Seri Sholat Sunah: Sholat Dhuha Yuk!

Assalamu’alaikum wr.wb..

Dhuha? Apaan tuh?

~ “Tante-tante ditinggal mati suaminya kan jadi janda. Kalo om-om ditinggal mati istrinya, jadi duha kan?”

~ “Atas bencana gempa bumi di jogja kemarin, saya turut berduha cita..”
~ Siiiiiiiiiiiiiiiiiiiing……… Gubruak….

Dhuha, sebuah kata dari bahasa arab, artinya adalah “waktu matahari sepenggalan naik”.. Jadi, sholat dhuha adalah sholat (sunah) yang dilakukan pada saat matahari masih sepenggalan naik.. Yah, kira-kira antara jam 7 pagi sampai jam 11 lah.. Udah nggak subuh lagi, tapi masih belum dzuhur.. Itulah sholat dhuha..

Rasulullah menyunahkan kita untuk sholat dhuha.. Minimal 2 rakaat, maksimal 11 rakaat.. Kenapa dibatasin maksimal 11 rakaat? Karena sholat dhuha dilakukan pas waktu-waktu produktif (kerja, belajar, kuliah, dsb), kalo kelamaan sholat kan pekerjaannya terbengkalai.. Makanya Rasul membatasi sholat dhuha jadi 11 rakaat doang.. Islam kan agama rahmatan lil ‘alamin..

Keuntungan sholat dhuha apa?
Ada yang bilang, sholat dhuha itu adalah sholat untuk kita minta rezeki kepada Allah SWT.. Mungkin bener juga sih, soalnya setelah sholat dhuha, kita disunahkan (dianjurkan) membaca do’a yang artinya seperti ini:

Ya Allah, bahwasannya waktu dhuha itu adalah waktuMU,
dan keagungan itu adalah keagunganMU,
dan keindahan itu adalah keindahanMU,
dan kekuatan itu adalah kekuatanMU,
dan perlindungan itu adalah perlindunganMU,
Ya Allah, jika rizkiku masih ! di atas langit, maka turunkanlah,
jika masih di dalam bumi, maka keluarkanlah,
jika masih sukar, maka mudahkanlah,
jika (ternyata) haram, maka sucikanlah,
jika masih jauh, maka dekatkanlah,
Berkat waktu dhuha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMU,
limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada
hamba-hambaMU yang sholeh.
Amiin Ya Robbal Alamiin.

Rezeki itu nggak cuma uang/materi lho.. Kecerdasan yang dikasih Allah itu juga rezeki, waktu luang yang kita punya juga rezeki, rasa bahagia yang kita alami juga rezeki..

Yang pasti sih, kita nggak dibatasin mau berdo’a apa aja.. Nggak minta rezeki juga nggak papa kok.. Yang penting berdo’a (yang baik-baik) kan?

Selain buat minta rezeki, Rasulullah juga bersabda, orang yang sholat dhuha 11 rakaat, di surga bakal dibikinin istana dari emas..

Caranya kaya gimana?
Dikerjainnya dua rakaat salam -dua rakaat salam.. Jadi kalo misalnya mau sholat lebih dari 2 rakaat, kita sholat dua rakaat dulu baru salam, trus berdiri lagi dan mulai lagi, setelah 2 rakaat salam.. Begitu seterusnya..

Bacaannya persis sama kaya sholat-sholat wajib biasa kok… Tapi kita disunahkan baca surat As-Syams setelah Al-Fatihah pas rokaat pertama, trus baca Ad-Dhuha setelah Al-fatihah di rakaat kedua.. Gerakan sholat yang lain bacaannya sama aja kaya biasa..

Yang beda ya cuma satu: niatnya.. Mau sholat dhuha jangan niat sholat shubuh… Kecuali kalo emang sholat shubuhnya kesiangan.. .Hehehehe

Terus, biar kita bisa sholat dhuha gimana? Males nih.. = )
Nggak ada tips-tips khusus kok.. Yang penting kita sempetin aja waktu pagi-pagi buat sholat dhuha..

Buat anak-anak SMA, pasti ada waktu istirahat kan? Kalo di SMA saya, istirahat pertamanya pukul 10.00 sampe 10.15.. Dari 15 menit itu, 5 menit pertama bisa buat sholat dhuha (2 rakaat aja, yang penting sholat… = P ), trus 10 menit berikutnya bisa dipake buat ke kantin deh..

Buat anak-anak kuliahan juga, kuliah nggak full dari pagi sampe dzuhur kan? Kalo jam 10 udah keluar, sempetin aja 5-10 menit buat sholat dhuha (2 rakaat juga gapapa kok.. = P), abis itu baru cao..

Buat bapak-bapak/ibu-ibu yang udah kerja.. Wah, ini lebih enak lagi, waktu lumayan bebas (nggak kaya anak sekolahan yang harus duduk di kelas berjam-jam) kan? Pas waktu dhuha, bisa break sebentar buat sholat.. Sekalian nge-refresh dengan air wudhu biar seger dan nggak ngantuk pas kerja..

Bagaimana? Tertarik buat sholat dhuha? Percayalah, sholat dhuha itu asik lho!

Our (not My) Project Part Two

The story continued..

