Rambu macam apa ini?!


@Parkir B2 Pejaten Village

10 Fakta Penting Nggak Penting tentang Raket Nyamuk

Raket Nyamuk

Gw pemakai raket nyamuk. Baru sebulanan kurang sih, karena di rumah kontrakan gw banyak nyamuk sekali. Waktu beli raket nyamuk, rumah belum dikasih kawat nyamuk waktu itu.

Nah, ternyata, dari sebulan pengalaman make raket nyamuk, ada banyak sekali insight dan fakta penting nggak penting tentang raket nyamuk! Gw coba bagi beberapa yaa..

Apaan aja tuh?

Merasa Sangat Sibuk Tapi Nggak Ada Hasilnya?

Pernahkah kita merasa, sepertinya selama satu minggu ke belakang kita sangat sibuk sekali? Banyak banget yang dikerjain, bahkan sampe tidurnya malem atau begadang-begadang. Sampe nggak sempet ngetwit, ngeblog, apalagi dateng ke acara-acara networking. Tapi, kalau dilihat-lihat, kok ya nggak ada hasil signifikan yang kelihatan dari ke-sangat-sibuk-sekali-an kita itu?

Gw pernah. Lumayan sering malah. Ga tiap minggu sih, tapi sering. Kenapa ya?

Ada yang pernah merasakan hal itu? Berbagi di sini dong, kalo gw kepikiran beberapa jawaban dari pertanyaan “kenapa” tersebut:

  1. Kita beneran sibuk dan produktif, saking sibuknya, kita sampe ga inget persis apa aja yang udah kita lakuin.
  2. Kita beneran sibuk, tapi ga bener2 100% waktu kita dipake sibuk. Karena sambil ngerjain kesibukan kita, kita nyeling-nyelingin dengan aktivitas main-main (ngetwit lah, ngecek fesbuk lah, main game lah, chatting lah), jadi konsentrasi terpecah.
  3. Kita beneran sibuk, tapi apa yang kita lakukan adalah hal-hal yang terlalu remeh-temeh buat kita. Jadi nggak berbekas. Tapi standar “remeh” di sini tuh nggak bisa disamain untuk setiap orang ya, karena setiap orang kan punya value yang beda-beda untuk menilai itu.
  4. Kita beneran sibuk, tapi lupa mengingat makna kesibukan itu. Misalnya cuma mengejar duit dan semua yang keduniawian, tapi lupa dengan kehidupan sebenernya di after life. Lupa ibadah yang khusyuk dan dekat dengan Tuhan lah pokoknya.
  5. Kita salah punya kesibukan, bukan kesibukan yang emang jadi kewajiban atau passion kita. Jadi sesibuk apapun kita, tapi karena itu “salah” dan “bukan kita banget”, ya kita nggak menghasilkan apa-apa.
  6. Kita nggak sibuk, cuma pencitraan sibuk. Ada di depan komputer seharian, padahal nggak ngapa-ngapain selain main.
  7. Ada lagi? Tambahin dong..

Gw selalu berharap yang kena di gw itu adalah yang nomer 1. Tapi setelah jujur dengan diri sendiri, sayangnya yang paling sering “kena” di gw itu adalah nomer 2 dan 4.

Menurut gw, kalau kita sudah tahu nomer berapa penyebab perasaan sibuk-banget-tapi-ga-ada-hasilnya itu, sebenernya solusinya udah jelas banget. Tapi tetep aja, meskipun udah sadar, tapi berikutnya masiiih aja melakukan lagi.

Yah, memang manusia emang perlu saling mengingatkan. Tulisan ini pun sebenernya ditulis untuk mengingatkan yang nulis sendiri nih.. Jiyaah, curcol 😛

Cuci Tangannya Harus Nunggu 10 Detik?! Lama Amaat!!


@CFC Kalibata Mall

Maaf, Kami Dekat.. Di Hatimuu..


@Takor FISIP UI

Stop Bercanda dengan Kata AUTIS

Time to Speak Out

Kita pasti familiar dengan becandaan-becandaan kaya gini:

“Ih gila, autis banget sih lo, maenan hapeee mulu..”

“Mari mengautis sambil fesbukaan!”

dan sejenisnya.

Apa sih sebenernya autis itu? Link di atas WAJIB DIBACA buat kamu yang suka becanda dengan kata itu.

Pernah gak kita membayangkan… sebentarrrrr saja… menjadi orangtua dari anak autistik…

Ketika kita bingung bagaimana menghadapi saat-saat dia mengamuk tanpa sebab yang jelas…

Memukul-mukul dadanya karena tidak tahu rasa apa yang ada didadanya… Yang dia tahu hanya dadanya sakit… dan dia berharap dengan memukul dadanya… rasa itu akan hilang???…

Pernahkah kita membayangkan rasanya ketika melihat anak kita memukul-mukul kepalanya ketika dia marah dan tidak tahu bagaimana mengontrol perasaannya sendiri…

Membenturkan kepalanya ketembok atau kelantai, karena dia tidak tahu apa yang membuat kepalanya sakit… Dia hanya berharap ketika membenturkan kepalanya ketembok… rasa sakit itu akan hilang….

Pernahkah kita tahu…. bagaimana rasanya ketika kita mencoba untuk memeluk dan menenangkannya… dia malah menggigit kita…???

Ketika kita anak-anak lain sudah bersekolah, anak kita bahkan belum bisa berkomunikasi sama sekali….

 

 

Lalu sekarang bayangkan,…. KITA,…  melihat orang lain yang bercanda seperti tadi. Bagaimanakah rasanya?

Saya udah berenti becanda menggunakan kata ini sejak membaca postingan mbak Silly ini beberapa tahun lalu. Dan karena saya baru engeh lagi dengan mbak Silly setelah bikin postingan di Penn-Olson tentang iklan TV Google di Indonesia. Lalu saya teringat dengan ajakan mbak Silly ini.

Aku peduli, dan berenti becanda dengan kata autis. Kamu gimana? Maukah kamu peduli?

Bubel?


Ooh, Michael Bubeel..