Insya Allah, Impossible is Nothing! Pelajaran dari PKM Gw Sekarang (bagian 2 dari 2 – habis)

buat yang belum baca bagian sebelumnya, silakan baca ya.

Kalau pada bagian sebelumnya gw menceritakan tentang kisah awalnya, saat ini gw pengen cerita bagian yang bikin sport jantung gw, karena semangat, fokus, dan mood gw naik-turun-naik-turun saat mengerjakan ini. Kalau misalnya gw gagal saat ngerjain, semangat dan optimisme yang udah gw miliki sebelumnya akan sia-sia, dan gw akan merasa gagal terhadap diri gw sendiri. Gw pernah merasa gagal terhadap diri gw sendiri, dan lama banget waktunya buat merecover itu.

Oke, lanjut lagi deh.. Setelah gw bilang gw mau ngerjain, gw mulai nyusun persiapan dan rencana. Gw ngopi panduan PKM dari SCeLE biar nggak salah format, gw ngopi contoh PKMK yang udah pernah dibikin orang lain, dan nyari file2 yang berhubungan dengan ini. Rencana awalnya, malem ini gw pengen ngerjain sampe begadang, terus dilanjutin lagi besok hari Kamis (9 Oktober 2008) seharian, dan sorenya dikumpulin.

Apa daya, malam itu gw tertidur pulas karena ngantuk. Gw bangun sebelum subuh dan mulai mengerjakan. Gw ngedit proposal PKM yang sudah ada sebelumnya selama beberapa menit, sebelum gw sadar gw nggak bisa menuliskan apa yang ada di kepala gw ke dalam tulisan bentuk proposal. Setelah sholat subuh dan ngaji, barulah gw mendapat pencerahan (itulah akibat langsung abis sholat dan ngaji), kalo gw bagusnya itu ngebikin kerangkanya dulu, bikin kalimat-kalimat utamanya berdasarkan bayangan yang udah ada di kepala gw. Gw pun bikin kerangka tersebut dalam bentuk file .txt. Lumayan banyak yang berhasil gw eksplor dari subuh sampai sebelum gw berangkat.

Di kampus, pagi gw ada meeting direksi Univind dulu, dan jam 11an ada halal bil halal Fasilkom. Nggak pengen kehabisan waktu, gw ngelanjutin ngerjain bikin proposal ini di dalam ruangan halal bil halal, pada saat lagi ceramah (maaf ya ustadz nggak ngedengerin). Abis makan siang dan sholat gw lanjutin lagi, supaya lebih fokus (sebenernya sih biar dapat hotspot), gw duduk di meja laptop di lobi gedung A. Dalam kondisi masih separuh jalan kaya gini, gw udah yakin nggak bisa dikumpulin sore itu, jadi gw mikir insya Allah Jum’at pagi masih bisa. Alhamdulillah di bagian latar belakang yang gw buntu nggak bisa mikir, Kamal bantuin gw.

Nah, gw kan berniat untuk menjadikan salah satu dosen yang cewek-cewek banyak ngefans, yaitu Pak Rifki Shihab :D, sebagai dosen pembimbing PKM gw. Kenapa Pak Rifki, soalnya dia itu dosen e-commerce, administrasi bisnis, dan dia emang bidangnya itu di bidang bisnis dan internet. Cocok banget sama topik gw kan?

Setelah nyari2 dia dari pagi, gw akhirnya dapet kesempatan ngobrol sama beliau sekitar jam 15an. Gw ngobrol sama dia di parkiran, nemenin dia ngerokok-ngerokok (tentu saja gw nggak ngerokok dong..). Inti ngobrolnya adalah dia setuju banget dengan topik gw dan mendukung gw banget, karena emang dia ada di bidang itu, dan pengen anak-anak Fasilkom tuh terbuka pikirannya bahwa IT itu luas, nggak cuma koding aja. Tapi, dia mohon maaf banget nggak bisa jadi dosen pembimbing gw, karena dia ada di Fasilkom hanya dua hari dalam seminggu untuk ngajar e-commerce, selebihnya dia ada tugas di luar Fasilkom, kaya ngisi seminar, jadi consultant, dll. Dia nggak mau ngerepotin gw saat harus nyari2 dia buat PKM.. Dia menyarankan yang menjadi pembimbing adalah Pak Adila yang satu ruangan sama dia. Tapi buat ngobrol2 tentang ini, saat ada di Fasilkom, dia siap buat ngobrol2 juga..

