Petualangan Hari Minggu

Teman-teman semua, kemarin hari Minggu, 9 November 2008, dari pagi sampe sore, alhamdulillah gw melakukan dan mengalami banyak hal yang bikin gw merasa makin positif, makin lebih baik, dan makin semangat menjalani hidup! Silakan dibaca, siap2 baca sedikit agak panjang yah..

#1 Bersepeda Pagi, 05.45 – 08.00

Pagi hari, setelah sholat subuh, gw jalan keluar rumah pake sepeda jam 5.45. Nggak sengajain naik sepeda, cos gw pengen nganterin Toni ke rumah temen SMA gw, anak IPB, buat ngumpulin karya tulisnya (bersama timnya, Meri, dan Yulia Fahril) yang akan diikutin lomba karya tulis di IPB. Tapi gw mikir, sekalian aja gw jalan2 naik sepeda, cos gw sebenernya pengen banget rutin olahraga pagi naik sepeda.. Gw pun ngambil helem sepeda, pake celana training panjang, terus berangkat deh.. Gw berjalan ngelewatin jalanan kampung, berjalan santai aja, menghirup udara pagi yang sehat dan seger banget.. Ngelewatin orang2 yang lagi olahraga pagi, lagi jualan nasi uduk, dan yang udah bangun pagi2 hari di hari Minggu.

Perjalanan berangkat sih biasa aja, nggak ada yang terlalu spesial. Setelah ketemu Toni dan sampe di rumah temen gw itu, gw baru nempuh perjalanan pulang dan mengalami beberapa hal menarik. Pertama, jalur gw pulang berbeda dengan jalur berangkat, gw juga lewat2 jalan kampung di daerah Kebagusan. Seru juga lewat2 jalan yang baru pertama kali gw lewatin.. Kedua, masa ada anak kecil yang begitu gw lewat di depannya (dia lagi main sama temen2nya), dia teriak2, “Sepeda-sepeda!”. Hehe, dia biasa ngeliat motor kali ya, nggak biasa ngeliat sepeda.. Ketiga, gw papasan sama dua orang bule yang juga lagi jalan-jalan pagi pake sepeda! Dari jauh, gw nggak ngeh kalo itu bule, gw cuma pengen senyum dan ngelambaikan tangan aja kalo papasan (salam sesama pengendara sepeda).. Tapi, begitu agak deket, tiba2 dia bilang, “Morning!“.. Refleks, untuk bahasa inggris gw nggak jelek-jelek amat, gw bales lagi, “Morning, Sir!“. Lucunya lagi, sekitar beberapa puluh meter setelah ngelewatin bule tadi, gw papasan sama tukang ojek yang ngeledek, “Temennya tuh bang! (maksudnya si bule tadi itu).

Sekitar 1 km menjelang sampe rumah, gw mikir, “Ini kok gw belum ngerasa capek dan keringetan ya?”. Akhirnya gw pilih jalan memutar yang ada turunan dan tanjakannya, terus gw macu sepeda gw kebut2an.. Sampe akhirnya keringet tersebut pun datang.. Alhamdulillah sepedaannya seger.. Abis itu langsung sarapan dan mandi, wuiih, lebih seger lagi!

#2 Nyapu Rumah, 09.00 – 10.00

Sudah jadi rutinitas buat gw dan 3 orang adek2 gw, setiap hari libur kita tuh ganti2an saling bahu membahu beresin rumah. Dalam setiap waktu, kita ngerjain tugas2 yang berbeda-beda. Ada yang ngejemurin pakaian, ada yang nyapu (kebetulan kali ini gw yang nyapu), terus ada yang ngepel, ada juga yang ngangkatin jemuran nanti.

Apa yang spesial dari nyapu rumah ini? Buat gw yang tiap hari punya kesibukan (sok sibuk, ceilah :P), waktu gw di rumah tuh cuma malem hari dan pagi-pagi. Malem hari udah capek buat beres2 rumah, pagi2 keluarga gw sibuk buat siap2 berangkat beraktivitas. Makanya, hari libur itu adalah waktunya gw buat menunaikan kewajiban gw buat keluarga gw.. Kewajiban berbakti kepada orang tua, dengan membantu merapikan rumah.

