Gawang, Tanggung Jawab Siapa: Kiper atau Semua Tim?

Mumpung Euro, iseng-iseng nulis tentang bola ah..

Ini suatu pertanyaan yang muncul tiba-tiba saat nonton Italia lawan Perancis (yang hasilnya dimenangkan oleh Italia, hore!): Penjagaan gawang suatu tim (mencegahnya dari kebobolan), kira2 itu tanggung jawab siapa ya? Apakah oleh kiper, yang dalam bahasa inggrisnya adalah goalkeeper (penjaga gawang), yang memang kerjaannya duduk manis dan diam eh maksudnya berada di bawah mistar gawang untuk menjaganya sampai titik darah penghabisan? Atau apakah oleh pemain belakang, yang jumlahya 4-5 kali lipat lebih banyak daripada kiper? Atau oleh pemain tengah? Atau oleh pemain depan? Atau oleh semua anggota tim?

Secara (ini bukan penggunaan ‘secara’ yang benar) gw adalah kiper juga (futsal sih, bukan lapangan gede), gw ngerasa penjagaan gawang itu emang tugas gw. Kan emang secara (tuh kan salah lagi) jabatan gw adalah penjaga gawang (goal keeper). Gw juga seneng-seneng aja tuh, jungkir balik jatuh bangun sampe berdarah-darah (eh, yang ini gw nggak seneng ding) buat mencegah bola-bola musuh jatuh ke gawang juga.. Apalagi pada saat emang harapan terakhir tim buat mencegah bola masuk ke gawang itu ada di pundak, eh, tangan, eh, kaki, eh, pokoknya semua anggota badan gw!

Tapi, tentu saja kiper ga bisa ngapa-ngapain sendirian. Coba aja bayangin (ini ceritanya lagi pertandingan futsal, keempat pemain gw nggak ada di depan gawang sendiri buat bertahan, semuanya lagi pada di depan gawang musuh) ada 3 pemain musuh sedang berlari ke arah gawang gw, satu di antaranya lagi bawa bola (ya iya lah yang bawa bola cuma satu, masa ya iya dong, kan anak-anak SD pergi ke sekolah, bukan ke sekodong). Dalam kondisi itu, ya jelas gw bakal diperdaya abis-abisan di depan gawang..

Atau contoh kasus lain, bayangin lagi dalam kondisi musuh lagi dapat tendangan sudut (corner kick, atau kornel kata bahasa anak SD), dan nggak ada yang jagain one-to-one musuh2 yang ada di depan gawang. Ya jelas aja musuh bakal gampang ngegolin..

Jadi, intinya, menurut gw, setiap aspek dalam sebuah permainan sepak bola (baik itu futsal atau lapangan gede) adalah tanggung jawab keseluruhan tim. Bek bisa ngegolin. Pemain depan bisa bantu-bantu pertahanan. Kiper bisa ngasih umpan yang membuka jalan terjadinya gol.. Dan yang pasti, kalo gawang tim kejebolan, seluruh tim bakalan sedih, bukan cuma kipernya doang.. Artinya, gawang adalah milik dan tanggung jawab semua tim..

Gimana menurut teman-teman?

Iklan

5 pemikiran pada “Gawang, Tanggung Jawab Siapa: Kiper atau Semua Tim?

  1. aditmunir
    siip, iya bener.. kan tujuan satu tim itu main bola kan buat memasukkan bola sebanyak2nya ke gawang musuh, dan mencegah bola masuk ke gawang sendiri ya?

    berarti itu tugas satu tim..

    Suka

  2. Betul…kalo kebobolan bukan salah kiperlah, sejago-jagonya kiper kalo pemain belakangnya dudul dan lawannya pinter cari celah ya kebobolan juga.

    malah kemaren saya liat artikel di koran tempo, kalo kiper itu pemain yg paling kesepian, suka ditinggalin, ga ada yg merhatiin, eh kalo kebobolan dia yg paling disalahin (wow..i make a rhyme). Mkanya jangan heran kalo si buffon ama lehman hobi banget teriak2 kalo ntu orang2 lagi deket gawangnya dia. Frustasi men….

    ehehhehe….ga penting ah komen gw, sori lagi blogwalking numpang lewat

    Suka

  3. gw setuju kalo gawang itu tanggung jawab semua anggota tim, tapi emang tanggung jawab terbesar ya di tangan (dan kaki, badan, dll) kiper.

    makanya jangan meremehkan kiper.

    mereka ga lari sebanyak bek, gelandang, atau striker.
    tapi harus 100% konsentrasi sambil merhatiin organisasi pertahanin lah yang ngabisin stamina kiper.

    Suka

  4. dimpul
    ehehe.. sama, gw juga suka teriak-teriak.. tapi bukan minta ditemenin lho.. 😛

    irvan
    oh iya, betul juga, pantesan kalo gw jadi kiper gw juga tetep ngerasa capek: karena konsentrasi itu ya..

    Suka

Komentar ditutup.