau sudah dipahami, coba pikirkan lagi apakah masih ingin melobi beliau untuk tinggal terpisah, atau malah ingin bersama beliau terus.

      bagaimana pun, itu ibu kandung🙂

      Suka

  8. Saya bingung, suamiQ anak bontot, gak bisa jauh dari orang tua, akhirnya sampe skg & punya anak masih tinggal dimertua (ortu suamiQ), akhinya hal sekecil apapun harus di atur2 ortu nya, semua ikut aturan mertua. Padahal waktu itu kita pernah tinggal dirumah ibuQ, tp suamiQu gak mau ikutin aturan disana, egois bgt.
    Akhirnya aq putuskan tinggal dimertua, dan sampai skg semua serba aturan mertua, sampai anakQu saja, mau kemana-mana harus izin sama ortunya, & kalo aq ajak keluar, gak diizinin sama ortunya. SuamiQ pun menyuruhQu untuk patuh sama ortunya, aq muak sama semuanya. Aq seperti dijauhkan dengan anakQu, ibu kandungQu & kakak juga adikQu…Aq gak diizinin pergi ke orgtua qu kalo gak penting bgt…sedih rasanya, mendingan C_R_i😥 padahal ibuQu sendirian, ayahQu tlah meninggal. Dan aq selalu kangen sama IbuQu…

    Suka

  9. saya berharap banget suami baca ini.
    sedih, mimpi saya yang pengen punya rumah sendiri tapi ga dapet kata “OK” dari suami.
    mau ngotot minta keluar dari rumah orang tua dalam hal ini ibu dan bapaknya suami, agar bisa hidup lebih mandiri takut malah jadi istri durhaka karna ngga dengerin kata-kata suami…
    sedih😥
    solusinya gimana ya mas? saya udah bolak – balik ngomong, ampe berbusa-busa pun suami kayaknya ga mau dengerin. lagi-lagi saya yang harus ngalah, lagi-lagi saya yang nahan perasaan😥

    Suka

    1. coba pahami dulu alasan suami tetap ingin berada di rumah orang tuanya. kesampingkan keinginan untuk keluar dari rumah mertua, coba pahami dulu suami mbak Eri.

      mungkin, dia ingin berbakti kepada orang tuanya (bagaimana pun juga, sebagai anak laki-laki, dia masih punya tanggung jawab ke ibunya)

      saya nggak bakal bisa ngasih solusi karena saya tidak mengerti kondisi keluarga mbak Eri.

      kuncinya di satu kata ini: PAHAMI dulu suami

      mudah2an membantu🙂

      Suka

  10. Ane salut banget dan ngiri sama agan ilmar.. saya ada sedikit curhatan mengenai rumah tangga saya.

    Awal menikah kami sama2 punya impian punya rumah. Sementara itu blm terlaksana, saya masih tinggal di mertua (istri). Kehidupan masih terasa indah, ya namanya awal nikah kali ya..
    Singkat cerita, tepat awal tahun 2014 kmrn alhamdulillah kami dapat rejeki yang kabarnya hampir bersamaan.
    #1, istri hamil (sdh usia 6 minggu), yang kami damba2kan selama 6 bulan sejak pernikahan
    #2, KPR di ACC Bank, sebelumnya pernah ditolak dan sempat hopeless
    #3, istri diterima PNS, tapi penempatan sementara diluarkota

    Umur kehamilan 2 bulan kami pindah dan mengontrak rumah di Jakarta, dimana istri sy mulai bekerja. Sedangkan saya dalam 1 minggu harus membagi waktu karna tempat usaha di Bandung. Rumah tanggapun mulai bisa dibangun mandiri, walaupun hanya bisa bersama keluarga 3 hari dalam seminggu.

    Selama masa hamil, seringkali mertua berkunjung untuk menemani istri karna saya tau saya ga bisa selalu ada. Awalnya saya ga menjadikan beban, karna selain mertua orangnya baik sekali, juga saya pikir kekhawatiran orgtua kpd anak bungsunya dan mengisi waktu masa pensiunnya.

