Tiga Minggu yang Menakjubkan (bag.1): Dimulai dari Proses Seleksi Mapres Tingkat Fasilkom

..and the only way to be truly satisfied, is to do what you believe is great work. And the only way to do great work is to love what you do – Steve Jobs, Apple Founder

Alhamdulillah, tiga minggu terakhir ini adalah salah satu minggu menakjubkan dalam hidup gw. Minggu-minggu yang penuh inspirasi untuk dibagi kepada teman-teman semua.. Pada minggu-minggu ini, Allah menitipkan sesuatu kepada gw, sesuatu yang ga pernah gw bayangkan sebelumnya bakal seperti ini, yaitu menjadi Mahasiswa Berprestasi (Mapres) Utama Fasilkom UI 2009. Di tulisan ini, yang karena cukup panjang jadi gw bikin bersambung aja, gw pengen cerita apa yang terjadi dari awal ini, hingga akhirnya gw jalanin seleksi di tingkat UI.

Jadi, semua ini bermula saat gw kembali iseng-iseng ikut seleksi Mapres Fasilkom UI 2009, setelah tahun sebelumnya juga ikut kegiatan serupa. Ga ada motivasi yang bener-bener kuat yang melandasi kenapa gw sampe ikut. Salah satu motivasinya sebenernya cuma ikut2an aja, mengingat semua temen seangkatan gw yang tahun sebelumnya ikut sekarang ikut lagi. Terus gw cuma pengen ngukur diri gw, ng-improve diri gw dengan belajar dari temen2 gw yang inspiratif, dan ngalahin beberapa ketidak beranian gw dalam menghadapi sesuatu. Paling yang jadi motivasi adalah gw kepengen buat ngasih presentasi yang oke di depan banyak orang, karena salah satu impian gw adalah bisa presentasi sebagus Steve Jobs. Ga ada kepikiran dan harapan buat menang sama sekali.

Yang dinilai dalam proses seleksi Mapres (baik tingkat Fakultas atau UI) adalah daftar riwayat hidup atau CV yang berisi gimana riwayat keaktifan dan prestasi kita, karya tulis ilmiah plus presentasinya, serta tes bahasa Inggris. Psikotes nggak masuk penilaian, tapi jadi pertimbangan utama.

Sebetulnya gw ngikutin proses ini dengan sangat sepenuh hati, namun ternyata usaha gw ga maksimal. Karya tulis gw bikin H-1 deadline, bahkan jadi diundur deadlinenya gara-gara gw kepengen ikut tapi belum selesai karya tulisnya. Jadinya bener-bener hancur! Terbukti pas tanya jawab saat presentasi, gw ga bisa jawab secara optimal pertanyaan juri maupun panelis. Dan menurut mahen, karya tulisnya kurang bisa disebut “ilmiah”, meskipun idenya sebetulnya menarik. Terus yang bahasa Inggris, gw rasa gw kacau pas tes listening, karena ga banyak yang bisa gw tulis ulang dari rekaman yang didengerin.

Makanya gw sama sekali ga mikir hasilnya bakal seperti ini. Gw ngerasa temen-temen yang lain lebih pantes dari gw, dan kalopun gw dapet gelar juara, biarlah juara 2 saja, karena gw mikir ga mungkin juga dapet juara 1 dengan segala kehancuran seperti itu, hehe.. Plus lagi gw mikir bakal repot banget kalo jadi juara 1 di tengah masa-masa kritis ngerjain SP gini. Kalo jadi juara 1 kan berarti harus terus ke tingkat UI, dan ngelakuin berbagai macam persiapan2 buat ke sana. Makanya gw ga mau repot2 jadi juara 1, itu yang ada di pikiran gw waktu itu.

Satu-satunya kesempatan sisa gw bisa maksimal adalah di bagian presentasi. Jadi terlepas dari kehancuran karya tulis dan bahasa Inggris, gw bener2 pengen maksimalin presentasi nanti. Apalagi ditambah keinginan gw untuk bisa presentasi sebagus Steve Jobs, gw bener2 maksimalin persiapan gw buat presentasi. Gw ngefix-in slide dari seminggu sebelum presentasi, terus berkali-kali latihan presentasi, terutama pada malam sebelum besoknya presentasi. Salah satu kunci bagusnya presentasi Steve Jobs adalah karena dia banyak sekali latihan sebelum melakukan presentasi. Esoknya, pada Rabu, 15 April 2009, presentasi berlangsung, dan gw alhamdulillah ngerasa sangat puaaas banget sama diri sendiri karena udah mencapai ekspektasi gw dalam presentasi ini.

Ilman Presentasi

Ya sudah, cerita mapres2an pun berhenti sampe di sini, karena pengumumannya masih seminggu lagi, ditambah lagi gw terkena cacar air pada keesokan harinya setelah presentasi (alhamdulillah, untungnya kena cacarnya abis presentasi ya). Yang gw pikirin selama seminggu ke depan setelah presentasi cuma istirahat buat nyembuhin cacarnya, serta ngerjain student project gw.

Dan secara mengejutkan, di akhir-akhir masa penyembuhan cacar gw, pengumuman mengejutkan itu pun keluar lewat SCeLE Fasilkom pada hari Rabu 22 April 2009 sekitar pukul 19: “Selamat kepada Muhammad Ilman Akbar yang akan mewakili Fasilkom pada pemilihan Mapres tingkat UI”. Pada malam itu, sebetulnya gw lagi jauh dengan handphone gw, dan gw baru ngeliat handphone gw pada sekitar pukul 21. Setelah ngeliat HP dan ada berbelas-belas SMS masuk, perasaan gw ga enak. Dan begitu dibaca, hal mengejutkan itu pun benar-benar terjadi! Terus gw nyalain internet, ngecek SCeLE, buka facebook dan Y!M, dan ngeliat bertubi-tubi temen-temen gw ngasih ucapan selamat. Sekitar 1 jam sejak tahu ini gw ga percaya kalo ini beneran, sampai akhirnya Pak Adila nelpon dan ngasih tahu kalo hari Jum’at besoknya adalah batas karya tulis dan CV dikumpulin ke tingkat UI. Artinya tinggal 2 hari lagi sebelum deadline di UI. Gw pun sadar kalo ini beneran, dan gw ga bisa ga nerima ini, karena kepercayaan seluruh Fasilkom dalam hal ini ada pada pundak gw.

daftar lengkap seri Tiga Minggu yang Menakjubkan:

Iklan

3 pemikiran pada “Tiga Minggu yang Menakjubkan (bag.1): Dimulai dari Proses Seleksi Mapres Tingkat Fasilkom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s