Karena belum ada yang selesai, dan karena kita tahu konsekuensi ketidakjadian website adalah kita harus mengikhlaskan tidak dapat uang, kita mengikhlaskan diri, tidak apa-apa proyek pertama bisa dibilang gagal, yang penting, sudah banyak banget ilmu yang sudah didapat, kayak tim programmer udah bisa bikin admin panel, dan lain-lain.. Kita tidak merasa kecewa.. Kita bahagia aja.. Tujuan utama kita ngerjain proyek bukan dapat uangnya kok, kita mau dapat ilmu dan pengalaman berharga yang tak ternilai dengan uang..

Trus, pas 2 desain web itu disampaikan ke Rusdi, tak menyangka, dia bilang web yang hasil
templating dari web itu bagus dan cukup memuaskan.. Nggak apa-apa codingan php-nya belum selesai semua, yang penting hari itu juga screenshot dari web itu harus udah dikirim ke Rusdi agar bisa dikirim ke perusahaan tersebut..

Alhamdulillah, di dalam hati timbul rasa optimisme lagi, masih ada kesempatan untuk menyelesaikan web yang belum jadi ini.. Alhasil, pengerjaannya dilanjutkan, dan hari itu
juga, screenshot dikirimin ke Rusdi.. Kita semua berharap dalam hati mudah-mudahan masih
bisa selese.. Masih ada kesempatan memperbaiki nama baik ApaDonk..

Setelah dikirim, sempet beberapa hari nggak ada informasi dari Rusdi.. Dan akhirnya,
beberapa hari kemudian, dikabarin dari temen-temen ApaDonk yang lain, kalo ternyata web yang kita bikin nggak disetujuin.. Dengan kata lain, proyek kita tidak berhasil..

It’s OK, karena sebelumnya kita udah mempersiapkan kondisi ini.. Jadinya nggak terlalu kecewa dan sedih, karena kita tahu, rezeki udah ada yang ngatur, Allah SWT..

Bagaimana? Selalu ada hikmah ( hikmah: nilai-nilai positif yang bisa diambil) dalam setiap kejadian yang terjadi kan?

Alhamdulillah…

~ in Multiply: May 18, ’06 12:46 AM

My First Project part 1

Bismillah
Assalamu’alaikum wr.wb..

Mungkin temen-temen semua nanya, gimana sih, kabar proyek Apadonk yang pertama? (Eh, bisa aja ya, ada yang nggak nanya juga..) Gimana hasilnya, gimana pendapat dari klien, gimana perasan kita setelah mengerjakan proyek ini, dll.. Iya kan?

Nah, gw jawab satu-satu ya.. Tapi sebelum dijawab, gw mau bercerita sedikit, tentang proses kerja kita..

Setelah diberi kabar dapat proyek dari Rusdi, langsung, Eko kita tunjuk sebagai Project Manager (udah gw ceritain di blog sebelumnya kan?) Trus, kita sama-sama nonton company
profile perusahaan itu, terus sedikit konsolidasi buat nentuin isinya mau kaya gimana aja..

Singkat kata, kami masing-masing bekerja berdasarkan tim kita masing-masing. Yang disain
ngurusin disain, yang coding urusin coding, yang content urusin content.. Setelah sekitar 1
minggu setengah, akhirnya disain selesai, dan script codingnya pun hampir selesai, siap
diajukan ke Rusdi. Akhirnya disain kita itu diajukan ke Rusdi. Rusdi merespon bahwa disain
kita itu terlalu ‘biasa’, tidak sesuai dengan keinginan perusahaannya, diubah.. Oke, kita pun merencanakan buat ngganti disainnya..

Akan tetapi, di minggu yang kedua ini, ternyata minggu penuh tugas dan ujian.. Alhasil, kita
tidak bisa fokus ngerjain proyek ini.. Dan setelah tugas serta ujian itu selesai, kita
kumpul lagi, sama-sama nginep di kamarnya ikhlas sesuai dengan jadwal mabit Apadonk (malem jum’at)..

Ternyata, beberapa jam sebelumnya, kita dikasih tahu, bahwa deadline pengumpulannya itu hari jum’at besoknya, jam 08.00.. Alhasil, malam-malam kita nggak tidur, buat ngganti disain dan menyelesaikan codingan.. Kita ngebagi diri menjadi dua tim.. Tim pertama ngerjain disain yang baru dengan cara membuat disain layout sendiri, dan tim kedua ngerjain disain baru berdasarkan template yang ada dari internet..

Pagi harinya, disain web yang dibuat sendiri tidak selesai sepenuhnya, yang selesai hanya disainnya saja, tapi belum diimplementasikan dengan bahasa PHP-nya.. Hasil disain template yang dikerjakan tim kedua sudah selesai, dan mungkin sekitar 80% bahasa PHP-nya sudah diimplementasikan..

Kita sadar, kita tidak udah nggak profesional, nggak nyelesein tugas sesuai dengan waktunya.. Hasil disain yang baru tidak ada yang benar2 selesai 100%.. Kita udah pasrah
banget nerima segala konsekuensi yang akan diterima dari Rusdi.. Rusdi pernah bilang, kalo misalnya kita berhasil nyelesein tepat waktu dan hasilnya sesuai keinginan, kita masih bisa
mendapat fee. Akan tetapi, kalo kita masih aja nggak bisa selesai sesuai keinginan, kita
harus ikhlas menerima konsekuensinya, yaitu hasil disain kita nggak diterima, dan otomatis
nggak dapet feenya..

Kelanjutannya…

(to be continued).

~Maaf, udah mau ada acara lagi nih…

Assalamu’alaikum…

~in Multiply: May 5, ’06 2:55 AM