Saat yang Sudah Nemu Passion & yang Masih Berjuang Menemukannya Bertemu: Mari Saling Menyemangati!

passion-find-and-live-it

Postingan ini adalah halaman pendukung dari e-book gratis passion: find and live it! yang bisa temen-temen dapetkan gratis di sini.

Di komentar tulisan ini, teman-teman bisa:

  1. berbagi pengalaman tentang proses pencarian passion teman-teman.
  2. buat yang masih berjuang nemu passion-nya, kalau ada yang dibingungin tentang pencarian passion, bisa posting pertanyannya.
  3. buat yang udah nemu passion-nya, bisa bantuin menjawab dan membantu temen-temen yang masih berjuang nemu passion-nya.
  4. buat yang udah nemu passion-nya juga, bisa cerita apa sih passion teman-teman
  5. ngasih komentar tentang e-book passion: find and live it! juga gapapa 😀

Intinya, ruang komentar di sini kita pake buat berbagi, saling menyemangati dan mendukung. Supaya yang belum dapet passion bisa nemu passion-nya, supaya yang udah nemu passion-nya bisa bagi-bagi semangatnya.

Seneng & bahagia itu paling asik kalo dibagi rame-rame bukan? 🙂

Iklan

28 pemikiran pada “Saat yang Sudah Nemu Passion & yang Masih Berjuang Menemukannya Bertemu: Mari Saling Menyemangati!

  1. GREAT!

    Waw, e-booknya mantap, mengingatkan kembali akan pentingnya sebuah passion dalam hidup. Gak mesti kaya untuk bisa hidup bahagia dan gak harus punya IQ tinggi untuk bisa berkarya.

    Intinya sih, kita gak akan menemukan passion kita kalo kita gak pernah mau mencoba mencari tahu, atau kita tahu kesukaan kita di mana, tapi kita gak mau melakukan itu berulang-ulang. Passion itu kunci kebahagian hidup yang gak akan kita dapatkan kalau kita cuma mengejarnya setengah-setengah.

    Yakinlah, selama apapun waktu yang kita habiskan serta sebanyak apapun tenaga yang kita keluarkan dalam melakukan sesuatu, selama itu adalah passion kita, kita akan selalu merasa puas melakukan hal itu dan akan selalu tersenyum untuk itu 🙂

    Passion is not what you are good at. It’s what you enjoy the most. -René Suhardono

    -shandyis.me

    Suka

  2. #1 shandyisme
    betuul!

    suka deh dengan paragraf yg kedua 🙂

    Yakinlah, selama apapun waktu yang kita habiskan serta sebanyak apapun tenaga yang kita keluarkan dalam melakukan sesuatu, selama itu adalah passion kita, kita akan selalu merasa puas melakukan hal itu dan akan selalu tersenyum untuk itu 🙂

    makasih ya shan..

    Suka

  3. kalo saya sendiri, nemu passion setelah sadar ga sadar nyari selama sekitar 4 tahun.. dari kelas 3 SMA, sampai yakin dgn passion ini di tingkat 3 kuliah 🙂

    passion saya di internet, dan menjadi pengusaha..

    teman2 gimana? cerita dong 🙂

    Suka

  4. Mau curhat ah ama Ilman, hehe.

    Dulu ya Man, gw sangat suka suasana sekolah dan kuliah. Seneng dengerin dosen, belajar, ngasdos, suasana hectic jelang ujian… Tapi praktis setelah lulus dan mulai kerja, gw masuk ke dalam kelompok ‘setiap hari selalu tertekan dan tidak bahagia’, hehe.

    Memang rencananya akan S2 beberapa bulan mendatang. Tapi sampai saat itu tiba, gw terjebak dalam keseharian yang sungguh menyiksa T_T.

    Hehehe.

    Suka

  5. E-book yang sangat bagus. Sebenarnya saya tidak pernah tau Apa Itu Passion, tp setelah saya baca … saya langsung tau apa Passion saya. Saya pikir Passion gak jauh berbeda dengan hobi, yang merupakan suatu pekerjaan atau kegiatan yang menimbulkan kepuasan tersendiri, meski menyita waktu, tenaga dan harta.
    Segala pekerjaan yang sesuai dengan passion akan menghasilkan sesuatu yang luar biasa, yang sebelumnya belum pernah terbayangkan.

