Tiga Minggu yang Menakjubkan (bag.2): Persiapan Maksimal, Berikan yang Terbaik!

NB: kalo ada yang belum baca bagian sebelumnya, baca dulu ya: Tiga Minggu yang Menakjubkan (bag.1): Dimulai dari Proses Seleksi Mapres Tingkat Fasilkom

Ya udah deh, singkat kata, dari hari Kamis itu gw kerjain dua hal: revisi karya tulis dan ngerapiin CV plus nyari bukti2 pendukung CV. Namun proses pengerjaan karya tulis ini bener2 stuck, gw ga ada ide hingga Jum’at pun ga selesai. Apalagi karya tulis yang gw bikin kemarin itu benar-benar tidak OK, jadi gw harus mengubah banyak bagian dari karya tulis gw supaya lebih memenuhi syarat minimal untuk diajukan buat di UI. Alhamdulillah Pak Adila minta pengunduran dan diperbolehkan, dan sepanjang weekend itu gw pun ngerjain karya tulis dan ngerapiin dan nyari2 bukti buat CV. Alhamdulillah, dengan bantuan masukan ide dari Mahen, Pak Adila, Mbak Putu, dan Pak Harry, akhirnya karya tulis dan CV plus bukti2nya selesai juga dikumpulin.

Spesial tentang karya tulisnya, rasanya hampir 80% dari karya tulis yang lama (yang buat tingkat Fasilkom) dirombak hingga jadi yang baru dikumpulin di UI seperti ini. Pembahasan dirombak hampir total, banyak bagian yang dihilangkan dan ditambahkan, tujuan diganti, latar belakang disesuaikan dan diubah pendekatan masalahnya, plus nyari2 berbagai data baru buat memenuhi perubahan ini. Alhamdulillah ya Allah, berkat bantuan dari orang2 yang gw sebut tadi, jadi juga karya tulisnya, dan alhamdulillah gw ngerasa seneng dan puas aja dengan karya tulis gw yang ini.

Setelah karya tulis dan CV beres dikumpulin, waktunya melakukan persiapan buat presentasi dan bahasa Inggris. Sejak ngumpulin karya tulis dan CV hingga proses seleksi tingkat UI yang dilakukan tanggal 13-14 Mei 2009 kemarin, alhamdulillah ada waktu sekitar tiga minggu kurang buat persiapan.

Format tes bahasa Inggris di tingkat UI-nya itu adalah impromptu speech. Jadi kita ngambil dua topik secara acak on the spot, terus milih salah satu yang lebih disukai. Kita punya waktu 2 menit buat mikir apa yang mau diomongin, sebelum kemudian ngasih speech tentang topiknya dalam waktu 5-7 menit. Kemudian ditanyain oleh dua orang kontestan lainnya. Jurinya diem aja, cuma nilai kita. Alhamdulillah format topiknya itu adalah “setuju atau tidak setuju”, sehingga memudahkan untuk berpikir, karena tinggal cari alasan (minimal 3) kenapa kita setuju/tidak setuju mengenai pernyataan itu.

Seperti gw ceritakan sebelumnya, bahasa Inggris adalah kelemahan gw, jadi gw bener2 pengen perbaikin hal itu supaya bisa perform yang terbaik. Gw pun minta bantuan Jonathan, yang emang udah terbukti gape Inggrisnya :D, buat ngelatih gw bahasa Inggris. Alhamdulillah beliau mau, dan gw pun 3 kali (eh, apa 2 kali ya?) latihan bareng dia. Gw juga beberapa kali latihan ngomong sendiri dan direkam, dengan topik yang kira2 bakal keluar nanti, minta masukan dari Jo dan Mahen. Dengan rekaman ini, gw bisa denger apa kekurangan gw. Dan gw juga ngasih denger rekaman ini ke Jonathan pada latihan berikutnya, supaya dia bisa ngasih feedback.. Kalo ditotal, ada 12 kali gw ngerekam latihan speech gw sendiri, belum lagi ditambah beberapa lagi yang ga direkam waktu latihan sama Jo, dan apa yang gw omongin waktu di atas motor pas pulang-balik rumah-kampus.

Alhamdulillah, pas hari-Hnya, gw ngerasa semua yang dilatih bareng Jo, bermanfaat semua! Sayang nggak direkam jadi ga tahu gimana performancenya (tapi kata pak adila sih kekurangan utama bahasa Inggris gw ada di fluency), tapi gw ngerasa pede dan seneng banget pas ngasih speech. Hampir semua saran dari Jo udah diimplementasiin: percaya diri aja, maksimalin golden minute buat menarik penonton, struktur AREL (Assertion, Reason, Example, Linkback, betul kan?), sign posting, good intonation, biarkan ngalir, dan beberapa lainnya yang kelupaan. Btw, kemarin dapetnya topik tentang “Apakah Golkar harus jadi partai oposisi daripada jadi partai pemerintah”, dan alhamdulillah ngerasa seneng karena topiknya gw cukup ngerti.

