Obrolan-obrolan Random Penghilang Penasaran

Just chit chatting..
(cc) photo credit: Ivan Makarov

Sejak 1-2 tahun lalu, gw punya kebiasaan baru. Yaitu, kebiasaan untuk ngobrol dengan orang-orang yang bekerja melayani gw saat gw mengakses jasa mereka.

Nah lho bingung istilahnya gw. Maksudnya, gw sekarang biasa ngajak ngobrol penjaga pom bensin, tukang jualan kaki lima, pelayan restoran, tukang ojek, dan yang sejenisnya, saat gw ngisi bensin, beli makanan di pinggir jalan, naik ojek, dan sejenisnya.

Update 17 April: gw nemu istilahnya sekarang! obrolan random!

Yang gw obrolin itu ‘out of the box’random banget, ga cuma yang berhubungan dengan layanan yang gw terima. Bener-bener buat memuaskan rasa ingin tahu gw aja. Ini beberapa yang pernah gw obrolin:

Gw: A’a, ini kok ada motor segala di pom bensin jalan tol? (gw penasaran kenapa ada banyak motor ngisi bensin di pom bensin persis selepas tol Ciawi)
Penjaga SPBU: Oh, pom bensin ini soalnya punya jalan kecil ke perkampungan warga di belakang.

Gw: Mas, ini donat-donat-nya dimasaknya di dapurbelakang?

Manajer Dunkin Donut Stasiun Bogor: Oh nggak, kita punya dapur yang misah, yang masak semua donatnya, terus dianter-anterin ke outlet.

Gw: Hoo, begitu, kirain kaya KFC atau McD gitu yang dimasak langsung di belakang.

Manajer Dunkin Donut: Nggak, donat-donatnya ini dikirim pake truk. Sehari dikirim dua kali. Paling pagi itu jam 3 berangkat.

Gw: Mas, kalo delivery McD 14045, ngambilnya dari McD-McD yang 24 jam ya? (gw nanya ke pelayan McD Tamini Square pas persis mereka mau tutup sekitar jam22)

Pelayan McD: Iya mas.

Gw: Oh, berarti abis nelepon 14045, operator bakal ngasih pesanannya ke McD 24 jam terdekat ya.

Pelayan McD: Betul mas. (ini masnya irit ngomong ya, hehe. Belakangan gw cari, daftar McD yang 24 jam bisa diliat di sini)

Gw: Ada berapa ojek pak yang mangkal di sini? (nanya ke tetangga gw yang ngojek di pangkalan ojek sebelah rumah)

Bapaknya: Ada sekitar x (lupa jumlahnya, hehe). Tapi udah ada 2 orang yang nggak ngojek lagi.

Gw: Mas, ini kalo sabtu-minggu gini, kontainer yang ngisi bensin di sini emang lebih dikit ya? (nanya ke penjaga SPBU di jalan akses Cakung Cilincing)

Penjaga SPBU: Iya juga sih. Tapi kalo sabtu-minggu malem gini, yang banyak ada itu truk-truk gede aja, kontainer lebih sedikit.

Gw: Emang, apa bedanya yang dibawa antara truk dan kontainer?

Penjaga SPBU: Kalo truk itu biasanya ngangkut-ngangkut tanah, kalo kontainer, ya barang-barang biasa.

Gw: Biasanya, sehari gini abis berapa botol sirup bu? (nanya ke ibu-ibu yang jual es buah buat ta’jil alias hidangan buat buka puasa)

Ibu-ibu yang jual es buah: Ga tentu sih, tapi biasanya x (lupa juga jumlahnya) selalu abis

Gw: Mas, ini kalo ikan-ikannya nggak kejual semua, digimanain biasanya? (gw nanya ke bagian penjual ikan di Carrefour)

Masnya: Ini biasanya paling lama dua hari dijual. Abis itu kalo nggak abis, dibuang.

Gw: Oh, dibuang? Ga dibagiin ke karyawan?

Masnya: Iya, jangankan dibagiin, mau kita beli aja nggak boleh. Prosedurnya begitu. Tiap hari soalnya dateng yang baru.

Gw: Biasanya berapa banyak yang kebuang?

Masnya: Cuma sekitar 5 persen aja kok, ga terlalu banyak

Dan masih ada lagi beberapa yang gw udah lupa.

Ehm, ini bener-bener tindakan iseng. Tapi entah kenapa, gw ngerasa ada manfaat yang gw dapet. Pertama jelas info-info baru yang sebelumnya gw ga pernah tahu. Terus kedua, rasanya gw jadi bisa deket dengan masyarakat Indonesia yang ga masuk dalam kelas menengah, yang belum tentu punya Twitter. Jadi bisa tahu apa sih yang masyarakat kecil rasakan.

Mungkin efek yang bener-bener ‘wah’-nya baru kerasa nanti. Tapi gw suka aja melakukan ini. Temen-temen ada yang mau melakukannya juga?

Iklan

7 pemikiran pada “Obrolan-obrolan Random Penghilang Penasaran

  1. wah… udah lama ga jalan2 ke sini.. 🙂

    suka juga, tapi liat sikon: hati sendiri dan ekspresi orang lain.
    soalnya pernah beberapa kali bertanya pada orang yang ga mau ditanya. jadi garing. hhe..

    tfs yaa

    Suka

  2. Haha… saya punya temen yang kayak gini nih, sama orang baru kenal juga bisa langsung akrab. Ramah bener, tapi nggak cuma basa-basi. Pokoknya enak aja pas dia ngajak ngobrol. 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s