    Usia kehamilan 8 bulan, istri ngambil cuti dan pulang ke Bandung untuk persiapan kelahiran. Kamipun kembali numpang di mertua (istri). Sementara itu, rumah yang kami beli sudah selesai dibangun. Namun kami belum bisa pindah karna belum ada isinya / semua isinya ada di jakarta.

    Setelah lahiran dan masa cuti istri habis, kami kembali pindah ke jakarta dan memutuskan untuk ngambil pengasuh karna kami sama2 bekerja.
    Kekhawatiran mertuapun muncul karna takut mendapat pengasuh seperti di berita2 kriminal, sehingga mereka memutuskan untuk menemani di jakarta.

    Semenjak hari itu saya merasa mulai mendapat banyak masalah.
    #1, ga punya privasi, karna rumah kontrakan kami kecil hingga saya, istri, dan anak tidur diruang keluarga. Sedangkan mertua dan pengasuh di kamar
    #2, istri mulai sering membantah keputusan saya, dan lebih banyak menerima masukan dari orgtuanya
    #3, anak terlalu dimanja oleh kakek/neneknya. Bukan saya ga suka, tapi saya lebih memilih anak terdidik “sehat” dan tidak tumbuh jadi anak yg manja
    #4, over budget, pengeluaran rumah tangga yang membengkak membuat saya GLTP (gali lobang tutup lobang). Sadar/tidak, bukan masalah menambah biaya makan, tapi akan ada biaya2 lain yang tak terduga. Sedangkan cicilan rumah, dan cicilan2 lain terus berjalan.
    #5, maaf cerita, kebutuhan biologis saya tidak terpenuhi. Sudah hampir 6 bulan kami tidak melakukan hubungan intim. Pernah sih mungkin 2-3x waktu ada kesempatan. Selain terpotong masa nifas stlh hamil, juga karna ga ada privasi di rumah. Dan seakan2 mertua tidak pernah mengerti (ga bisa jelaskan lebih rincinya)

    Semua keluhan ini bikin saya jengkel karna pernah saya coba jelaskan ke istri, tapi ga ada respon yg berarti dan tetap berjalan spt ini. Bahkan stlh saya berupaya merenovasi rumah di Bandung (spt impian wkt pertama nikah) beserta isinya malah istri seakan tidak mau ikut walaupun hanya utk mengisi hari libur, setiap ke Bandung pasti saja menginap di orgtuanya lagi. Akan selalu ada alasan setiap saya ajak.

    Rasanya seperti saya bukan suami dalam arti sebenarnya, karna orgtuanya selalu lebih dominan. Serba salah juga, giliran lagi jauh bawaannya kangen, giliran udah deket seba canggung karna ga ada privasi. Yang saya harepin skrg sih istri bisa segera mutasi, dan mudah2an kalo sdh pindah ke Bandung orgtuanya ga ngikut juga di rumah. Karna akan lebih baik jika anak yang berkunjung ke orgtua, bukan orgtua yg mengunjungi anak.

