Tidak Merekomendasikan Es Teler 77

Assalamu’alaikum..

Alhamdulillah gw baru aja makan bareng keluarga di Es Teler 77 yang ada di Gramedia Depok semalam. Alhamdulillah masih ada rezeki buat jalan-jalan sekeluarga dan makan di luar. Sekedar informasi aja, ini adalah kali kedua gw sekeluarga makan di Es Teler 77..

Pada kesempatan makan yang kedua ini, gw tiba-tiba mendapat sebuah insight, bahwa gw ngerasa makan di Es Teler 77 itu ngerugiin orang yang makan di sana, terutama buat kita-kita para mahasiswa. Gw nggak ngerekomendasiin temen-temen (terutama yang mau nraktir makan-makan ataupun makan dengan biaya dari kantong sendiri) buat makan di restoran franchise yang bernama Es Teler 77.

Hmm, kenapa? Bukannya Es Teler 77 itu adalah restoran asli Indonesia yang sukses ya?

Bagi yang belum tahu, Es Teler 77 adalah jaringan restoran waralaba (franchise) yang menjual makanan-makanan Indonesia seperti es teler (ya iyalah, judul restorannya aja Es Teler 77), soto ayam, kwetiau goreng/rebus, mie goreng/rebus, nasi goreng (nggak pake rebus, mana ada nasi rebus?), juga roti bakar, pisang bakar, batagor, dan masih ada beberapa lagi. Minumannya selain es teler ada juga es soda gembira, es kelapa, es alpukat, dan masih ada sedikit lagi..

Mungkin iya juga Es Teler 77 itu adalah jaringan restoran franchise made in Indonesia yang cukup sukses di negeri kita ini. Es Teler 77 punya banyak cabang dimana-mana, bahkan sampai lebih dari 100 gerai di Indonesia, Singapura, Malaysia, dan Australia. Bahkan pendiri dan pemiliknya, Sukyatno Nugroho membuat buku yang judulnya “18 Jurus Sakti Dewa Mabuk. Membangun Bisnis – 25 tahun perjalanan Es Teler 77” . Bahkan dia juga pernah masuk di acara TV-nya Hermawan Kartajaya yang judulnya Beyond Marketing.

Lantas apa dong yang bikin lo nggak ngerekomendasiin kaya gitu?

Satu kalimat yang bisa gw simpulin tentang Es Teler 77 adalah: harga maksimalis, kualitas minimalis. Intinya, mahalnya harga makanan/minuman di Es Teler 77 ga sebanding (terutama) dengan kualitas dan kuantitas makanan/minuman yang disediain.

Rata-rata harga makanannya berkisar antara Rp 10.000 sampai Rp 15.000. Minumannya, berkisar antara Rp 3.500 (teh botol) sampai 10.000 (yaitu es teler). Mahal bukan?

Ya ampun iLm@N, namanya juga restoran, apalagi tempatnya di gedung, ya bukankah pasti mahal?

Gw ngerti makan di restoran franchise kaya gini emang lebih mahal dibandingkan dengan makan di restoran biasa, apalagi dibandingin dengan kantin di kampus. Akan tetapi, it?s fine menurut gw jika harga yang mahal itu sebanding dengan kualitas makanan yang disajikan. Dan Es Teler 77 itu tidak memberikan kualitas makanan yang setara dengan harga tersebut.

Gw langsung kasih contoh beberapa makanan yang tadi gw sekeluarga makan, dan ga sebanding antara harga dan kualitas makanannya:

