Pindah Rumah

Assalamu’alaikuum..

Tidak, tidak, maksudnya bukanlah pindah blog seperti dulu gw pindah dari sini ke blog ini. Ini maksudnya benar-benar pindah rumah tinggal. Keluarga gw resmi pindahan dari rumah yang lama di Perumnas Depok 1 ke rumah yang baru di Kebagusan, Ragunan minggu lalu, tepatnya hari Minggu 6 Januari 2008.

Terkesan mendadak ya? Sebetulnya, proses pemindahannya sudah dilakukan dari awal bulan Desember, yaitu mulai merapikan dan mengepak barang2 yang akan dipindahkan dari rumah Depok ke rumah Kebagusan. Pada waktu yang bersamaan, rumah Kebagusan juga masih dirapikan. Orang tua gw punya target untuk pindah sebelum adik-adik gw masuk sekolah pada Senin tanggal 7 Januari 2008 esoknya.

Dengan kepindahan ini, gw harus pindah dari Depok, sebuah daerah yang udah gw anggap sebagai hometown gw.. Keluarga gw menempati rumah Depok ini pertama kali saat gw berumur 5 tahun dan duduk di kelas 1 SD. Sekarang umur gw hampir 20, jadi gw udah tinggal di Depok hampir 15 tahun. Ya, Depok adalah hometown gw, karena gw tumbuh dan besar di Depok. 3 jenis pendidikan dasar gw (SD, SMP, SMA) gw habiskan bukan di Depok. Ya iyalah, soalnya gw sekolah ga pernah di Depok, tapi selalu di Jakarta, hehe.. Maksudnya, 3 jenis pendidikan dasar itu gw habiskan dengan berangkat dari rumah di Depok.

15 tahun di Depok, gw bisa ngerasain berubahnya Depok dari masa ke masa. Gw cukup inget Margonda seperti apa, karena dari SD kelas 1-3 gw pulang selalu lewat Margonda. Tahu dulunya Margo City Square itu apa? Kalo nggak salah, dulu itu adalah kebun yang sangat luas dan rimbun, dan di tengah-tengahnya ada rumah warisan Belanda. Tahu dulunya Detos kaya apa? Itu dulu lapangan bola. Gw masih cukup inget, terakhir kali gw ngeliat ada orang main bola di lapangan itu adalah waktu SMP, karena waktu SMP gw pulang balik ke sekolah naik kereta. Dari kereta, keliatan lapangan bola itu.

Ada yang tahu urutan munculnya mal-mal di Depok, terutama di Margonda Raya? Gw masih cukup inget: Agung Shop – Ramanda – Hero, Borobudur (sekarang jadi ACE Hardware), Mal Depok, Plaza Depok (seinget gw ketiganya muncul hampir berbarengan) – Goro (akhirnya bangkrut) – ITC Depok – Depok Town Square (Detos) – Margo City Square.

Hahaha, kok jadi napak tilas kota Depok gini sih.. Ribuan kenangan gw selama 15 tahun di Depok, terutama saat gw masih SD, gak bisa terlupakan.. Juga teman-teman sejak kecil gw, temen main bola, main petasan, main tembak-tembakan, main layangan, main petak umpet, petak jongkok, bete tujuh, benteng, karet, gundu, (gw masih ngalamin zaman2 game tradisional kaya itu) main sepeda keliling Depok, maen Super Nintendo, main Sega Mega Drive sampe main Playstation yang lebih modern. Juga tetangga gw yang tahu banget perkembangan gw kaya gimana. Kalo ketemu saat silaturahim pas Lebaran mereka sering bilang, “Wah, perasaan dulu Ilman masih segini deh (sambil ngukur ketinggian gw dulu kira2 sepinggang), sekarang udah segede gini..” Ya, pokoknya nggak terlupakan deh..

Sayang sekali, gw nggak sempet mengucapkan kata-kata perpisahan (halah) dengan tetangga2 gw, karena saat keluarga gw resmi mengangkut barang terakhir dari rumah Depok sekaligus mengangkut semua anggota keluarga, lalu pamitan dengan tetangga-tetangga terdekat, gw tidak berada di rumah.. Gw baru saja sampai setelah liburan rapat kerja bareng Univind. Mudah2an mereka nggak merindukan gw (halah), karena Insya Allah gw sekeluarga akan kembali mengunjungi tetangga gw saat lebaran besok..

