Petualangan Kesendirian Seorang Ekstrovert

Sekali-kali orang ekstrovert kaya gw menyendiri, gimana rasanya ya?

Kemarin, Sabtu 20 September 2008, gw ada di kampus dari sekitar jam 10.00. Ngerjain tugas PBK, terus siangnya ketemuan (dalam kapasitas gw sebagai Ketua BEM Fasilkom) sama alumni Fasilkom namanya Ahmad Firdaus angkatan 95, direktur dan pendiri Ecomindo.

Selesai ketemuan dengan mas Ahmad, gw ingat kalo gw harus ngebawa motor Supra X keluarga gw ke bengkel. Gw pun ngebawa itu motor ke bengkel milik kakak sepupu gw di daerah Kukusan. Karena nungguin motor di bengkel itu membosankan, sayang waktu, dan gw pun nggak tertarik2 amat dengan hal2 berbau bengkel, gw pun kembali ke kampus.

Sampe kampus lagi, waktu udah hampir Ashar. Setelah sholat Ashar, gw ke ruang BEM, rebahan (kepala di sofa dan badan di ubin). Gw sih nyalain laptop yang gw taro di perut gw, dan gw mainin sambil tiduran. Tadinya sih pengen ngerjain log Kerja Praktik, tapi akhirnya pun ketiduran selama sekitar 30 menit, dengan laptop masih nyala di atas perut gw! :D.

Abis bangun, gw ngerasa sangat seger! Gw sempet bingung, mau ngapain. Motor pasti masih belum selesai di bengkel. Mau ngerjain beberapa to-do-list dengan laptop gw, laptop gw ga lagi konek ke hot spot UI. Gw juga ga lagi mood (gw nggak moody-an loh) buat duduk di depan laptop di dalem ruang BEM sambil ngabuburit, padahal langit sore Depok kala itu lagi cerah banget.

Gw punya pertimbangan dan keinginan untuk membaca dan membeli buku di Gramedia, setelah cukup lama, bulan lalu, gw ke Gramedia. Gw pun memutuskan untuk ke Gramedia. Naik apa? Motor di bengkel bukan?

Haha, gw pun berjalan kaki! Sendirian aja, karena gw pengen tahu rasanya gimana kalo orang ekstrovert kaya gw menyendiri. Gw jalan ngelewatin kebun di samping Fasilkom, lewat jalur sepeda di samping danau UI, lewat Science Park yang baru berdiri, lewat samping balairung dan melihat banyak orang yang bukan muhrim sedang memadu kasih (halah). Petualangan kesendirian gw berhenti di sini, cos pas lewat Pondok Cina menuju Gramedia, udah banyak motor dan orang yang berlalu lalang.

Di Gramedia, gw ngabisin waktu dari jam 16.30 sampai jam 19.30, baca-baca buku sekalian nunggu motor selesai dikerjain. Alhamdulillah gw ketemu lagi dengan kenalan gw: Azan, Fasilkom 2003, Herriy Sekjen SALAM UI FT 2004 pas sore-sore sebelum maghrib, dan ketemu Adolf, Fasilkom 2004 setelah maghrib.

Apa yang gw dapet dari petualangan kesendirian gw? Hmm.. ternyata emang gw nggak bisa terlalu lama sendirian (note: kalimat ini bisa ditafsirkan lain loh :P). Tapi gw mendapatkan suasana batin yang lebih tenang, karena pas jalan ngelewatin kebun di samping Fasilkom, gw mendengar dengan sangat jelas suara gemerisik angin di daun-daun pohon, juga suara kicauan burung.. Subhanallah, suasananya bagus banget buat merenung dan berpikir (sayang gw nggak ngelakuin itu, gw cuma lewat dan menikmati suasana aja, hehe). Pas jalan di samping Gramedia, gw berpikir sebentar tentang masa depan gw setelah gw lulus, khususnya tentang menikah dan berkeluarga. Pas jalan di daerah Pondok Cina, gw ga mikir apa-apa, soalnya udah rame motor, hehe..