  • Pecak Ayam (atau ayam goreng). Dengan harga sekitar 10.000an (ato bahkan 15.000 ya?), tahu nggak apa yang didapet? Cuma satu potong ayam yang ukurannya menengah ke bawah, seporsi nasi (porsinya standar, ga kurang kaya nasi di KFC, ga lebih kaya nasi di warteg), dua potong timun dan satu potong tomat, serta sejumlah sambal. Ga sebanding banget dengan ayam goreng di restoran lainnya, apalagi kantin Fasilkom, yang dapet ?aksesoris? makanan macem-macem seperti lalapan yang lebih banyak..
  • Soto Ayam. Dengan kisaran harga yang sama dengan makanan lainnya, tahu nggak apa isi sotonya? Selain nasi yang disajikan terpisah, di soto tersebut hanya soun, beberapa potongan daging ayam (ya iyalah ada daging ayamnya, kalo ga ada ayamnya bukan soto ayam dong), bawang goreng dan potongan seledri. Ya, hanya itu. Ga ada potongan telur rebus, kerupuk, kol, ato isi soto lainnya kaya kentang ato yang lain.. Minimalis banget kan? Apalagi rasa kuahnya yang menurut gw standar banget. Masih mending sotonya Ibu Dini di kantin Fasilkom yang dengan 5000 udah dapet lengkap dan enak banget lagi (meskipun enak itu relatif).
  • Es teler. Di menu yang jadi nama restoran ini, jangan harap mendapatkan es teler yang seperti es teler biasanya yang berisi kolang-kaling, tape, dan (sebutin lagi deh, isi es teler yang biasanya).. Es telernya Es Teler 77 cuma berisi potongan nangka dan alpukat yang berada dalam serutan es batu dan diguyur dengan susu kental manis putih. Just that? Iya, cuma itu.. Tanpa ada isi lain..
  • Nasi goreng. Adik gw yang mesen nasi goreng bilang kalo nasi goreng dog-dog (nasi goreng dog-dog adalah penjual nasi/mie/kwetiau goreng dan rebus keliling) lebih enak. Selain itu, acar yang dikasih di Es Teler 77 cuma acar cabe rawit dan timun. Bandingkan dengan acarnya nasi goreng dog-dog yang lengkap cabe rawit, timun, bawang merah, dan wortel.

Udah ah, contoh yang gw kasih cukup itu aja, kalo temen2 penasaran dengan Es Teler 77, masa sih kaya gitu, silakan aja coba kunjungi sendiri..

Jadi, rekomendasi gw buat yang mau makan bareng2 atau nraktir-nraktir, jangan dilakukan di Es Teler 77. Harga yang dikeluarkan tidak sebanding dengan kepuasan yang didapatkan. Lebih baik pilih restoran biasa aja yang ga punya nama, kalo bisa yang letaknya di sekitar kampus, karena dengan harga yang jauh lebih murah, kita bisa dapetin kepuasan lebih banyak dari yang didapet di Es Teler 77. Memang kepuasan itu relatif, tapi rekomendasi dari satu orang seperti gw ini jangan dianggap angin lalu saja ya..

Wassalamu’alaikum..

20 pemikiran pada “Tidak Merekomendasikan Es Teler 77

  1. yup..setuju M@n …gmn-pun juga semua kan bakal balik ke mahal ato murah ,nah mahal ato murah itukan ditentukan dengan harga dan kualitas barangnya/item-nya…. jadi bukan ke gendut ato tipisnya dompet kita.. 😎

    kalo gw lebih milih makan di ilkom aja kali yah…bisa ngutang sama si jepang.. 🙂 :mrgreen:

    oh ya
    @ilm@n
    man cara bikin banner yg pake javascript ttrus kalo di klick jadi katak hyperlink tu gmn?

    Suka

  2. hmm…

    gw juga udah agak lama gak ke es teler 77 sih, tapi perasaan terakhir kali gak ada masalah, khususnya soal es telernya. *gak pernah pesen yang lain sih kalau ke sana*

    mungkin resto-spesifik, man. gw juga pernah ketemu satu resto (waralaba kayaknya.. atau gak ya?) yang gak terlalu memuaskan, tapi di cabang lainnya sih OK.

    kapan2 mungkin, gw coba lagi ke sana. udah lama juga, sih, jadi mungkin gw kurang update😛

    ~jadiPengenEsTeler =9

    Suka

  3. wah..mungkin bener apa kata yud1
    gak semua resto es teler 77 gitu, gak bisa digenelarisir man..
    mayb cabang depok ja yang kurang..

    padahal jujur lho, gw suka banget sama es telernya!
    pertama kali gw makan es teler tuh, di es teler 77, udah banyak.. manis apalagi kalo ditambah roti bakar.. enak banget!
    btw, gw emang nyobanya bukan yang di cabang depok tapi blok m plaza..🙂

    Suka

  4. Kan sebenarnya, dari awal sudah dikasih tahu harganya. Jadi kalau tidak sepakat dengan harganya, bisa langsung pergi..😛

    Oh ya..
    jangan lupa tambahkan 10%-nya. Pajak itu sering terlupa untuk diperhitungkan saat makan di restoran2 semacam itu.

    Aku sendiri sih, fine2 aja.. Paling yang agak2 gak suka cuma nasi goreng ikan asin.. Waduh.. itu nasi goreng ikan asing paling tidak enak yang pernah kucoba. Padahal biasanya Nasi Goreng Ikan Asin itu enak..

    Suka

  5. oh iya teman-teman, mungkin bener juga kata yud1 di atas, kalo bisa jadi kasus ini tuh resto spesific.. soalnya kata Lutfi (http://mrbrightside1412.multiply.com/), menu es teler yang pernah dia minum di cabang Es Teler 77 lainnya itu pake kelapa muda.. sedangkan yang gw minum di cabang depok ini ga pake kelapa muda..