Oh iya, sampai ada yang lupa karena keasyikan nostalgia: Kenapa pindah rumah?

  • Rumah di Depok sudah tidak cukup lagi untuk menampung perkembangan anak-anak nyokap-bokap yang semakin besar. Selain itu, barang-barang juga semakin banyak. Bayangin, satu kamar di lantai 2 rumah Depok sudah diinvasi menjadi gudang.. Gw tidur di ruang tamu, sedangkan 2 adik gw yang cowok tidur di ruang keluarga, di depan tivi. Adik gw yang cewek beruntung mendapatkan sisa kamar. Semakin besar anak, semakin banyak kebutuhan barang-barang, dan rumah di Depok sudah nggak cukup lagi untuk menampung perkembangan barang-barang tersebut.
  • Kondisi rumah Depok yang semakin memprihatinkan, sudah membutuhkan renovasi total. Dan untuk renovasi total, tentu saja membutuhkan dana yang tidak sedikit. Selain itu, jika direnovasi total, keluarga gw harus pindah dari rumah Depok.. Oleh karena itu, nyokap-bokap gw berpendapat bahwa lebih menguntungkan jika sekalian pindah rumah saja.

Dan sekarang, Alhamdulillah gw sekeluarga udah menempati rumah baru yang lebih baru, lebih luas sehingga mampu menampung gw sekeluarga dengan lebih baik, dan lebih strategis.. Mudah2an dengan rumah yang baru ini, keluarga gw bisa lebih menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rohmah.. Amiin..

Tetek bengek administrasi kaya ganti KTP, KK, dll akan segera diurus setelah rumah Kebagusan beres. Soalnya barang2 belum semuanya rapih di sana.. Rumah Kebagusan sekarang masih agak kaya kapal pecah.. Oh iya, gw memperkirakan bahwa gw nggak akan tinggal di rumah baru ini lebih dari 5 tahun. Kenapa? Karena gw punya rencana menikah maksimal pada umur 25. Hehe..

Iklan

13 pemikiran pada “Pindah Rumah

  1. Ck ck… Setelah 5 tahun langsung nempati rumah sendiri, ya Man? Amin deh, Amin…

    Rumah Kebagusan (harus gede ‘K’-nya kalo nggak… :mrgreen:) deket pintu Ragunan Sport Centre yah? Masuknya dari Jalan Raya Kebagusan jauh nggak, Man?

    Kapan-kapan main ah, kalo inget… ‘Mat pindahan…

    Suka

  2. sama man, ane juga dirumah tidur diruang tamu, klo ruang tamu udah ada yang ngambil terpaksa ane tidur di garasi. tapi yah… dinikamitin aja lah… 🙂

    Suka

  3. Assalamualaikum wr wb
    Siipp lah Man, pindah rumah emang g gitu enak.
    Ane juga pernah ngrasain pindah dari rumah tmpt ane tumbuh selama 16 tahun.

    Klo pulang ke rumah, ane juga tidur di ruang tamu^_^.
    Gara2 di Jkt aja jadi punya kamar.

    25 tahun menikah, keren. Tp ternyata yg paling cpet si Anto Man.
    Mantab tuh anak.
    ^_^
    www

    Suka

  4. emang abis nikah,, pasti ga tinggal di rumah orang tua man? 😛

    hehehehe…
    ~mdh”an punya rumah baru lagi… ^-^

    PIM — pondok indah mertua…

    wokwokwok… 😛

    Suka

  5. #1 Arif Ade’
    iya, persis sebelum pintu biru GOR ragunan kalo dari arah lenteng.. kira2 300 meter lah rif, dari turun M17..

    #2 yuan
    masa kecil bahagia ga bakal pernah terlupa wan.. tapi sayang nih, adik2 kecil kita kayanya ga bakal ngerasain lagi yang namanya tak jongkok, tak umpet, dkk..

    #3 Hair
    ehm, nikah sekarang? ~mikir 1000x :mrgreen:

    #4 kamal
    tidur di garasi mal? ya ampun, ternyata dulu ane masih jauh lebih beruntung dari ente ya.. :mrgreen:

    #5 agung
    ente bakal lebih cepet dari ane kan gung? 😉

    #6 Furqon
    ehm, siapa ya ngebet rif? ane masih mau menikmati masa muda dulu nih, hehe..

