Kultur Orang Indonesia: Menyerobot Antrean

Assalamu’alaikum..

Menurut gw, ada satu kultur negatif bangsa ini yang harus diubah, kalo bangsa Indonesia mau maju.. Yaitu kultur menyerobot antrean!

Di jalan raya, sudah tahu sama tahu bahwa pengendara kendaran bermotor selalu mau terdepan.. Yang pengendara motor suka nyelip sana sini supaya bisa terus ada di depan.. Yang pengendara mobil juga gitu, klakson-klakson ga karuan saat ada yang menghalangi jalannya.

Tidak hanya itu, gw baru saja mengalami peristiwa tentang penyerobotan antrean itu.. Sama sekali bukan sebuah peristiwa besar, melainkan hanya peristiwa di warung tempat jual gorengan dan nasi uduk.

Begini cerita singkatnya:

  • Gw nyampe di warung jam 6.30an.. Ada 2 orang yang lagi ngantri (sebetulnya tidak tepat disebut antre, karena tidak ada yang posisinya di depan maupun dibelakang. Semuanya sejajar di depan warung), berarti menjadi 3 orang saat gw datang.
  • Orang pertama (sebut saja A, karena gw juga emang ga kenal, hehe..) selesai bertransaksi, dan keluar dari warung. Tinggallah mbak B, yang saya kenal yaitu PRT di rumah persis depan rumah saya, yang sedang bertransaksi.
  • Saat itu, datang satu orang lagi ibu-ibu, namanya C. Kalo posisiinya kaya gitu, berarti seharusnya gw yang dilayani oleh mbak penjaga warung setelah mbak B bukan?
  • Tapi dengarlah. Saat mbak B nyaris menyelesaikan transaksinya, ibu C langsung menanyakan tentang jualan di warung itu, “mbak Su (mbak Su adalah nama pemiliki warung itu), ada lontong ga?”.. Mbak Su pun menjawab ada..
  • Nah, inilah penyerobotan antrean yang pertama: setelah mbak B selesai bertransaksi, mbak Su pun langsung melayani ibu C.. Entah karena mbak Su tidak melihat saya datang lebih dulu di warungnya, atau karena ibu C lebih berisik ngomongin dagangannya.. FYI, saat ibu C nanya ada lontong atau tidak, saya langsung mengatakan bahwa saya ingin membeli 5 pisang goreng, 5 gemblong, 5 ketan, dan 5 misro (ini bukan buat gw makan sendiri, melainkan dimakan sekeluarga..).
  • Saat ibu C dilayani itu, datanglah ibu D, dan ibu D langsung bilang ke mbak Su kalo dia mau beli nasi uduk 2 bungkus dan langsung memilih gorengan yang mau dia beli dan menumpuknya di nampan.
  • Setelah ibu C selesai dilayani, mbak Su lagi-lagi langsung melayani ibu D..

Lihat, dua kali gw diserobot.. Gw tidak secara khusus menyalahkan mbak Su karena beliau pasti cukup kerepotan melayani pelanggan di warungnya sendirian (walaupun mbak Sulah penyebab penyerobotan antrean ini), atau menyalahkan ibu C dan ibu D.. Semuanya punya kadar kesalahan yang persis sama..

Akan tetapi,? karena ibu C dan ibu D langsung pergi setelah dilayani dan gw saat itu ga dalam kondisi siap untuk menegor langsung ibu C dan ibu D karena menyerobot antrean gw, gw pun menyampaikan masalah penyerobotan antrean ini ke mbak Su. “Mbak Su, gimana sih, masa saya diserobot dua kali begini? Saya kan juga buru-buru..” Mbak su hanya memohon maaf begitu saja..

Ya sudah lah, setelah membayar dan menerima gorengan yang gw pesen, gw pun langsung pergi dengan tidak lupa mengucapkan terimakasih.. Gw bukan orang yang suka memperpanjang masalah, apalagi ini cuma masalah kecil..

