Perjalanan ke Tasikmalaya, 3-5 September 2009

Alhamdulillah, selesailah perjalanan gw 3 hari 2 malam ke Tasikmalaya.. Sebagai bentuk rasa syukur (gw punya pemikiran salah satu bentuk rasa syukur adalah dengan membagi yang gw punya kepada orang lain) sekaligus oleh2 untuk temen2 semua, sekaligus juga buat pengingat gw sendiri, gw tulis deh cerita perjalanan ke Tasikmalaya dari Kamis-Sabtu, 3-5 September 2009.

di depan logo Unsil
di depan logo Unsil

Gw ke Tasikmalaya atas undangan BEM Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Siliwangi (Unsil) Tasikmalaya. Gw direkomendasikan oleh Winy Rizki, temen yang 2 tahun ke belakang cuma gw kenal dan cuma berkomunikasi lewat chatting, blogwalking, email, dan Facebook. Winy ini ternyata temen deket dari Zahra, temen deket sekaligus adik angkatan sekaligus tim inti gw waktu di BEM Faslkom dulu. Singkat kata, gw diundang untuk menjadi pemateri salah satu sesi dalam Program Pengenalan Studi Pendidikan Tinggi (P2SPT), semacam ospek gitulah. Gw diminta untuk ngisi dengan tema Perubahan Pola Pikir dari Pelajar menjadi Mahasiswa.

Walaupun sampai sekarang masih heran kenapa Winy merekomendasikan saya, namun sungguh sebuah kehormatan besar buat gw bisa ngisi di sana. Ini adalah pengalaman pertama gw pergi ke luar kota dan menjadi pembicara sebuah acara. Alhamdulillah Allah ngasih kesempatan gw buat ngebuka wawasan dan silaturahim lagi, setelah awal tahun ini jadi moderator talkshow yang diadain sama komunitas Bandung Blogger Village (BBV). Juga jadi kesempatan kedua gw menjadi pembicara dalam sebuah kegiatan eksternal (yang lingkungannya nggak ngenal gw), setelah awal tahun ini juga gw presentasi di komunitas Fresh!, tentang inspirasi yang didapatkan dari Matt Mullenweg waktu berkunjung ke Indonesia.

Gw berangkat ke Tasik bareng Hilman ’06, my twin brother :P. Gw minta tolong beliau untuk nemenin, tidak lain karena dia emang orang asli Tasik. Buat beliau, niat awalnya pulang kampung hanya buat nemenin gw berubah menjadi “harus pulang kampung” karena kejadian gempa kemarin. Alhamdulillah selama 3 hari 2 malam di Tasik, gw menginap di rumah orangtuanya. Terimakasih banyak buat Hilman dan keluarganya ya! 🙂

Tasikmalaya dan Gempa
Berkunjung ke Tasikmalaya persis satu hari pasca gempa bumi rasanya sempet membuat beberapa orang di deket gw khawatir akan terjadi kenapa-kenapa. Tapi setelah gw tanya bahwa ternyata acara tetep berjalan sesuai rencana, gw tetep harus berangkat ke Tasik. Lagipula, acara ini udah diagendakan sejak 2 bulan lalu, dan gw nggak khawatir apa-apa sama sekali, la haula wala quwwata illa billaah (tiada daya dan kekuatan melainkan milik Allah semata).

Ada juga beberapa yang nanyain lewat Facebook atau plurk atau SMS tentang gimana kondisi Tasik abis gempa. Acara gw di Tasik, serta rumah Hilman ada di Tasik kotanya. Di daerah sini, alhamdulillah nggak ada korban jiwa, begitu pula bangunan yang runtuh. Paling ada beberapa bangunan yang retak-retak. Di kampus Unsil sendiri, ada beberapa bangunan yang retak, dan ada satu bangunan yang plafon atapnya runtuh. Keadaan yang parah itu ada di beberapa kecamatan lainnya yang bukan di kota Tasiknya, yang sampe ratusan bangunan rusak dan ada korban jiwa segala. Mudah-mudah para korban segera mendapatkan bantuan dan diberi kesabaran ya, amiiin..