Oke, gw pun balik lagi ngelanjutin ngerjain di lobi gedung A, sampai gw ngeliat pak Adila turun dari lantai 2 buat nonton futsal di lapangan belakang. Gw langsung ngobrol2 dan ngutarain maksud gw. Oke deh, akhirnya gw nyelesein draft proposal gw sekitar jam17, gw print, langsung gw bawa ke Pak Adila buat dikomentarin.

Suer, aslinya tuh gw ikutan bikin proposal PKM kali ini cuma sekedar “menggugurkan keinginan” gw yang udah ada sejak lama. Jadi, gw mikir, biarin nggak usah bagus2 amat, yang penting ngumpulin aja. Bahkan tadinya gw mikir dosen pembimbing biarlah cuma TTD aja, ga perlu baca lagi sehingga gw harus revisi lagi cos waktunya udah mepet.. Gw juga mikir, draft yang gw bikin tadi tuh udah selesai semua jadi proposal PKM yang baik, jadi abis dikomentarin Pak Adila gw bisa langsung ngeprint dan ngumpulin.

Tapi alhamdulillah, Allah memang baik, mempertemukan gw dengan dosen pembimbing dosen muda seperti pak Adila (FYI, pak Adila itu angkatan 98 Fasilkom), yang masih punya semangat tinggi. Dari sebelum maghrib sampai beberapa menit setelah maghrib, dia ngomentarin bagian Latar Belakang yang dibikin sama Kamal. Banyak banget masukan dari dia mengenai keterpaduan hubungan antar paragraf, kalimat yang baik, kata-kata yang tidak ambigu, dll. Terus begitu lanjut ke bagian-bagian berikutnya dari proposal gw, pak Adila pun membuat gw sadar bahwa bagian paling penting dari sebuah proposal PKM Kewirausahaan justru masih belum ada: Rencana Bisnis alias Business Plan, yang menggambarin analisa pasar, proyeksi keuntungan dan pertumbuhan, serta hal-hal lain yang harus ada sebelum membangun bisnis, itu BELUM ADA! Gw cuma bikin gambaran sedikit banget tentang apa yang bakal gw lakukan, tapi itu sama sekali belum menjelaskan apa-apa kepada dewan juri nanti! Dijamin deh, gw bakal nggak lolos kalo gw ngirim proposal gw kaya gitu, karena gw sama sekali nggak ngejelasin tentang masa depan bisnis gw, sesuatu yang jadi poin penilaian cukup penting buat PKMK.

Setelah selesai ketemu dengan Pak Adila sekitar jam 20an, gw ada dua tugas yang harus dikerjain terkait dengan proposal gw: (1) revisi bagian2 dari draft yang tadi udah dikomentarin Pak Adila, dan membangun kesesuaian antar bagian-bagian di proposal, dan (2) membuat dan memperjelas bagian Gambaran Rencana Usaha yang isinya adalah Business Plan. Gw sempet mikir sebentar banget, “wah, jadi banyak banget nih, kekejar nggak ya?” sebelum gw meyakinkan diri gw sendiri kalo insya Allah bakal kekejar. Gw pun tetep berada di kampus sampai pukul 23 lebih (ditemenin sama Enggar anak 2008 yang juga laptopan di sebelah gw di Sekre Square), bener2 fokus mengerjakan dua tugas yang gw sebutin sebelumnya. Gw nggak buka-buka Plurk atau Facebook atau website2 lain yang ganggu konsentrasi (well, err.. sebenernya hampir tiap 15 menit sekali gw buka itu buat refreshing semenit dua menit :P). Gw ngebut sampe jam 23, dan alhamdulillah cukup banyak tambahan di bagian business plan yang gw masukkan. Karena masalah waktu, jam 23 gw balik, menyisakan sedikit lagi, yaitu tentang proyeksi keuangan.