    Suka

  6. Brilliant! ^_^
    Thx bgt Man dah ingetin gw lagi untuk kembali mencari n mengejar passion gw. Jadi inget dari kecil gw selalu berpikir “beruntung sekali orang yg kerja berdasarkan hobiny”. Skr pikiran itu gw modif “beruntung sekali org yg kerja berdasarkan passionnya”…dan gw sangat ingin jadi org seperti itu 😀

    Makasi jg ud ingetin gw untuk lanjut untuk mimpi, membuat rencana wujudkan mimpi, berdoa agar mimpi gw di-approve agar jd kenyataan oleh Yang Maha Kuasa, dan bertindak..berlari wujudkan mimpi 😀

    Btw mo nanya Man klo lu d kondisi yg tidak motivational, masa depan yg lu bayangkan tidak ad disana, diri lu tidak merasa berguna n berkembang disana, n skr lu disana krn lu belum menemukan hal lain yg mgkn mendekati passion lu…Ap yg segera lu lakukan Man, ap segera melompat keluar dr kondisi itu atau bertahan mgkn hingga menemukan yg lain, ato ad ide lain Man?

    Sblmny Thx for feedback ^_^

    Suka

  7. Gairah hidup saya ada pada proyek-proyek filantropik impian saya…

    Karena banyak, jadi perlu kemampuan khusus juga untuk fokus menyelesaikannya satu persatu…

    Saya ingin hidup saya berarti. Tidak ada alasan

    Suka

  8. #4 nisa
    sambil nunggu waktu mengikuti passion itu tiba, ayo nikmatin aja.. berikan yg terbaik buat kantor, hehehe 😀

    #5 Kristiono Setyadi
    yaap! 🙂

    #6 Rio Kurniadi
    makasih banyak 🙂

    passion bisa jadi berangkat dari hobi kita, tapi belum tentu hobi = passion.

    cerita dong, passionnya apa 🙂

    #7 Alex
    waah.. asli seneng banget gw dengernya lex..
    ayo kita sama-sama berlari yaa.. 🙂

    ttg pertanyaan lo,

    Btw mo nanya Man klo lu d kondisi yg tidak motivational, masa depan yg lu bayangkan tidak ad disana, diri lu tidak merasa berguna n berkembang disana, n skr lu disana krn lu belum menemukan hal lain yg mgkn mendekati passion lu…Ap yg segera lu lakukan Man, ap segera melompat keluar dr kondisi itu atau bertahan mgkn hingga menemukan yg lain, ato ad ide lain Man?

    yg pasti, kalo itu satu2nya hal utk menopang hidup lo (katakanlah misalnya pekerjaan), tentu saja ga bisa langsung lompat keluar gitu aja.

    kalo gw sih, setelah gw yakin dengan passion gw (passion & impian harus udah ditemuin duluan ya), sambil melakukan pekerjaan sekarang, gw coba meluangkan waktu untuk melakukan apa yang gw sukain itu. kaya zaman kuliah, gw ngerjain passion gw (rapat usaha, atau ngerjain proyek) malem2, atau pagi2, atau pas weekend.

    atau bisa juga nyari2 kerjaan yang sesuai dengan passion kita atau mendekatkan kita sama mimpi2 kita.

    setelah waktunya tepat, rasanya baru deh kita bisa berhenti di kerjaan yang lama, dan pindah ke yang baru itu..

    selama nunggu waktunya tepat, supaya nggak stress/tertekan di tempat yang lama, mungkin sebaiknya kita banyak2 bersyukur kali ya.. inget orang2 yang nggak seberuntung kaya kita yang udah bisa ngerjain ini-itu..

    gimana lex? 🙂

    #8 Rizky Syaiful
    Karena banyak, jadi perlu kemampuan khusus juga untuk fokus menyelesaikannya satu persatu… > setuju!

    makasih banyak ya ky udah ngeshare passionnya.. karena ente udah nemu passionnya, bantuin saya jawab2in pertanyaan2 yang ada di sini yuk, mau nggak? 😉