    #7 fio
    undangannya insya Allah ya fio, beberapa tahun lagi.. hehe..
    calon ya? ehm, kayanya boleh tuh fio, kasih beberapa sekalian foto dan biodata lengkapnya 😉

    #9 lia
    maunya sih langsung nyicil rumah sendiri li.. tapi kalo ga beruntung, ya pondok indah mertua atau griya orangtua indah juga boleh, hehe..

    Suka

  6. ilmaaannn…
    gw br bc blog ni..
    td sth lo tawarin di y!M
    heheh..

    sedih amat..
    15 tahun mang bkn wkt yg lama.. (lho?!)

    gw ud 2kali ya klo ga sala bertandang krmh yg ddpok..
    waktu ma nak2 animax (ketu,anggia,gw,lo),
    yg kedua ma wenny, gara2 kita ber3 telat msk skola, dan daripada msk buku hitam jd lbh baik diasingkan (lho?!), lbh baik bolos mksudnya..

    hehehe..

    gw juga jd inget ade2 lo, ade co lo yang jago bgt gambar (gw lp namanya! hehe), trus yng kecil yg ganteng pisan (sayang terlalu jauh umurnya ma gw.. hehehe :mrgreen: jz kidding) dan doyannya main harvestmoon (gw jg lupa namanya); trus ade lo yg ce (ini lbh lp gw namanya.. hehe maav y!! 😆 )

    pakabar tu bocah2? ud pd gede dong ya?? ud lama tak bersua..

    ngomong2 rmh lo dl, gw inget ma kamera digital lo yang super mini itu…
    ow ma god!! dimana orang2 kga kenal yg namanya kamera digicam lo ud pny yang sekecil upil itu..
    masi ad ga?
    hwehehe..

    gw jd kngn ngumpul2 lg ma anggia ma ketu!!!

    intrupsi dikit..
    sbelum nitendo kn ad lg man..
    namanya spika!!
    inget ga lo??
    jebot abis tu..
    gw malah knalnya spika dr nitendo..
    ngomong2 masi ada ga y, brg2 ky gt..
    ad skrng nitendo3 yg kga pke stik bwt mainin..

    trus..trus.. (hwee gw byk comment jdnya.. ups, sala.. curhat mksudnya.. hehehe)
    mw nikah 25thn? hueee..
    hebat!!!
    sukses ya man..
    hrs undang2 loh..
    gw jd inget jaman2nya AA ma putri beyonce.. (UPS!!!)
    dua wanita itu… (hehehehe…)
    :mrgreen:

    ywda, gt aj..
    sukses y man..

    sukur2an dong drmh baru..
    mbo ya gw diajak22…

    ho iya..
    gw pny ide..
    taun ni bubar nasipadang dirmh kaw saja ya…

    ok?
    deal ya..

    tar gw blg deh ma bos gyo!!!

    ywda d man..
    bubbyee…
    wass..

    Suka

  7. oh iya, sampe lupa, dina udah dua kali ke rumah gw.. yang sama animax gw masih inget banget.. itu pas kita SMA kelas berapa ya? Nah, yang kedua yang sama wenny yang gw agak lupa.. kalo ga salah, kita ber3 ke gramedia dulu baru ke rumah gw nggak sih?

    kalo ade gw yang cowok yang jago gambar, namanya Iqo.. skrg udah kelas 1 SMP, tingginya hampir sama kaya gw lho din! Artinya udah ngelewatin dina :mrgreen: .. Terus yang paling kecil, namanya Aldi, sekarang kelas 6, badannya udah lebih kurusan dibandingin dulu itu.. Yang cewek, namanya Odit, udah kelas 3 sekarang.. Haha, udah gede2 semua ya.. Makanya rumah depok nggak cukup..

    kamera yang kecil? wah, sudah lenyap lama din, rusak..

    kalo spika, gw tahu, pernah main satu-dua kali, tapi nggak inget mainin itu secara rutin.. yang rutin ya dari nintendo itu..

    dua wanita itu? ehm.. 😳

    boleh2, bubar nasipadang di rumah gw.. tapi nanti jangan lupa pada bantu beres2 juga ya.. hehe..

    sampe ketemu lagi din!

    Suka

  8. Hei ilmans, salam kenal ya.
    Boleh minta tolong nggak, sekarang lagi bikin tesis tentang pindah rumah….
    bisa minta tolong isi kuisioner nggak ya, via email aja.
    Kalau udah ntar minta tolong di email balik.
    Thanks ya

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s