Sampe rumah gw abis makan terus tidur, dan gw kebangun pas subuh. Abis sholat dan ngaji sebentar, gw langsung ngelanjutin lagi ngerjain, nambahin yang masih kurang. Terus gw SMS salah seorang anggota tim gw, si Doni, nanyain, bisa ke ruang BEM Fasilkom nggak jam 7 buat nyelesein? Alhamdulillah dia bisa.. Setelah cukup ngerjain (belum selesai lah) gw pun siap2 dan berangkat ke kampus. Di kampus, gw lanjutin lagi sambil nunggu Doni dateng beberapa menit kemudian. Gw sama Doni pun saling brainstorming buat ngerjain bagian yang paling ribet, yaitu masalah keuangan! Makasih banget buat Doni yang udah dateng dan bantu2 mikir juga, soalnya kalo gw sendirian ngerjain kaya kemarin, gw bakalan stress berat karena mikirin masalah keuangan kaya gini..

Jam 8.30 gw dan Doni terpaksa menyelesaikan ngerjain barengnya cos gw ada rapat bareng POMDA Fasilkom dan Doni ada kuliah. Sebenernya udah hampir bisa dibilang selesai sih karena bagian-bagian utamanya udah ada semua, tinggal bagian mempercantiknya aja. Sambil rapat (sebenernya nggak bisa dibilang rapat bareng cos gw cuma duduk di tempat yang sama aja, karena sebelumnya abis presentasi), gw ngelanjutin ngerjain lagi, nambahin bagian-bagian opsional yang gw rasa perlu, editing2, dan finishing2. Sempet gw print lagi dan gw minta pendapat ke Pak Adila sebelum jum’atan.

Oh iya, saat itu kan udah lewat Jum’at pagi, kok masih belum dikumpulin? Padahal kemarin kan gw bilang deadline-nya jadi Jum’at pagi? Soalnya gw SMS Ibu Kasiyah, dosen Fasilkom yang jadi ibunya anak-anak Fasilkom, sekarang beliau nempatin salah satu posisi di Direktorat Kemahasiswaan UI, nanya deadline paling lambatnya kapan? (hehe, dasar Indonesia, udah tahu ada waktu deadline, masih nyari paling lambatnya). Dan alhamdulillah, Bu Kasiyah ngasih jawaban yang melegakan gw, “Ditunggu sampai jam 2 ya”.. Alhamdulillah.. pas banget emang tinggal dikiit lagi..

Abis jum’atan, gw merevisi sedikit lagi sesuai masukan Pak Adila, terus segera ngeprint, fotokopi 3 kali, dan ngejilid 3 kopian. Abis jilidnya jadi, gw minta tanda tangan ke Pak Adila, terus ke Pak Heru. Sempet ada kejadian sedikit yang bikin gw deg-degan takut kehabisan waktu, yaitu karena gw harus ngejilid satu lagi karena ternyata yang dikumpulin tuh 4 kopi, bukan 3. Abis ngejilid yang ke-empat, gw minta cap di Sekretariat Akademik, terus lari ke parkiran motor, dan segera cabut ke GPMT (Gedung Pelayanan Mahasiswa Terpadu).

Alhamdulillaaaaah.. Waktu menunjukkan pukul 14 kurang 10, masih bisa dikumpulin, dan nggak ada sesuatu pun yang salah dari proposal yang gw kumpulin (soalnya biasanya katanya ada yang salah: kovernyalah, lembar pengesahannya lah, dll). Alhamdulillah selama gw bikin, gw banyak koordinasi dengan temen2 kelompok PKM lainnya yang udah ngumpulin, nanya2 gimana kover yang bener, gimana lembar pengesahan yang bener, dll..

Asli gw legaa banget setelah keluar dari GPMT.. Langit UI siang-sore itu berasa sangat cerah (emang cerah sih). Langkah gw serasa melayang, badan gw serasa bersayap.. Saat naik motor, semilir air menerpa wajah gw bener2 menyejukkan. Walah, gw jadi puitis gini.. Pokoknya alhamdulillahirobbil’alamiin.. Allah mengizinkan gw mencapai sesuatu yang gw idam-idamkan dari dulu, meskipun dalam kondisi mission impossible. Gw bener2 gembira, sampai-sampai di kampus gw mengabarkan kepada semua anak Fasilkom yang ikut PKM juga, kalo gw berhasil ngumpulin..

