Well Done, Acer!

Assalamu’alaikum..

Di majalah SWA Sembada NO. 02/XXIV/24 Januari – 5 Februari 2008 yang gw beli dengan harga mahasiswa (18.000 dari harga normal 22.500), ada sebuah liputan yang menulis tentang kesuksesan Acer menguasai pasar laptop di Indonesia. Tiga tahun berturut-turut sejak tahun 2005, Acer selalu menjadi nomor 1 dalam pasar komputer jinjing Indonesia. Artikel edisi elektroniknya bisa dilihat di sini.

Artikel itu mengatakan bahwa kesuksesan Acer adalah (1) karena Acer selalu mengerti kebutuhan dan keinginan konsumen, (2) cepat dalam meluncurkan produk-produk baru, (3) menggunakan pendekatan komunikasi lokal yang diterima dengan baik oleh pasar Indonesia, (4) disain laptop yang sangat oke, (5) mampu mengembangkan jaringan penjualan dengan cepat.

Ya, Acer memang sangat populer. Jika mau dipersempit, teman-teman gw di kampus banyak banget yang menggunakan Acer. Kalo dihitung kasar, mungkin bisa lebih dari 60% pengguna laptop di kampus gw menggunakan laptop Acer, termasuk gw sendiri (lihat tulisan di sini dan di sini). Bagi kita para mahasiswa, mungkin harga laptop Acer yang murah menjadi daya tarik utama kenapa Acer menjadi penguasa pasar mahasiswa.

Artikel itu hanya menjelaskan kurang lebih 5 faktor seperti tersebut sebelumnya. Akan tetapi, jika gw boleh menambahkan, ada beberapa faktor kesuksesan Acer lainnya seperti pelayanannya (customer service) yang sangat memuaskan, juga layanan purna jual (aftersales) yang sangat bermanfaat. Kedua hal itu gw dapet berdasarkan pengalaman pribadi gw menggunakan laptop Acer ini selama hampir 2 tahun, juga pengalaman bolak-balik ke Acer Care di Ratu Plaza, Sudirman.

  1. Customer Service yang memuaskan. Hal ini pasti subjektif, namun pengalaman gw 4 kali bolak-balik ke Acer Care di Ratu Plaza mengatakan bahwa CS-nya oke punya nih. Memang sih, gw dua kali sempet datang ke sana pada jam injury time Acer Carenya mau tutup. Gw sampe sedikit harus berdebat dengan mbak2nya meminta gw dilayani, soalnya udah jauh-jauh masa nggak dilayani, lagipula jam tutupnya berbeda dengan info yang gw dapet di websitenya. Akhirnya gw pun bisa masuk dan dilayani. Perpaduan antara gw yang positif thinker dengan profesionalnya mbak-mbak CS Acer mungkin menyebabkan gw ngerasa masih oke-oke aja dengan pelayanannya.
  2. Aftersales yang bermanfaat. Pernah denger yang namanya Acer SuperCare Extended Warranty? Kalo belum, klik link itu ya? Kalo males baca tulisannya itu, singkatnya Acer SuperCare itu adalah perpanjangan masa garansi dari produk-produk Acer. Jadi, secara default, produk Acer itu punya garansi satu tahun. Nah, dengan SuperCare itu, garansi kita diperpanjang lagi dua tahun, menjadi 3 tahun. Garansi itu mencakup biaya servis, juga penggantian hardware.Memang sih, perpanjangan garansi itu nggak gratis. Klik ini untuk daftar harga perpanjangan lengkapnya. Gw sendiri harus membayar 800 ribuan (termasuk PPn) untuk memperpanjang garansi laptop gw. Awalnya sih iya, ngerasa sayang harus ngeluarin duit lagi lebih buat ini. Tapiii.. sekarang gw ngerasa sangat beruntung udah memperpanjang masa garansi itu. Karena LCD gw dua kali error, yang kalo ditotal-total biaya penggantiannya itu mencapai hampir 2 juta (error pertama kali ‘cuma’ ganti inverter seharga 300ribuan, dan error yang kedua harus ganti LCD, yang harganya sekitar 1,6 juta). Gw menyelamatkan uang orangtua kira-kira lebih dari sejuta rupiah.Alhamdulillah, ternyata Acer bukan cuma omong doang aja ingin menambah rasa aman customer, ternyata memang terbukti..

Nah, sekedar saran bagi temen-temen yang memiliki produk Acer, jika memang ada rezeki lebih untuk membayar Extended Warranty, lebih baik perpanjang saja garansinya. Namun, jika rezekinya ngepas (maksudnya sebenernya bisa memperpanjang garansi, tapi ngerasa sayang buat ngeluarin uangnya), mudah-mudahan saran berdasarkan pengalaman gw ini bisa jadi pertimbangan:

Jika laptop kita dibawa pergi kemana-mana, digunakan berjam-jam setiap harinya, dan digunakan setiap hari (misalnya digunakan oleh mahasiswa seperti gw ini), lebih baik perpanjang garansi Acernya, karena resiko kerusakan menjadi lebih besar. Pengalaman itu terjadi di gw: gw yang menggunakan laptop berjam-jam sehari, 7 hari seminggu, 30-31 hari sebulan, akhirnya mengalami juga berbagai kerusakan laptop (dalam kasus gw, kerusakan itu terjadi pada LCDnya). Dan gw merasa sangat beruntung udah memperpanjang garansinya.

Akan tetapi, jika laptopnya tidak dibawa kemana-mana, tidak digunakan berjam-jam sehari atau tidak digunakan setiap hari, tampaknya boleh juga tidak memperpanjang garansi, karena resiko kerusakan lebih sedikit. Rugi bandar lah, jika kita ngeluarin 800ribu lebih, tapi tidak menservis apa-apa. Betul kan?