    Suka

  9. Bagaimana jika :
    1. Passion kamu terhalang oleh segenap kewajiban dan tanggung jawab yang kamu miliki. Waktu kamu tersita untuk memenuhi segala tanggung jawab itu, tanpa memiliki celah untuk mengembangkan passion tersebut. Kamu telah mencoba untuk mengembangkan passion dan menjalankan tanggung jawab secara bersamaan, namun kamu menemukan fakta bahwa keduanya tidak bisa beriringan–kamu menjalankan passion, maka lalailah tanggung jawabmu; kamu menunaikan kewajibanmu, maka tak ada waktu untuk mengembangkan passionmu–
    Luangkan waktu untuk passion dengan resiko tanggung jawab terlalaikan, atau penuhi tanggung jawab dengan resiko passion terabaikan? Ada pendapat? 😀
    2. Pikiranmu mengatakan bahwa passion yang kamu miliki bukanlah hal yang positif. Passion yang kamu miliki berorientasi kepada kesenangan hidup semata. Kamu sudah menjalankan passion itu bertahun-tahun, dan kamu tahu, tidak ada hal produktif yang bisa kamu dapatkan, selain, kesenangan 🙂 Bagaimana?

    Dua studi kasus, yuk diskusi bareng.. 😛

    ihiy, ihiy, ikutan nampang di blognya kak ilman.. xD

    Suka

  10. lupa gak ninggalin koment disini kemaren. malah langsung posting di blog malem pas abis unduh 🙂

    thx ebooknya. hadir disaat gue butuhin.

    hobi dan minat saya berubah2.. semua hanya keseharian belaka. tp setelah baca ebook itu, gue diingatkan kembali ttg passion itu sendiri.

    skrng gue lagi tahap ngetest, bener gk sih kalo menulis itu passion gue? kalo iya, saatnya mempelajari dengan serius dan menghasilkan sesuatu dari passion tersebut.

    udah 2 hari ini gue kembali semangat bangun pagi. setiap melek ada semangat dalam hati :”hmmm ada yang ingin gue kerjakan”

    thx ilman

    Suka

  11. #10 Tembra Variantoro
    1. hmm.. hm.. kondisi yg cukup sulit ya..
    intinya sih kalo hal yg bukan passion kita itu bener2 penting buat kita ‘bertahan hidup’, ya pastinya kita harus ‘bertahan hidup’ duluan..

    tapii.. masa sih, bener2 ga ada waktu sama sekali buat mengerjakan hal yg kita sukai? secara naluri, pasti kita akan jenuh melakukan hal2 sama terus menerus, dan pengen nyari ‘pelarian’ hal2 yg fun..

    masa sih 7×24 jam waktu kita tiap minggu full dipake kerja? pasti ada sedikit waktu luang yg bisa kita pakai untuk melakukan passion kita?

    atau tembra punya studi kasus kaya gitu?

    2. hmm.. di mata ane, definisi kaya gitu sih bukan passion.. karena passion yg sejati itu, bisa mengeluarkan potensi terbesar diri kita UNTUK ORANG LAIN, bukan cuma senang2 sendiri.. itu sih namanya hobi aja.. bukan passion..

    gimana menurut ente?

    Suka

  12. #11 nonadita
    makasih mbak dita 🙂

    #12 akuiniobenk
    alhamdulillaah.. senangnya 🙂
    ntar cerita2 ya..

    kalo bersedia juga, ikutan komen2 di siniya, buat bantuin yg lain yg jg masih berjuang nyari passion mereka 🙂

    Suka

  13. #16 ALRIS
    makaish kembali, salam sukses juga 🙂

    #17 Sumanto
    waduh? kalo kriminal, beneran itu bikin bahagia?
    kalo iya bikin bahagia, berarti ada yg salah dengan dia 🙂

    Suka

  14. bales lagi … 😀
    kalo yang untuk nomor satu, sebenernya menurut ane, jawabannya simple : Rule your own time!
    simply said, but hard to do.
    Hanya saja, ane bingung gimana cara mempersuasif orang yang terbutakan dengan segala tanggung jawabnya, menyerah dengan passionnya, dan hidup dengan menanggung bebannya. Hidup jadi ndak enjoy gitu.. serahkan saja hidayah kepada Yang Maha Kuasa? :p hmm….

    buat yang nomor dua:
    yang ane pahami, passion itu hubungannya hanya dengan sesuatu-yang-kita-sukai-dan-membuat-kita-bersemangat. Jadi ya ndak peduli gimana dampaknya…
    kalo segala hal yang menyenangkan dan tidak membawa manfaat berarti disebut hobi, artinya orang tersebut belum menemukan passion? padahal dia sudah menemukan hal yang disukainya?:)