Tapi dari ini gw makin sadar satu kultur buruk kebanyakan orang Indonesia, yaitu suka menyerobot antrean.

Iklan

13 pemikiran pada “Kultur Orang Indonesia: Menyerobot Antrean

  1. Sabar, Man. Kalo sama ibu-ibu pamali berantem (kalo negor sih, kalo berani aja). Tapi kalo ada antrean yang “bener-bener antrean” (loket kereta misalnya), cuma Ibu-ibu bawa anak yang gw perkenankan masuk antrean langsung di depan gw.

    Yang lain? Ngobrol sama tangan dulu ya, kalo berani nyerobot. :mrgreen:

    Suka

  2. Beruntunglah cuma diserobot…
    Kalau saya juga pernah dapat nasib naas karena ada ibu2 nyerobot.. Tapi saya tidak diserobot. Bingung, kan?

    Jadi ceritanya nih saya pulang dari Yogya. Trus ada seorang ibu menyerobot antrean biar bisa masuk kereta, padahal penumpang dari Yogya sendiri belum turun. Ibu tersebut langsung dengan manisnya menyikut kanan kiri dan depan.. iyah.. depan.. alias kena saya yang baru akan turun dari kereta.. Doh…

    Suka

  3. 👿 M@n laen kali sebelum ke warung siapkan argument buat jaga2 kalo ada yg mo nyerobot lagi.. gw pernah tuh waktu di KFC
    (cilandak) waktu itu antrian panjang buanget..nah waktu itu pas giliran gw, eh ada ibu2 nyerobot langsung berdiri disamping gw..lucunya gw yg sebenernya ngak niat2 amat buat negor bilang “Bu antri..” yang diikuti kata2 yang sama, sama bpk2 dibelakang gw…
    ok. it’s enough…

    @ilm@n & @yang mo comment berikutnya
    pertanyaannya , Koq sealu atao terlalu banyak ibu2 yang nterobot yah ?,,,fokus lho jawabnya !!! tentang ibu2 bukan yang laen

    Suka

  4. Eh saya ralat deh, untuk Arham maaf ya saya potong dulu…
    Bru inget kjadian kmrn..

    Mungkin banyaknya “ibu-ibu” yg nyerobot cuma ada di pikiran qta aja… Mungkin memang menjadi khas tersendiri gtu..

    Tpi klo dpikir2 kykna bukan cuma ibu2 aja… Orang-orang lain bahkan termasuk KITA mungkin scara gak sadar juga nyerobot. Cuma seperti kata pepatah, ‘Gajah di pelupuk mata tak tampak, semut di seberang lautan tampak’

    Hmm… ❓

    Suka

  5. @semuanya
    jadi orang indonesia harus sabar ya ternyata.. kalo sabar kan banyak pahalanya.. kalo misalnya ga ada orang yang nyerobot antrean, kita ga bisa dapet pahala sabar dong.. ~think positively :mrgreen:

    Suka

  6. hmmm, jangan terlalu positif juga man, tadinya gw juga mikirnya selalu positif terus, bahkan untuk hal yang gw tau nggak positif, akuilah dunia itu lebih kejam dari yang dipikirkan

    hmmm, tapi lumayanlah dapet pahala banyak…

    Suka

  7. hehe.. agak tertohok juga 😳 . jadi inget, waktu itu nyerobot Ilman dkk antre makan siang kuliah RPL di salemba. tapi kan ga jadi. sori ya, Man.

    ~bukan ibu2

    Suka

  8. @drys
    setuju mas..

    @Bang Ganteng
    betul juga ya, dunia memang kejam.. kita harus terus bersabar, sampai bates kita akhirnya merasa dizholimi..

    @tutu
    hehe.. alhamdulillah meri langsung sadar.. untung meri belum jadi ibu-ibu :mrgreen: kalo udah, pasti kemarin nyelak tuh, hehe..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s