Oh iya, FYI, udah hampir 5 tahun kalo ga salah, keluarga gw udah ga pake pembantu lagi sama sekali. Jadi, aset utama buat beres2 rumah ya gw, adek2 gw, dan orang tua gw sendiri.. Buat temen2 yang tinggal di rumah, jangan lupa ya, bantu orang tua buat beres2 rumah!

#3 Takziyah ke Rumah Temen SD yang Ayahnya Meninggal Semalam, 10.30 – 11.15

Pagi-pagi tadi pas baru bangun tidur gw dapet SMS dari temen SD gw, ngabarin kalo salah satu temen SD gw bapaknya baru meninggal semalem. Innalillahi wa inna ilaihi roji’uun..

Gw sempet mikir berkali-kali, “Takziyah nggak ya?”. Entah alasan apa yang ada di otak gw yang bikin gw sempet ragu2 kaya gitu. Tapi alhamdulillah gw inget kalo salah satu hak seorang muslim dari muslim lainnya adalah ditakziyahi kalau meninggal, untuk kemudian dido’akan.. Dan bertakziyah itu adalah salah satu cara buat mengingat kematian kan?

Gw sendiri beberapa terakhir ini (tepatnya sejak berita Amrozi cs akan dieksekusi), berkali-kali terpikir mengenai kematian. Gw nggak kuat ngebayangin gimana rasanya jadi Amrozi cs yang tinggal menunggu waktu kapan ajalnya akan datang, yaitu pada saat matanya ditutup, diikat di tiang di tengah lapangan, kemudian dengan aba-aba, “dor!”, nyawapun melayang. Gw ngebayang-bayangin gimana rasanya mati, dan apa yang akan kita alami setelah kematian kita. Gw nggak kuat ngebayangin kalo nanti selamanya harus disiksa di api neraka yang panas karena gw nggak lolos seleksi masuk surga..

Begitulah.. *speechless*

#4 Nonton Atlet Fasilkom di Olimpiade UI (Tenis Lapangan dan Bulu Tangkis), 11.30 – 14.30

Dari takziyah, gw langsung cabut ke kampus, tepatnya ke Gymnasium, karena pada hari itu dan jam segitu atlet2 Fasilkom cabang bulu tangkis ada jadwal tanding.. Meskipun nggak nonton dari awal, tapi alhamdulillah gw bisa nonton sekitar 3 pertandingan.. Seru loh, nonton pertandingan olahraga langsung kaya gini.. Apalagi kalo nontonnya rame2, pertandingannya seru, dan suporternya seru-seru.. Atlet2nya juga terbantu banget kalo banyak penonton.. Meskipun (kalo gw sih) kerasa agak sedikit lebih grogi daripada main nggak ada penontonnya, tapi (kalo gw juga sih) jadi lebih semangat main, karena ngerasa bisa ngasih yang terbaik biar penonton seneng..

Di gym, gw juga baru tahu dari manager Tenis yang juga main bulu tangkis (M. Fitriansyah) kalo Tenis juga ada pertandingan hari ini. Dari gymnasium, setelah semua pertandingan bulu tangkis perorangan pagi itu selesai, gw juga nyempetin ke Lapangan Tenis Poltek. Alhamdulillah pas banget gw nyampe sana, pertandingan ganda campuran Fasilkom lawan fakultas lain belum lama dimulai, jadi bisa nonton.

Sebenernya sorenya (jam16 ke atas) masih ada pertandingan bulu tangkis lagi, yaitu yang beregu. Jadi, pertandingan itu bener2 atas nama Fasilkom lawan fakultas lain. Tapi gw memutuskan untuk pulang (setelah mampir ke tenis), karena gw ingin men-charge dan menjaga kondisi fisik gw dengan tidur sore2 hari itu..