Itu dia, petualangan sendirian gw selama beberapa menit.. Alhamdulillah lumayan bikin refreshing terhadap jiwa gw yang seminggu belakangan lagi agak kurang beres nih.. Rada ga cocok dengan gw yang ekstrovert sih, tapi boleh lah sekali-kali kita melakukan hal-hal di luar kebiasaan kita, biar hidup kita ada variasinya.. Betul tidak?

Iklan

15 pemikiran pada “Petualangan Kesendirian Seorang Ekstrovert

  1. *baca post*

    man… kenapa lo jadi kedengeran kayak gw? :mrgreen:

    Apa yang gw dapet dari petualangan kesendirian gw? Hmm.. ternyata emang gw nggak bisa terlalu lama sendirian (note: kalimat ini bisa ditafsirkan lain loh :P).

    eh.. nggak jadi deh. ternyata kita memang beda tipe, man. 😉

    ~Ilman == introvert?
    ~sejak kapan 1 + 1 = 3 ? 😀

    Suka

  2. kalau saya sering pulang jalan kaki sendirian lewat samping balairung -> belakang margonda -> rumah. Banyak inspirasi yang bisa muncul. kita emang beda tipe ya man….

    Suka

  3. #MQ Hidayat
    iya mas.. meskipun petualangannya cuma beberapa menit 🙂

    #Meri
    yap, saat sendirian dan nggak sedang mikirin hal-hal apapun selain mikir tentang diri sendiri.. ngerasa kalo Allah itu Maha Baik.. jadi tenang pikiran..

    #yud1
    yang bagian mananya yud, yang keliatan kaya ente?
    nggak kok, ilman == ekstrovert.. petualangan ini cuma sekali-kali aja kok, mungkin malah sekali setahun kali ya, hehe..

    #nulad
    iya nul, kita beda tipe banget! nulad == tipe pejalan kaki, ane == tipe pengendara motor, hehe 😛

    Suka

  4. bener k ilman,
    emang seru kalo ngerjain sesuatu yang ‘ga kita banget’

    meskipun mungkin ngerasa kurang nyaman ato kurang cocok, dan akhirnya agak malas untuk ngejalaninnya lagi, tapi itu pengalaman yang worthed banget loh!
    unforgetable deh, hahaha,,

    duh, akhir2 ini banyak sotoy…. ^_^

    Suka

  5. makin syahdu kalo jalannya ditengah malam
    atau menjelang fajar
    ditemani sinar rembulan
    lagi asik merenung
    serasa ada yang manggil-manggil
    iillmaannn
    hihihihi

    becanda deh, man. 🙂
    nggak ilman bgt kayaknya. 🙂

    Suka

  6. Man, kata ente kita sama-sama ENTP?

    Tunjukin detailnya donk 🙂 ?

    Sepakat dengan ente dan Irene! Mencoba sesuatu yang “nggak kita banget” itu emang seru abis 😛 . Tantangannya beda!

    Jadi inget pas LDKS dulu ada kalimat menarik:
    “Keluar dari zona nyaman bukan bertujuan untuk meninggalkan zona nyaman tetapi untuk memperluas zona nyaman itu sendiri”

    ~sedang belajar diam dan mendengarkan
    ~mencoba mengucapkan “maaf”, “terimakasih”, dan “aku sayang sama kamu, adekku…”
    ~dan belajar yang lain-lain 😀

    Suka

  7. #winy
    buat temen2 yang sering ngeliat saya sehari-hari, ketahuan kok kalo saya ekstrovert

    #irene
    setuju! asal yang ‘nggak kita banget’-nya jangan sering2 yah.. ntar jadi ‘kita banget’ loh, hehe..

    #yans
    hii.. saya mah nggak berani sendirian malem2 yans.. ntar ada maling, perampok, jambret, dll.. hii…

    #agungfirmansyah
    udah gung, baru ane tambahin di halaman about ane
    http://ilmanakbar.dagdigdug.com/about/

    Suka

  8. Sendiri sangat amat tidak menyenangkan.
    Siapa bilang menyendiri bikin senang… Yang pasti sendiri itu susah, g bisa sharing, g da temen yang bisa diajak ngobrol, kayak orang linglung kemana2 sendiri…
    Aku pengen punya buanyaaaak banget temen.

    Jangan Pernah Sendiri. Sendiri itu G Enak!!! *_*

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s