    @praditya
    yah, ini bahan pertimbangan aja dari ane dit..

    @Arham
    lah, lo sering ke fasilkom? kok gw jarang ngeliat ya?
    ~sebetulnya gw jarang ke kantin juga sih..

    @yud1 dan leni
    iya, kayanya ini resto-spesific deh.. tapi kalo gini lumayan bikin pelanggan kabur kan? hehe..

    @kunderemp
    namanya juga ditraktir keluarga, masa mau menolak rezeki? :mrgreen:..

    @kamal
    nggak kecewa mal, cuma men-share informasi aja.. hehe

    Suka

  6. :mrgreen: Coba lihat filosofinya…”

    “Dalam menggerakkan usahanya efisiensi juga menjadi perhatian. Dia sadar betul, biaya sewa ruangan di plaza tak semurah halaman pusat pertokoan atau ruko. Biaya ini pula yang jadi satu-satunya kendala yang dia hadapi karena perhitungan sewa ruangan di plaza umumnya berdasarkan mata uang dolar AS. Karenanya pengaturan ruangan yang luasnya 30 – 50 m2 dibuat efisien sehingga jarak antarmeja menjadi sempit. Memang kurang nyaman, tapi itulah ciri restoran Es Teler 77. “Kalau ada yang pacaran, untuk mengucapkan ?aku cinta padamu? saja tak mungkin karena pasti kedengaran. Suasananya saya buat terang. Dalam hati, saya berharap setiap tamu yang datang ke sini kalau bisa cepat pulang karena tempat ini mahal, ha-ha-ha.”

    dari : http://www.indomedia.com/intisari/1999/februari/sukyatno.htm

    Namun Juragan ini kemarin telah meninggal dunia dengan meninggalkan warisan semangat berwiraswasta ….😐

    Suka

  7. kayanya klo masalah enak/ga enak itu selera deh…
    coz klo gw makan di sana rasanya oke2 aja…
    klo gak punya duit ya gak usah makan di restoran…
    postingan ini subjektif banget…

    Suka

  8. gue penggemar es teler, rasa s teler 77 emang ajib tapi dia terlalu manis dan buat minumnya harus tunggu agak lama biar s nya mencair dulu. itu yang aku rasa kelemahannya. buat harga utk kelas mol wajar. saran buat s 77 jgn hanya segmen atas tapi coba buat di kios 2 luar mol atau di kampus2 yg bergengsi

    Suka

  9. Terima kasih mas Ilman Akbar atas kritiknya dan kami mhn maaf. Walaupun sudah lama postingannya tapi tidak ada kata terlambat utk memohon maaf, bkn? Hehe.

    Kami akan berusaha lebih baik lagi untuk memonitor kinerja gerai-gerai kami biar kejadian di atas tidak terulang kembali.

    Suka

  10. aku rasa harga dan kualitas rasa es telernya sama, apalagi es teler 77 itu kan sudah cukup dikenal banyak orang. gak salah kalo harga segitu. saya penggemar es campur, es teler, sop buah, dan sejenis ec campur dan es teler lainnya. saya tahu mana yg berkualitas dan tidak. saya pernah minum es buah dari sebuah hotel yg cukup bagus. tapi sayang es buahnya jauh lebih enak dari langganan saya di pinggir jalan yg seharga rp. 8000 bisa dibayangkan berapa harga makanan dan minuman sekelas hotel. jadi kalau anda ingin menikmati makanan atau minuman enak jangan melihat nilai nominalnya dulu karena rasa es buah/campur/teler itu yg di butuhkan rasa nikmat. tdk usah beli kalo berpikir nominalnya. baru kalo gak enak minumannya baru komplain.

    Suka

  11. hahahaha… lucu bacanya. Ga rekomen krn harganya mahal. Itu mah rekomen buat orang2 yg ga punya duit. Mereka takut kalo mau msk resto,,, TAKUT MAHAL.. wkkwk. Kalo buat orang kaya mah, biasa aja atuh. Malah very rekomended.

    Suka

  12. mungkin itu yg didepok kurg sipp sm ky yg di ganci.tp klu yg di mabes enak koq.beda customer beda serving beda jg
    harga.try 2 b + by make fair comparement!

    Suka

  13. Menurut saya stuff stuff nya pada tidak becus.saya pesan nasi goreng dan saya bilang ” tidak pedas sama semali” dan yang dateng ada lah yang ada abai nya . Saya sangat kecewa kepada reatoran itu

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s