Cerita 3 hari 2 Malam itu
Gw berangkat dari Terminal Kampung Rambutan jam 10. Sampe di rumah Hilman jam 15.30. Abis ngejama’ sholat dan istirahat sebentar, sore itu ditraktir buka puasa sama Winy dan beberapa anak BEM FKM. Karena capek, malemnya gw tidur cepet abis teraweh, trus abis subuh tidur lagi (yang ini namanya kebiasaan :P). Setelah mandi dan sarapan pagi (lhO! *canda ding), kita sholat dzuhur di masjid kampus Unsil. Jam 13 kurang kita jalan ke gedung FKMnya, dan sambil nunggu waktunya ngobrol2 bentar dengan Ketua BEM FKM, namanya Asep Nidzar.

lagi 'show' :)
lagi 'show' 🙂

Terus abis ngasih presentasi, masuk deh ke sesi tanya jawab, dengan cowo2 yang pada malu2.. Dari 4 atau 5 yang nanya, yang cowo cuma 1! Selese sesinya, terus foto bareng ama Kang Asep yang nyerahin sertifikat dan plakat (alhamdulillah, ada kenang2annya :D). Abis itu sebelum pamit pulang, foto bareng dulu dengan beberapa panitia di depan gedung FKM Unsil, dan foto di depan logo Unsil.

di depan gedung FKM Unsil
di depan gedung FKM Unsil

Sorenya ada kejadian yang cukup seru. Gw diajakin keluarga Hilman makan di salah satu restoran khas Sunda yang baru dibuka, namanya Baranang. Gw dan Hilman dateng duluan naik motor jam 17.30, buat mesen tempat. Ternyata eh ternyata, tempatnya udah penuh dibooking semua, ga ada sama sekali yang kosong! Awalnya sih mikir kayanya mesennya kesorean banget, kalo aja tadi jam16/17 udah ke sana, pasti dapet tempat. Ternyata eh ternyata, kemudian kita tahu kalo ternyata udah dibooking penuh itu dari siang! Setelah keluarganya Hilman dateng, udah deh, kita beli makanan aja di sana terus dibungkus buat dimakan di rumah. Plus beli serabi aneka rasa, karena tiba2 gw ngidam, hehehe..

Abis buka, makan berat dan ditutup dengan serabi, kita sholat tarawih. Abis itu kita pergi ke suatu masjid yang di deketnya ada sekretariat HMI komisariat Unsil, karena diajakin dateng buat ngobrol2 sama salah satu pengurus BEM FKM. Di sana ngobrol2 bareng, kenalan sama mantan Presiden Mahasiswa (mirip Ketua BEM UI) Unsil tahun lalu. Ada Winy dan temennya juga di situ. Jam9 pamit dari sana, terus pergi ke semacam yayasan gitu karena Hilman udah janjian ketemu dengan beberapa temen akhwat anak Tasik, buat ngomongin sesuatu.

Jam12 nyampe rumah lagi, terus tidur. Setelah sahur, sholat subuh, mandi, dan tidur sejenak, jam 7.30 gw dan Hilman pamit buat pergi lagi. Tapi ibunya Hilman ikut dulu, karena kita diajak ke rumah neneknya Hilman, yang merupakan produsen oleh2 jajanan kering khas Tasik. Akhirnya sekalian deh, beli beberapa kue kering di sana.. Jam10 bis berangkat dari Tasikmalaya, dan sampai di terminal Kampung Rambutan jam15an. Alhamdulillah, berakhirlah perjalanan gw di Tasikmalaya 🙂

Tentang Tasikmalaya
Tasikmalaya adalah kota keempat di Jawa Barat yang gw pernah gw kunjungi sampai menginap setelah Bandung (keluarga bokap banyak di sini), Cisarua (nginep2 buat jalan2), dan Sukabumi (waktu jalan2 Univind dan jalan2 Kukel). Walaupun sama2 Jawa Barat dan berpenduduk suku Sunda, ada beberapa hal unik yang gw catat dari Tasik.

