Slebor mode: ON

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Wah, ini sudah saatnya diceritakan, supaya setiap orang bisa ngingetin gw tentang kelemahan gw no.1: Slebor.. Buat yang nggak tahu definisi dari slebor, slebor itu adalah nama lainnya ceroboh.

Setidaknya dua cerita di bawah ini, yang melibatkan satu benda yang sama, mudah-mudahan dapat menjadi pengingat gw pribadi, kalo level slebor gw tampaknya sudah masuk level tinggi. Kalo menggunakan tingkatan Jedi di film Star Wars, level slebor gw ini sudah bukan Jedi Apprentice (murid), tapi sudah Jedi Knight.. Sedikit lagi Jedi Master..

Benda yang tertinggal karena kesleboran gw itu bernama Laptop..

Begini kisah yang pertama..
Hari Jum’at, 11 Mei 2007 yang lalu.. Pukul 11.30, menjelang waktu sholat jum’at..
Dengan masih membawa 2 tas (tas buku dan tas laptop), gw ngambil air wudhu di Fasilkom, karena kalo wudhu di MUI pasti penuh banget. Setelah wudhu, gw berencana menaruh tas buku dan tas laptop gw di ruang BEM, karena kalo dibawa sholat jum’at ke MUI, pasti ngerepotin naronya.

Gw pun masuk ke ruang BEM dan menaruh dua buah tas gw ini. Lalu gw memutuskan untuk membawa tas laptop gw ke MUI.. Saat gw mengunci pintu ruang BEM, tiba-tiba datanglah 2 wanita dari BEM UI menitipkan 2 surat, satu untuk Ketua BEM Fasilkom, satu lagi untuk Mahalum. Karena surat itu mustahil diberikan sekarang (mau jum’atan), gw pun masuk lagi ke ruang BEM untuk menaruh surat itu. Gw pun mencopot sendal, dan menaruh tas laptop gw di meja di depan ruang BEM. Di sinilah kesleboran pertama datang. Setelah gw menaru surat di dalam ruang BEM, gw langsung keluar, mengunci pintu Ruang BEM, memakai sendal, dan berjalan ke tempat parkir untuk naik motor bareng Chandra ke MUI.

Karena gw nggak bawa laptop, dan lupa sama sekali kalo tas laptop gw ada di luar ruang BEM, selama sholat jum’at gw berpikiran bahwa laptop gw masih tersimpan aman di ruang BEM yang terkunci.. Akhirnya, begitu selesai sholat Jum’at gw balik ke Fasilkom, gw menemukan tas laptop gw masih tergeletak di atas meja di depan ruang BEM, diliatin sama beberapa temen gw.

Alhamdulillah ya Allah, selama 45 menit laptop gw tertinggal, laptop ini masih menjadi rezeki gw.. Untung Fasilkom adalah fakultas yang cukup sepi.. Coba ketinggalan di FIB.. Entah gimana kelanjutannya..

Itu kasus pertama.. Masih ada kasus kedua, terjadi tadi sore.

Kejadiannya lebih singkat, hanya tertinggal 2 menit, tapi lebih parah tingkat bahayanya..

Jadi gini ceritanya.. Tadi sore sebelum jam 16, gw pergi ke Pocin sejenak untuk mencari tempat print foto digital. Singkat kata, gw berjalan ke sana mengendarai motor vespa kesayangan gw. Sedikit informasi, kalo gw naik Vespa, tas buku gw pasang di punggung, sedangkan tas laptop gw sangkutin di vespa.

Nah, setelah berjalan beberapa saaat, ketemulah tempat yang dimaksud. Gw lalu mematikan mesin motor, mengunci stang motor, mencabut kunci motor, menaruh helm di spion, lalu parkir motor di seberang tempat print itu. Gw pun segera menyebrang jalan pocin untuk masuk ke tempat print foto. Gw lalu mengeluarkan flashdisk dari kantong celana dan memberikan flashdisk itu ke mas-mas operator. Saat flashdisk dibuka, gw kepikiran kalo misalnya gambar yang mau gw print itu ternyata masih ada salahnya, gw bisa langsung ngedit di laptop yang gw bawa.. Nah, pada saat itu gw langsung sadar, kalo gw masuk tempat print foto itu tanpa membawa tas laptop.. Tas laptopnya masih tertinggal di motor! Langsung gw ngomong, “sbentar ya mas”, dan berlari ke arah motor gw, dan alhamdulillahnya, tas laptop gw masih di motor.. Sekali lagi alhamdulillah ya Allah.. laptop ini masih menjadi rezeki gw..

Slebor yang kedua ini jauh lebih bahaya, karena dari puluhan orang yang berlalu lalang melewati motor gw itu, pasti tidak sedikit orang yang melihat bahwa ada tas yang bertuliskan Acer tersangkut di motor. Dan dari banyak orang yang melihat ada tas laptop di motor, ada kemungkinan orang yang berniat jahat.. Sekali lagi alhamdulillah ya Allah..

Ya, jadi hikmah yang bisa diambil adalah: Jangan slebor! Bagaimana cara agar tidak slebor? Gw menemukan bahwa cara supaya tidak slebor adalah dengan tidak melakukan sesuatu terburu-buru, karena kalo terburu-buru, pasti ada yang terlupakan..

Oke? Jadi teman-teman, tolong selalu ingetin gw yang slebor ini ya.. Terimakasih..

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s