Ikhtiar gw udah selesai dengan dikumpulinnya proposal ini, sekarang tinggal melanjutkan tawakal kepada Allah SWT sambil berdo’a bahwa gw diberi hasil yang terbaik. Gw lega banget udah berhasil mencapai target pribadi gw, tapi tentu saja gw berharap-harap cemas gw bisa lolos dan dibiayai. Gw bersyukur banget alhamdulillah proposal PKM yang gw kumpulin bukan sebuah proposal “asal jadi” yang cuma sekedar “asal ngumpulin” dan gugurin kewajiban buat gw, tapi jadi proposal yang jadi hasil pikiran bareng-bareng, yang hasilnya jauh di atas ekspektasi gw hari Rabu sore itu.. Sekarang gw udah menyerahkan semuanya kepada Allah SWT tentang kelanjutan PKM ini. Sekarang gw udah nggak perlu mikirin itu lagi, and my life is still go on..

Oke, beberapa inspirasi yang pengen gw bagi kepada temen-temen semua adalah:

Pertama, jika kita emang udah punya mimpi, tujuan, dan cita-cita, kita harusnya fight habis-habisan menuju impian tersebut. Jika kita bilang kita punya mimpi tapi nggak fight untuk mencapai mimpi tersebut, mimpi kita itu dipertanyakan, benarkah itu mimpi kita, kok kita nggak berusaha mencapainya?

Kedua, tentu saja izin Allah dan segala bantuan dari-Nya nggak muncul secara ujug-ujug. Gw ngerasain, pada saat impian gw emang udah tertancap banget dalam diri gw, pada saat itu gw berdo’a agar disampaikan pada impian tersebut, Allah pun menurunkan berbagai rezeki-Nya dari arah yang nggak gw duga-duga. Gw mau nyebutin beberapa dari hal itu: (1) gw dikasih fotokopi proposal PKM yang udah selesai milik M. Fajar, buat ngopi informasi tentang kover dan lembar pengesahan. (2) gw ketemu dengan Pak Adila yang ngasih insight banyak banget tentang PKMK gw dan bikin proposal gw lebih dari yang gw bayangkan (3) hadirnya Doni dan sumbangan pemikirannya waktu ngerjain pagi-pagi tuh bener2 bikin proposal gw juga lebih make sense dan masuk akal. Karena dia, harga yang gw tulis di proposal tuh jadi lebih masuk akal. (4) kelompok-kelompok PKM yang lain ngedukung gw semua, nggak ada yang meragukan gw yang nekad kaya gini :D, (5) proses print dan fotokopi bener2 dipermudah oleh Allah SWT.. kertas buffalo ijo buat ngeprint kover ada di tempat fotokopi di Fasilkom, ngeprint di ruang BEM alhamdulillah lancar karena kertas banyak dan tinta ada.. (6) yang paling penting, gw punya waktu buat ngerjain, dan (7) walaupun nggak ada hubungannya dengan PKM, gw dapet banyak banget pengetahuan hasil ngobrol2 dengan Pak Rifki. Univind harus ngobrol bareng dia nih kapan-kapan.

Ketiga, dalam kondisi apapun, tetep inget dengan skala prioritas. Pada saat bersamaan, ada tugas kuliah SIA (Sistem Informasi Akuntansi) yang harus dikumpulkan di kelas hari Jum’at. Dalam kondisi demikian, yang jadi prioritas harusnya tugas kuliah kan? Tapi karena tugasnya boleh dikumpulkan hari Senin (dengan potongan nilai maksimal), gw milih untuk mengerjakan pada hari Sabtu-Minggu saja untuk dikumpulkan hari Seninnya.

Kelima, jangan jadi orang yang suka menyia-nyiakan waktu dan jangan jadi deadliner. No komen ah ๐Ÿ˜€

Keempat, atas izin Allah, nggak ada sesuatu pun yang impossible. Lihat sendiri kan, dalam waktu kurang dari 2 hari, mostly gw kerjain sendiri, gw alhamdulillah berhasil menyelesaikan sesuatu yang idealnya dikerjakan 3-5 orang dalam jangka waktu beberapa minggu. Jangan pernah meragukan kalo kita punya Tuhan Yang Maha-maha segalanya, yang bisa mengubah impossibility menjadi possibility. Atas izin Allah, orang mati aja bisa dihidupin lagi sama Nabi Isa, kenapa yang kaya gini aja nggak? Betul?