    Suka

  11. Saya baru saja menikah, belum genap sebulan. Dari awal menikah suami saya mengajak saya tinggal sementara di rumah orangtuanya, namun saya selalu keberatan karna saya tau kita khususnya suami tidak akan bisa mandiri nantinya. Alasan suami tinggal dengan orangtuanya karna dia tidak mau mengontrak, dia mau kita langsung memiliki rumah mewah sendiri. Sejak kita merencanakan pernikahan saya selalu mencoba membicarakan dgn suami agar setelah menikah kita tinggal mengontrak dulu, namun sampai sekarang dia kekeh tidak mau mengontrak dengan alasan sayang buang2 uang tinggal di tempat kecil milik orang lain. Ya mungkin karna sejak kecil suami biasa hidup mewah selalu dilayani, sedangkan hidup dalam keluarga sederhana dan melalui banyak proses hingga sampai pd saat ini. Sampai pada pernikahan kita terjadilah segala kekhawatiran saya, mertua (perempuan) yg terlihat sekali membedakan suami dengan saya. Kadang jika kita sedang di kamar, maminya telfon ke hp suami untuk turun ke bawah menemuinya entah apa yg dibicarakan, atau kadang di depan saya maminya membisikan sesuatu entah apa. Pernah sekali saya ajak dia menginap di rumah orangtua saya, hanya semalam dan paginya maminya sudah menelfon berkali2 menyuruh kita berdua pulang. Sedih rasanya terlihat sekali perbedaannya. Suami saya ini anak yg baik dan sangat berbakti kpd orangtua dan keluarganya, dia jg sangat menyayangi saya terlihat dari caranya menjaga saya. Ohya, di rumah ini tinggal mami dan papi mertua, adik ipar kelas 1 sma, kakak ipar yg autis, dan 1 pembantu. Saya pegawai swasta sedangkan suami pengusaha di perusahaan yg sudah dibuat papinya khusus untuk dia. Saya butuh masukan bagaimana supaya suami mau mulai membangun kehidupan rumah tangga kita dari bawah, bukan karna orangtuanya, tp dengan usaha dan keringat kita berdua. Karna kita selalu bertengkar tiap membahas untuk mengontrak dengan alasan mau ngontrak pake apa, sedangkan suami dengan gampangnya beli barang2 bermerk. Saya hanya ingin membuat suami berubah bisa mandiri, dan bisa memilah mana prioritas utama dan mana yg tidak. Mohon sarannya..

    Suka

  12. saya sejak menikah tinggal dirmh ortu saya, dan saya melahirkan putri saya, saat awal anak saya lahir ada masalah dengan kk saya yg iri pd saya sampai ribut dan ortu saya membela kk saya (dengan alasan saya hrs mengalah sbg yg muda) sejak itu suami saya tdk nyaman drumah saya dan meminta utk ngontrak, saya mau sekali pindah tp saya bingung yg menjaga anak bayi saya. tp klo sama mamah saya jg kasihan krna beliau jg menjaga anak kk saya td. lbh baik saya ngontrak dan cr pengasuh utk Aisyah tp tabungan menipis atau tetap sabar drumah? saya sdh tdk nyaman drmh. dan bagaimana cara bicara minta ijin nya ke papah saya?

    Suka

  13. saya sdh mnikah 2 thun.Awal prnikahan msih tinggal di rmah ortu sya,krn suami dpt pkrjaan di kota,selang bbrpa blan,suami brhenti.Akhirnya ortu si suami mulai mencarikan pkrjaan buat kami di kampung tmpat mertua sya tinggal.Kami brdua pun dapat pkrjaan di kantor klurahan…Sya pun mrsa kurang betah tinggal di rmh mrtua,tdak ada peran sya sbg seorang istri,krn semua yg mngatur di dlm rmh dri A smpai Z srba mertua,dan klo ada slah sdkit psti lngsung ngomel2…Prnh bbrpa kali sya bilang sama suami utk tinggal sndri,mengontrak rmah yg dkat kntor,kbtulan jarak antra kntor sma rumah kami lumayan jauh,pake nyebrang feri pula…Tp,jwaban suami kata nya blum siap mninggalkan ortu nya,krn dia ank satu2 nya..Masalahnya suami sya ini orgnya manja skli…Apa2 srba ortu nya yg urus,jdi mksud sya pindah dri rmah mrtua,sya mau ngajarin dia utk tdak lgi jdi anak manja,krn dia sdah mnjdi seorg suami,dia hrus bljar mandiri…Aplgi ibu si suami orgnya trlalu mmanjakan anknya,
    dia prnah bilang ga mau pisah sma anknya…Klo sya pisah sma anak sy
    a,mending saya mati aja katanya…ya ampun,kpan suami kami bsa mandiri klo bgini,,,suami sya ga bkalan bisa brkembang,trutama sya,ga prnah bisa mrsakan bgmna rsanya mngatur rmah tangga…Trus,suami pun prnh bilang,klo pun hrus milih,dia mending pisah sma istrinya drpda dia hrus pisah sma ortu nya…Sakit hati sya dngar dia blang kya gtu…jdi mhon saran nya

    Suka

  14. Gimana ini dengan keluarga kecil aq awal menikah saya sudah hidup merantau skrng sya bgung sendiri tidak mau tinggal sma mertua tpi sya lebih memilih tinggal sma orng tua saya sendiri. Tpi saya tau kalau suami sya pasti tdak nyaman tinggal dsnii.??? Trus skrng sya harus bagi mana msak meninggal kan ibuk sya.