Pertama, Tasik itu keren, di tengah-tengah kota ada sawahnya! Sekeliling perumahan Hilman udah sawah, padahal kalo jalan dikit lagi, udah sampe di jalan Siliwangi yang merupakan salah satu pusat keramaian di sini. Dasar orang kota, norak deh gw ngeliat sawah di tengah kota gini, hahaha.. Kedua, udara Tasik itu bersiiih banget.. Debu-debu nggak keliatan beterbangan di jalan, polusi juga rendah. Ga bisa dibandingin deh sama Depok (kecuali Depok 15 tahun lalu) apalagi Jakarta! Suhu udaranya sejuk, tapi nggak sedingin Sukabumi. Ketiga, wanita-wanita muslimahnya ternyata punya budaya mengenakan jilbab kalau sedang ada di kampus atau sekolah, walaupun setelah pulang sekolah/kampus, jilbabnya dicopot juga. Kata Hilman, ini karena Tasikmalaya punya tradisi santri.

Keempat, Tasik itu kota bebas macet (eh, kecuali pas menjelang berbuka puasa di titik-titik tertentu doang). Jarak perjalanan yang ditempuh di Jakarta dalam waktu 20 menit, cuma ditempuh dalam waktu 5 menit doang kalo di Tasik.. Angkot yang gw naikin menuju rumah Hilman setelah naik bus, rasanya menempuh jarak yang jauuuh banget, tapi cuma habis 20 menit, padahal jalannya udah belok-belok muter-muter. Kelima, jarang banget ngeliat ada polisi lalu lintas di Tasik.

Sayang gw nggak sempet wisata kuliner banyak2, maklum bulan puasa. Yang sempet gw cicipin cuma makanan restoran sunda baru di Task, diajak sama keluarga Hilman, namanya restoran Baranang. Yah, mirip dengan Pondok Laras/Mang Engking gitu, tapi jauh lebih original :D. Terus selain itu juga nyobain Serabi aneka rasa. Ada serabi oncom keju, telur keju, pisang coklat, dan oncom doang. Enyaak, karena ini pertama kali gw nyoba. Makanan khas Tasik yang bernama tutug oncom nggak sempet dicicipin, begitu juga rekomendasi dari Smel yaitu bubur apaa gitu (lupa namanya :P), dan beberapa makanan lainnya. Insya Allah lain kali ke Tasik, gw cicipin deh, hehe.. =9

Sekian laporan perjalanan gw di Tasik, mudah2an dapat diambil inspirasinya (kalo ada! :D). Kalo temen2 jalan2, jangan lupa bagi2 ceritanya juga yaa..

Oh iya ini presentasi yg gw bawain di sana:

Iklan

2 pemikiran pada “Perjalanan ke Tasikmalaya, 3-5 September 2009

  1. Akhirnya update lagi ka, mana ceritanya tentang kotaku tercinta 🙂
    Pertama, selamat karena telah menjadi pemateri terfavorit, alasanya katanya anak2 Ka Ilman ganteng 😛
    Kedua, soal wanita2 yg berjilbab, mau koreksi, ga semua wanita berjilbab dikampus pas dirumah atau diluar kampusnya dibuka, Alhamdulillah sekarang banyak yang sudah permanen (dipake kemana-mana).
    Ketiga, sering ditanya Kang Asep sama Kang Mirwan, katanya kapan Ka Ilman ke Tasik lagi, apalagi Kang Mirwan lumayan sering nanyanya,,
    Keempat, itu pasti bubur ayam zaenal :9
    Terakhir, nanti kalo ke Tasik lagi diajak kesepanjang jalan yang ada sawahnya deh ka, tapi nanti Tasik terbang, dibilang keren terus sama Ka Ilman X)

    Sampai ketemu lagi ka, jgn kapok2 yaa 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s