Beda kaya Olimpiade UI tahun 2006 dimana gw juga turut ambil bagian jadi atlet (main ganda putra-ganda campuran di cab. tenis lapangan, dan jadi kiper di futsal), di olimpiade sekarang, gw lebih jadi di belakang layar, bantu-bantu persiapan olimpiade. Seenggaknya ada 3 alasan utama kenapa gw nggak jadi atlet lagi: pertama karena gw udah lama nggak main futsal dan main tenis lagi, jadi sense of olahraganya udah ilang. Kedua, temen2 gw, khususnya yang angkatan di bawah gw, lebih banyak yang punya skill lebih baik dari gw. Ketiga, berhubungan dengan amanah gw sekarang di BEM Fasilkom, bikin gw harus lebih fokus support tim Orkres dan Kontingen Fasilkom Olimpiade UI. Makanya gw mengusahakan untuk terus nonton pertandingan2 olimpiade kalo gw lagi punya waktu kosong..

#5 Istirahat Fisik dan Mental dengan Tidur Siang, 15.30 – 17.30

Buat gw, apa yang ngebedain hari libur dengan hari kerja? Jawabannya adalah tidur siang! Di hari libur, gw selalu menyempatkan diri untuk istirahat alias tidur siang. Mengistirahatkan fisik, memperbaiki metabolisme, mengistirahatkan mental, me-refresh pikiran, alhamdulillah bikin bahagia lahir batin. Jadi deh, abis sholat Ashar gw tidur sore sampe menjelang maghrib..

Alhamdulillah, pas bangun tidur, dapet kabar dari Sidik kalo tim bulu tangkis beregu Fasilkom lolos ke babak semi final setelah mengalahkan FT 2-0.. Alhamdulillaah.. FISIP menunggu kita mengalahkannya di semifinal.. Amiiin..

#6 Sesi Browsing Malem-malem: Dapet Hadiah!

Malem-malem setelah jam 20.00 adalah masanya happy hour Telkom Speedy, cos dia punya promo “menggratiskan penggunaan antara jam 20 s.d. jam 8 pagi“. Di masa2 browsing2 itu, ada sebuah respon di plurk saya, dari mbak Ollie, kenalan saya, salah satu pemilik toko buku online kutukutubuku.com. Dia mengabarkan bahwa saya menang hadiah buku dalam kompetisi kecil-kecilan di pertemuan Fresh yang ke-3 hari Jum’at 31 Oktober 2008 yang lalu.

Waktu itu ada sesi presentasi dari mbak Ollie, begini ceritanya:

Jadi ceritanya waktu FreSh! 3.0 gue mempresentasikan tentang ‘Writing on Deadline‘. Saat itu gue bikin 2 minutes challenge. Bisa nggak para audience membuat tulisan 1 paragraf dengan tema ‘Ketakutan Terbesar Anda’ hanya dalam 2 menit saja. Pemenang 1 sudah diumumkan langsung di tempat.

Bener2 ga nyangka bisa dapet hadiah ini.. Alhamdulillaah.. Mau tahu apa yang gw tulis?

Saya adalah orang ekstrovert. Salah satu kekuatan utama dari orang-orang ekstrovert adalah adanya teman-teman di sekeliling saya. Dari teman-teman itu, saya mendapat banyak inspirasi-inspirasi. Banyak feedback. Banyak semangat. Jadi, ketakutan terbesar saya adalah hilangnya teman-teman. Saya tidak bisa membayangkan hal itu. Sungguh.

Kesimpulan

Alhamdulillah, hari Minggu yang kemarin emang agak spesial dari hari Minggu2 biasanya. Kalo hari Minggu biasanya berlangsung biasa saja, hari Minggu kemarin memunculkan beberapa hikmah, hidayah, dan inspirasi yang bisa gw ambil untuk memperbaiki diri, dari pagi sampe malam hari.

Mudah2an sharing-an gw ini bermanfaat ya..

Tetap semangat semuanya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s