    Suka

  15. Mantap mas bro,, gue juga hidup mandiri nih!!!skrng gue udh bisa beli rumah sendiri dr kerja keringat ku sendiri.dan yg pasti dpt dukungan&motivasi dr istriku tercinta

    Suka

  16. Aku udh nikah hampir 5 bln..tapi aku ikut mertua..aku sih pengennya mandiri ngontrak gtu..tpi suami ngga mau..malah ujung” nya kita debat..
    Padahal aku pgn mndiri..biar aku bisa ngelakuin apa yang harus aku lakuin..disini aku gk bisa apa” selain bantuin apa yg mereka kerjakan..padahal disini ada kakaknya dan anak” nya…salah ngga klo aku maksa suami aku buat misah..

    Suka

  17. Bagaimana dengan saya yang harus menanggung 7 orang, sedangkan suami saya bekerja hanya berpenghasilan 2jt saja perbulan,, saya baru memiliki anak satu, apakah harus berpisah juga ? Agar hidup lebih tenang, walaupun tidak mempunyai apa2…

    Disukai oleh 1 orang

  18. Assalamualaikum semuanya.. mohon bantuannya🙂
    Aku Indah dari Bogor, umur aku 20tahun.. aku belum menikah. insyaAllah tahun ini hehe😀
    calon suami orang semarang, dia kerja dijakarta😀 calon suamiku bilang, katanya Ibunya itu nyuruh dia buat cari isteri yang mau diajak tinggal sama ibunya. nah masalahnya aku gamau kalo untuk tinggal sama mertua kalo udah nikah nanti, kepengennnya hidup pisah dari orangtua gitu! Niatan pengen lebih mandiri gitu-_- nah disitu ada sedikit perdebatan dan dia udah berpikir “pemikiran kita beda!” dia ngejelasin kalo bukan kita siapa lagi yang bakal ngurus orangtua! disitu aku sempet ngomong dlm hati “apakabar dengan orangtua gua?”
    aku bingung nih dengan pemikiran dia yang ga bisa dirubah, kekeh harus tinggal sama orangtuanya. Kalo iya nanti tinggal sama orangtua disemarang terus dia kerja dijakarta. apa kabar dunia ini😀 . aku bingung langkah apa yang harus aku lewati. mohon bantuan nya abang kakak akang teteh mba mas😀

    Suka

  19. Kak aku mau crita nich,calonku pemikirannya mash kurang dewasa??dia diatas aku 2 tahun,cuma masalah sms dan mnrt aku ga ada masalah, tapi dipermasalahkan bahasanya??? Dia cerita semua ke ibu nya???dan ibunya menegur saya,???apakah pria seperti ini bisa diajak berubah tangga kak???mohon komentarnya yaaaa😢😢😢😢

    Suka

  20. Sebelum berumah tangga pikir ” lah dahulu apakan benar dia bisa jadi pasangan hidup yang bisa kita harapkan .. lihat dari keperibadiannnya dan sikap aslinya … untuk jangka panjangnya

    Suka

  21. Cukup menginspirasi yah buat ka ilman, cuma gimana yah saya sebagai perempuan pengen nya sih tetap sma orangtua karna saya dan suami kerja, namun suami ingin sekali pisah rumah, namun saya mengalami kebingungan karna saya kerja pulang nya pas maghrib otomatis kerjaan rumah tidak ada yang bantu sama sekali, bagaimana ka cara mengatasi solusinya ..

    Terimakasih

    Disukai oleh 1 orang

    1. Tujuannya ingin tetap tinggal bareng orang tua apa kah?

      Soalnya kalau cuma bantu kerjaan rumah kan bisa pakai pembantu atau ART aja, iya kan? Apalagi kalian berdua sama2 bekerja. Pakai aja ART yang pulang pergi, ga nginep, biar ga terlalu mahal

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s