    ~~diskusi lagi… xD

    ~~~~tenang aja, based on true story kok xD

    Suka

  15. #19 piqs
    makasih banyak 🙂

    #20 tembra
    yg pertama, kalo dengan orang yg bener2 terbebani dengan kewajiban2nya itu, coba aja pertama ajak dia melakukan hal lain yg senang2 dan ga bikin stress..

    ga usah ngomong passion dulu, yang penting dia “take a break” dari rutinitas sehari2nya.. biasanya sih jadi lebih fresh dan banyak ide kalo kita udah santai dan senang

    belum pernah nemu yg kaya gitu si sebenernya, jadi ga tahu ini bakal berhasil apa nggak.. semoga aja berhasil 😀

    yg kedua,

    kalo segala hal yang menyenangkan dan tidak membawa manfaat berarti disebut hobi, artinya orang tersebut belum menemukan passion?

    eh, ane ga bilang hobi itu ga membawa manfaat loh.. ngerjain hobi dan bikin diri sendiri seneng aja kan udah bawa manfaat (buat diri sendiri)

    tapi passion itu lebih luas dari hobi.. kalo passion itu, sesuatu yg siang malam kita pikirin, dan ga bisa ga ngerjain itu..

    kalo orang hobinya berkebun (bukan passionnya), masakah dia mau setiap hari ada di kebun buat motong2 rumput dsb? pasti kan cuma seminggu sekali, atau sebulan sekali aja buat berkebun..

    tapii, passion itu salah satunya bisa ditemukan lewat jalur hobi. mulai dari hobi, kita bisa nyoba ngetes, hal2 apa yang kita ga bosen2 dan bikin kita senang terus..

    gitu sih menurut ane.. gimana tem?

    Suka

  16. Muito obrigado Ilman,, de esta é-livro e muito bem,, hehe

    ayo sama-sama me-realisasikan pasion kita,,
    be positive, always,,, no doubt,,

    ayo gapai bintang dilangit,,

    Suka

  17. Seperti janji saya, saya bakal ngasih komentar Man. Semoga bukan hanya sekedar menggugurkan kewajiban. 😀
    ——————————–

    Mantab Man. Yg paling saya suka adalah step2nya. Ringkas dan aplikatif. Saya bayangin, kalau buku ini (terutama step2 tadi) ditambahi contoh kisah nyata orang2 sukses, bisa jadi lebih bagus. 😀

    Suka

  18. #22 Kiekie21
    ayo! 🙂
    makasih banyak udah berkomentar ya..

    #23 agungfirmansyah
    wah, ide yg bagus, nambahin kisah nyata orang2..
    mudah2an ada waktu buat bikin ebook berikutnya ya, hehe..

    makasih gung..

    Suka

  19. Aku udah download & baca e-book nya, bang Ilman… Nice! Ga semua orang segitu care-nya & mau berbagi sampe2 bikin e-book segala, hehee..

    Anyway, sharing ya?
    Hmm, aku seneng dengan segala aktivitas yg bisa bermanfaat buat orang lain, suatu hal yg kutemukan di organisasi kampus. Aku sangat enjoy dg waktu & tenaga yg kuhabiskan di organisasi.. and I can work overtime for it, even in my holidays.. ^^
    More specific, aku sangat tertarik & seneng sama yg namanya pengembangan manusia… Eventhough I haven’t mastered it yet.
    Can I call it as a “passion”?

    Suka

  20. Ijin ikut menyebarluaskan ebook-nya, Ijin Membaca E-booknya berUlang-Ulang :-), sudah saatnya banyak menggerakan tangan kita daripada mulut kita (nyambung ga yah):-) salam kenal Mas, thx

    Suka

  21. #20 Real
    kalo nuril bener2 tertarik dan seneng dengan “pengembangan manusia”, kemungkinan bisa jadi itu passion nuril.. tapi pastinya butuh waktu untuk “meyakinkan diri” bahwa itu benar2 passion & jalan hidup nuril.. bisa aja kan itu cuma “hobi” aja..

    yang paling penting, terus eksplor diri yaa 🙂

    #26 anton
    ga usah pake izin, silakan disebar2 saja sesuka hati, hehe.. semoga bermanfaat..

    salam kenal juga 🙂

    Suka

  22. waw,.,.great ebook,.,.like this very much,.,.mudah2an gw bs nemuin passion gw secepatnya,.,.thx for all..nice share 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s