Oh iya, ngomong-ngomong, judul proposal PKM Kewirausahaan gw adalah anakUI.com: Potensi Bisnis Periklanan di Komunitas Mahasiswa UI

Iklan

13 pemikiran pada “Insya Allah, Impossible is Nothing! Pelajaran dari PKM Gw Sekarang (bagian 2 dari 2 – habis)

  1. Assalamualaikum

    Selamat ya Ilman,,,,,
    Terima kasih atas kerja sama kelompok Ilman dan kelompok gw,,,

    Padahal tadinya kelompok gw juga mulai ngerjain akhir2 deadline. Semangat gw juga turun pas ngerjain. Namun, dengan melihat semangat Ilman. Gw yakin,,, kelompok gw pun bisa seperti Ilman.

    Makasih udah ngingetin gw untuk bikin empat rangkap.

    Tentang prioritas,,,,
    Jadi inget kelompok LKTM kita,,, ๐Ÿ™‚
    Sempet pengen gak jadi ngumpulin karena bener2 deadline dan banyak tugas serta ujian.

    Namun,,, rencana Allah itu memang selalu indah,,,

    ~ btw,hadiah kenang2an LKTM kapan dibagiinnya ???

    Suka

  2. wa’alaikum salaam..
    alhamdulillah, kita udah sama2 saling bantu.. dan akhirnya sama2 berhasil juga melangkah satu tahap.. tinggal nunggu hasilnya aja nih

    tentang hadiah LKTM, iya nih, jadi mau dibikin konsep kaya dulu ga? bukunya sih udah ada, tapi jadi dihias2 ga? kalo mau ngehias2, kayanya harus sekalian kumpul bareng maya lagi

    Suka

  3. Pertama, jika kita emang udah punya mimpi, tujuan, dan cita-cita, kita harusnya fight habis-habisan menuju impian tersebut. Jika kita bilang kita punya mimpi tapi nggak fight untuk mencapai mimpi tersebut, mimpi kita itu dipertanyakan, benarkah itu mimpi kita, kok kita nggak berusaha mencapainya?

    Gw suka bagian ini ๐Ÿ™‚

    Suka

  4. Karena ane ngeliat sebagian proses kerja ente, jadi ga usah baca tulisannya ya ๐Ÿ˜€ .

    Mau ngomentari judulnya aj.
    I think, impossible is something, not nothing like u said. There is always possiblity to be impossible.

    But I believe that Allah let us to choose our faith ourselves.

    I believe….!

    ~lagikesambetapaannihyakokngomongnyasokkeminggris :mrgreen:

    Suka

  5. mimpi adalah kunci
    untuk kita menaklukan dunia
    berlarilah tanpa lelah
    hingga engkau meraihnya
    walau hidup kadang tak adil
    tapi cinta lengkapi kita
    (nidji-laskar pelangi)

    meskipun ngopy hehe tapi mudah2an termotivasi ya ka ilman ๐Ÿ™‚

    Suka

  6. @Ilman..
    semangat bung, masa depan masih menanti dengan ribuan peluang yang hanya bisa dilihat dengan hati bersih dan penuh keyakinan akan kuasaNya
    @Pembaca lainnya…
    Ilman terlalu lebay tuh, gw gak segitunya kok ngebantunya, wonk cuma liat-liat proposalnya doank kok …=p

    Suka

  7. # agungfirmansyah
    betul gung, impossible adalah sesuatu (something) yang bisa diatasi kalo kita bener2 berjuang dan diizinkan oleh Allah SWT..

    kalo impossible is nothing, artinya impossible itu bukan apa-apa, karena kita bisa ngatasinnya..

    dua-duanya bener menurut ane bener kok..

    # winy
    betul! terimakasih ya win

    # Ikhma Hariyanti
    hmm, kata mutiara yang mana ma?

    # aruni
    semangat juga ya ni! kalo saya saja bisa, pasti aruni bisa juga..

    # doni
    terimakasih bung doni atas bantuan dan semangatnya.. ๐Ÿ™‚
    nggak lebay kok, tapi emang begitu.. dengan doni dateng dan liat2 proposal terus nyumbang2 pemikiran, itu udah ngebantu banget menyelesein proposal kita ini.. ๐Ÿ™‚

    Suka

  8. weeeh salut banget deh sama perjuangan k ilman! ๐Ÿ˜€ Four thumbs up!
    Jadi, kite harus terus ikhtiar sampai akhir ya…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s