Oh iya, dengan gw menuliskan tulisan tentang sebuah produk seperti ini, gw udah menjadi konsumen era masa kini, yang perilakunya sudah berbeda dibandingkan era sebelum ini. Baca tulisan Pak Nukman: Consumer Behavior sudah Berubah

Iklan

15 pemikiran pada “Well Done, Acer!

  1. bwahahaha… itu artinya harga acer sebenarnya gak murah, yaitu: harga laptop + perpanjangan garansi. Kenapa harus diperpanjang garansi? Karena ACER adalah akronim dari Asli CEpat Rusak 😈

    Suka

  2. #1 Kunyuk
    oh iya ya, kalo diliat dari sudut pandang itu benar juga sih, acer sebenernya ga murah-murah amat..

    terus tentang yang acer mudah rusak, memang sih, ada beberapa temen yang berpendapat kaya gitu.. tapi gw sendiri berpendapat kerusakan itu relatif aja, kalo ga dirawat, ya cepet rusak.. kalo jarang dipake, ya ga cepet rusak..

    Suka

  3. IMO, sebenarnya sih Acer itu menang karena trade-off antara harga dengan performance. sebagai akibatnya, banyak orang mencari image ‘Acer == murah’ dengan performance yang acceptable. secara simpel, best bang for the bucks.

    tapi sayangnya, dari pengalaman mengamati notebook Acer, kayaknya jumlah kerusakan komponen setelah satu tahun jadi kelihatan prominent. sebagai contoh, yang pernah saya temui sih 3 pemilik berbeda dengan kerusakan di tempat yang berbeda pula. milik saya sendiri akhirnya menemui ‘takdir’nya setelah dua tahun usianya.

    mungkin juga sebenarnya trade-off tersebut disiasati dengan manajemen garansi seperti itu, tapi kayaknya hal seperti ini perlu dikalkulasi ulang, sih. saya sendiri akan pikir-pikir lagi untuk memilih merek ini kalau (nanti) mau mengganti notebook.

    ~pengennya sih vaio
    ~nabung-nabung dulu aja deh

    Suka

  4. hai salam kenal bro 😀

    eniwei makasih atas review acer na ya, saya lagi cora cari lappie yang okeh punya neh cuman lagi cari2 review yang oke biar ndak rugi gituh,,skali lagi makasih banget yah…

    Suka

  5. Hmm, untuk hardware saya sementara cukup puas dengan laptop saya (ASUS). Bayangin, pernah ga sengaja laptopnya belum mati saya masukin ke tas, 1 jem kemudian saya baru sadar, wah uda panas banget, kaya di oven… Dikirain uda rusak, tapi untungnya baik-baik saja. Fiuh… Hardware-nya cukup oke kok buat kerja 24/7 😉

    Kalau untuk acer, emang banyak sih yang pake (sering liat dimana2). Mungkin bisa buat pertimbangan juga. 🙂

    Suka

  6. #3 yud1
    iya ya, bisa berarti trade-off juga ya?
    kalo mau nyoba laptop merek lain, mungkin gw milih Compaq nih..

    #4 ika
    salam kenal juga ka.. terimakasih kembali ya ka..

    #5 Charles
    wah, boleh juga tuh, ketahanan fisiknya..

    #6 agungfirmansyah
    wah, buat acer, 7 juta itu udah dapet yang kelas atas tuh.. udah dapet yang core 2 duo

    #7 Hair
    hehe, tenang aja hair, selama laptop acer saya masih bisa dipake, insya Allah ga bakal murtad.. kalo akhirnya rusak, lain ceritanya..

    #8 dodot
    dari artikel itu sih si Acer yang jadi leader penjualan laptop.. mungkin toshiba nomer dua, dan acer saingan keras sama toshiba..

    Suka

  7. #10 lemod
    sebagai pertimbangan, setahu saya, kalo beli laptop toshiba yang udah sekalian windowsnya, kita nggak dapet CD Windowsnya langsung.. kita dapet CD recovery, yang kalo dipake saat laptopnya rusak, laptopnya bakal menginstall ulang windowsnya sekaligus menghapus datanya..

    sedangkan kalo compaq, dia juga ngasih CD windows XP, sehingga bisa kita manfaatin lebih leluasa kalo mau nginstall ulang..

    Suka

  8. Saya baru dapat ganti laptop kantor merk Acer dari yang sebelumnya merk Toshiba, dan saya lihat dapet CD recoverynya. Berarti windows saya asli ya?
    Saya sendiri pengen beli laptop yang ukuran layarnya kecil ( 120 Gb). Kalau boleh tau, apa Acer / Toshiba sudah meluncurkan produknya ya? Tapi cari yang harganya ekonomis lah. (he he banyak maunya….)

    Suka

  9. #12 h4nn4r4
    kalo di CD-nya tertulis ada kata2 windows XP (atau vista), berarti insya Allah windows laptop itu asli..

    mungkin maksud hanna ukuran layar kecil itu 12 inchi kali ya? soalnya GB itu satuan ukuran besar harddisk..

    banyak kok, laptop acer/toshiba yang ukurannya sekitar 12″.. tapi emang harganya lebih mahal dibandingkan laptop yang hardwarenya setingkat tapi layarnya 14″ atau 15″. silakan cari aja di http://www.bhinneka.com, lalu gunakan fasilitas pencarian, dengan memasukkan kriteria ukuran layar..

    Suka

  10. mas,mw tanya donk.
    laptop aku kalo dinyalain suka ada teksbox biru tanda pringatan gituuu..
    kalo kata pacar aku sih,kena windowsnya.tapi aku gag ngerti,,
    rencananya sih mw d bwa k acercare mangga 2. kira2 masuk k garansi gag ya kalo misalnya software gitu yg kena..??

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s