Terus, mengenai persiapan presentasi. Persis sama seperti cerita gw tadi, gw pengen banget ngasih presentasi yang terbaik. Selain buat pembelajaran diri gw sendiri karena gw pengen jago presentasi seperti Steve Jobs, sejujurnya gw ngerasa inilah kekuatan utama dalam diri gw, jika dibandingkan dengan yang lainnya (bahasa inggris, CV, makalah). Jadi, gw harus perform sebaik-baiknya buat diri gw sendiri, buat Fasilkom, buat temen-temen yang nonton, dan buat UI tentunya.

Jadi, slide gw usahain selesai secepat mungkin, supaya lebih banyak waktu buat latihan presentasi. Oh iya, cara gw latihan presentasi itu adalah dengan sendirian dalam suatu ruangan, megang remote (eh, HP ding) bluetooth sebagai alat bantu gw ganti-ganti slide, terus ngomong sendiri aja dan direkam di laptop seakan-akan sedang presentasi, sambil ngeliat laptop dan ganti-ganti slide presentasi. Dengan rekaman ini, gw bisa ngevaluasi suara gw, mana yang kurang lancar, penjelasan apa yang seharusnya dikeluarkan pada satu slide, mana bagian yang gw pikir adalah ice breaking, dll.. Yang paling penting adalah buat ngukur waktu.. Jadi kalo waktunya udah kelewatan dari yang seharusnya, gw harus motong bagian2 yang menurut gw terlalu berbasa-basi.

Walaupun menurut gw slide presentasi gw udah jadi dan bagus, tapi begitu gw kirim ke Mahen, dia punya beberapa feedback tentang itu. Terus gw perbaikin lagi menurut masukan Mahen itu. Terus gw latihan lagi dengan slide yang baru beberapa kali. Terus pada hari Sabtu 9 Mei 2009, Mahen ngajak gw buat latihan di depannya, supaya dia bisa ngasih masukan nggak cuma buat slide, tapi juga tentang sikap gw saat presentasi. FYI, Mahen itu tahun lalu urutan pertama dalam presentasi makalah, jadi bener-bener tepatlah kalo gw berguru padanya dalam hal ini. Dari latihan di depannya itu, dia ngasih beberapa masukan tentang isi slide dan cara gw berpresentasi.

Abis gw ubah lagi sedikit dari slidenya, ternyata masih belum selesai juga! Hari Selasa 12 Mei 2009, gw gladi kotor presentasi di depan Pak Yugo dan Pak Adila, di ruang rapat besar gedung A lantai 2. Ternyata saudara-saudara, slide gw masih belum cukup oke, karena Pak Yugo dan Pak Adila masih ngasih cukup banyak masukan tentang slide presentasinya dan cara gw presentasi.. Malem itu gw coba rapih2in berdasarkan masukan tadi. Dan pada akhirnya, slide versi final benar-benar selesai pada H-1, yaitu tanggal 13 Mei malam. Sebelum pulang ke rumah, gw mencoba slide versi final ini, untuk mem-fix-kan apa yang pengen gw bawain besoknya. Oh iya, total rekaman presentasi gw ada 12 file, jadi gw setidaknya udah latihan sebanyak 12 kali.

Dan esoknya gw pun tampil. Ga tahu bagaimana penilaian dewan juri, tapi alhamdulillah gw merasa sangat senang dan PD membawakannya. Ya, latihan memang membuat gw lebih siap, lebih tenang, dan lebih PD. Ditambah lagi dengan masukan-masukan mengenai slide presentasi gw, yang memang bener, alhamdulillah menjadikan slide gw lebih baik dari yang waktu gw bikin sendiri. Ga tahu apa penilaian dari para penonton, tapi inilah presentasi terbaik yang bisa gw persembahkan, dan gw sangat enjoy waktu membawakannya.

Oh iya, gw pengen cerita mengenai apa motivasi dan keinginan gw pada seleksi Mapres tingkat UI ini. Awalnya, jujur aja gw ngerasa cukup terbebani buat ngasih yang terbaik, karena gw mikir bahwa ini adalah sebuah kompetisi yang membawa nama masing-masing Fakultas, dan gw ngebawa nama fakultas gw tercinta ini. Tapi akhirnya, setelah ngobrol beberapa kali dengan Mahend, latihan dengan Jo, dan ngobrol2 dengan Pak Adila, dan mendengarkan banyak semangat dan dukungan dari teman-teman gw, ternyata gw ga perlu ngerasa terbebani. Yang penting berikan yang terbaik, bisa ngejalaninnya dengan senang, dan yang penting buat dikalahin itu bukannya mapres-mapres fakultas lain, tapi justru diri kita sendiri aja. Alhamdulillah, dengan kesempatan ini gw jadi punya kesempatan mengenal orang-orang yang se-UI yang bisa dijadikan sumber inspirasi lagi. Nothing to lose, but something to win.

Dan itulah hal terbaik yang bisa gw berikan untuk diri gw sendiri, untuk Fasilkom dan untuk UI, dan untuk teman-teman semua.

bersambung, insya Allah

daftar lengkap seri Tiga Minggu yang Menakjubkan:

Iklan

2 pemikiran pada “Tiga Minggu yang Menakjubkan (bag.2): Persiapan Maksimal, Berikan yang Terbaik!

  1. mantabz… semoga nt bisa terus2an berprestasi dan tetep tawadhu dan tetep jadi sumber inspirasi buat ane, buat tmen, sodara, masyarakat, bangsa, dunia juga sekalian

    amin

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s